Bentuk Penghargaan

Sebenernya, bentuk penghargaan apa yang paling tepat untuk sebuah kerja keras?

Tapi sebuah penghargaan. Respek serta respon.
Penghargaan dalam bentuk apa aja.
Bisa piala. Bisa piagam. Bisa uang bonus. Bisa predikat employee of the year.
Yang penting, itu sebuah penghargaan, dan disertai sebuah respek.
Bagi sebagian orang, ini menyangkut masalah profesionalitas kerja.
Bagi sebagian orang, ini menyangkut masalah harga diri.
Bagi sebagian orang, ini menyangkut konsistensi perasaan untuk terus berkarya yang dengan hasil terbaik.
Bagi sebagian orang, ini masalah pengakuan terhadap hasil kerja keras.

Contoh kasus yang simpel.
Kamu bantuin temen bikin suatu event. Kamu ikut pontang-panting cari sponsor, menghabiskan banyak waktumu di jalan untuk menyebar proposal, gak tidur 2 hari buat garap design, ngabisin banyak pulsa buat ngubungin orang-orang yang berkompeten buat melancarkan tuh event gak tau gimana caranya.
Kamu rela.
Ikhlas.
Bantuin temen, dan membuat semacam perasaan “aku berguna” tumbuh dalam diri kamu.
Jelas, kamu pengen liat tuh event sukses dan diakui banyak orang.
Kalo itu sampe kejadian, gak tau setan alas mo lewat kek, otomatis bakal ada perasaan bangga dalam diri kamu.
Kamu tau itu.

Tapi temenmu yang kamu bantuin itu, mengambil alih sebagian contact dan link (yang udah kamu bangun dengan lumayan menghabiskan banyak waktumu) tanpa permisi, mengacuhkan hampir sebagian permintaanmu (padahal buat bikin tuh event sukses), ide dan hasil kerja yang setengah jadi diambil alih tanpa konfirmasi,
dan (sepertinya)hampir tidak merespon progress yang kamu buat.

Gak masalah sih buat kamu. Toh demi suksesnya event. Tapi kalo ada redundansi informasi di pihak klien, resiko nama buruk panitia akan membayang tentunya.
Dan tentu saja resiko namamu jadi ngedrop juga ada. Gimana-gimana juga, tuh klien kenal pertama ama kamu.

“Hei, terima kasih.”
Udah, abis itu lewat.
Tanpa kesan.
Tanpa kelanjutan.

Bahkan ucapan terima kasih pun mungkin jarang kamu dapet.

“Oh, udah beres ya?”
Udah, abis itu lewat.
Tanpa kesan.
Tanpa kelanjutan.

Gak, gw yakin lu gak pengen dipuji berlebihan sampe harus bikin encore.
Bukan sanjungan yg lu pengen. Apalagi duit.
Cuma pengen event-nya sukses.
Gak perlu imbalan macem-macem. Apalagi duit dan cari muka.
Cuma sekedar penghargaan dengan respek dan respon yang baik.
:)
Dan lu bakal lebih menggila lagi dalam kerjamu.

Kayaknya susah ya ketemu orang yang punya rasa empatif dan rasa penghargaan yang baik di dunia ini?
Susah gak sih?

17 comments on “Bentuk Penghargaan

  1. Emang diapain sih tik? Dicuekin po?Trus masih kamu bantuin?
    Eh, ini curhatmu po gimana sih?
    Nggak mudeng aku.
    Hehe.
    Sepertinya untuk menghindarkan hal tikung menelikung itu agak susah ya. Emang kita jadi orang tu jangan terlalu baik mungkin.
    Jadinya kalau disakiti jadi sakit banget.
    Tapi semoga mendapat hikmah. :)

  2. Banyak kok orang empatif di dunia ini. Kata Stephen Covey kalau kita mau orang empati dengan kita, langkah pertama ialah kita harus empati dengannya. So, mungkin perlu cek lebih dalam kenapa tuh teman sampe ‘lupa’ begitu? Jangan-jangan dia sangkin mindernya? Atau kelupaan? Ber-empati lah padanya …:)

    Sori, baru kenal udah sok nasehatin … salam kenal ya .. blogwalking nih … :)

  3. Hm, emang males banget ya kalo kerja kita suka diambil alih atau diaku-aku orang gitu.
    Menyebalkan.
    Apalagi kalo udah bikin banyak-banyak, tapi dicuekin.
    Cuma tau jadi, tapi gak makasih barang sedikit jua.

  4. butuh balsem? *oops, salah fokus*

    Seperti yang udah dibilang di atas, semoga kmu dapet yang hikmah yang jauh lebih baik daripada respon dan respek :)

  5. Penghargaan? Respect? Simbiosa?
    Berbuat baik boleh tapi musti tengok kanan-kiri. Itu ada timbal baliknya ke kita nggak? Klo nggak yo jangan terlalu dipaksa. Jangan menjadikan “ikhlas” sebagai prinsip. Ikhlas bantuin orang setengah mati tapi klo gak ada timbal baliknya yo sama dengan menyiksa diri.

    *Munyuk, gitu aja dibikin ribut*

  6. wah wah ini pasti pengalaman pribadi..
    kekeke..
    tapi sepertinya di dunia kerja kayak gitu tuh udah wajar banget apa ya?
    motivasinya biasanya cari muka
    “aq lho berguna/berjasa..” kalo kadarnya wajar, manusiawi kok.

  7. hoohhh…susah Tik cari orang yg tau menghargai kerja keras orang lain. Contohnya aku sekarang lagi kena batunya. Hikss..Btw…nangndi ae mbak you:D…huehehe…tak link yo?
    kok ga ada SBnya sih??

  8. memang gak enak juga sih jika kita sudah berusaha sekuat tenaga untuk menyukseskan suatu event trus hasil kerja keras kita tidak dihargai orang lain.

    tapi cuek aja lagi. kamu fokus aja pada diri kamu. kamu mau bantu ya udah, bantu. namanya juga membantu.

    hehehe, basi yah… tapi bukan basibanget loh.. :)

    salam kenal

  9. yang bisa dilakukan hanyalah menghargai orang lain dulu, sebelum kita ingin dihargai oleh orang lain…

    donairl = donny airlangga
    donairl.modblog.com
    donairl.blogspot.com

  10. untuk bisa jadi empatif dan bisa menghargai orang lain, hargailah dirimu sendiri terlebih dahulu…

    harga kamu berapa Tik??
    *kabuuurrr….*

  11. Waaaaaaa…
    Maapkan….
    Comment kalian semua terlambat tampil..
    Gara-gara gak sengaja Enable comment moderation tika idupin..
    Upz..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *