tikabanget: Tidak Menolak Playboy Indonesia

Hehehe..
Masi seputar Playboy Indonesia.
Ceritanya ada yang kirimin gw message di friendster, nanyain gimana sebenernya sikap gw ama si PI (baca : Playboy Indonesia). Ni gw kasi kopian sebagian message-nya.

………
maka sebeLom perangkat untuk mengontroL peredaran pornografi di Indonesia siap…gak ada saLahnya Lah di delay duLu… ampe akhirnYa masyarakat indonesia bener2 siap ma semua ini…

and one more thing… semua kembali ke pemikiran dan kesadaran kita sendiri terhadap semua yang terjadi saat ini…

Loong life for freedom…but we must have controL of it…
…………….

Hehe, trus gw jawab :

……….
Kalo menurutku ya gitu tadi.
Playboy ditolak karena kebesaran namanya.
Coba kalo yang masuk cherry, yang mungkin gak terlalu beken disini.
Aku yakin gak bakalan banyak ribut ribut kayak gini. Padahal disitu intercourse pun ada ditampilin. :p

Mo didelay apa gak, udah banyak kok yang kayak gitu.
Mo siap apa gak, di Indonesia nih udah hal yang umum buat yang kayak playboy.
Ini bangsa udah bukan bangsa jaman masi manut ama Penataran P4.
Hehe..

Satu lagi pemikiranku.
Kalo alasan didelay tuh untuk mempersiapkan bangsa Indonesia buat yang kayak gitu gitu, terus terang aku cuma bisa ketawa.
Kenapa?
Itu kayak ngomong ama anak TK :
“udah, kamu jangan naek sepeda. Tunggu sampe kamu siap dan bisa naek sepeda.”
Ya gak bakalan bisa bisa.
Kayak ngomong ama anak kuliahan :
“kita ini masi belajar. kalo mo praktek di praktikum aja”
Kalo blom siap, ya disiapin.

Gak bakalan maju maju ni bangsa kalo pake alasan gitu terus.
Makanya Indonesia sampe sekarang masi impor beras dengan alasan “menambah stok”
Kenapa?
Karena berpikir pendek.
Dan beranggapan, “ah.. kita emang belom siap mencukupi stok bangsa sendiri”
Ya jadinya petaninya yang jungkir balik.
Gitu..
:p

Jadi, saya sepakat untuk Tidak Menolak PLayboy..
hihi…

5 comments on “tikabanget: Tidak Menolak Playboy Indonesia

  1. walo tidak munafik saya penggemar BF, tapi rasanya miris juga kalo mikirin besok anak2 kita dengan mudah ngeliat pornografi. apa sampeyan tidak was was bila anak sampeyan kelak teracuni pornografi mbak?
    Seperti kata2 yang diungkapkan penjahat = ” biarlah aku saja yang jahat, kamu jangan jadi jahat”

  2. Saya bisa mengambil maksud dr perspektif Tika. benar.. banyak yang ikut arus menentang playboy karena kebesaran namanya, tanpa tahu maksud yang sebenarnya. tanpa melihat feature playboy sama/tidak sama dengan playboy terbitan aslinya. Kalo Yang mau diperangi pornografi? kenapa yang dikeroyok playboy indonesia? bukan tabloid eceran yang harganya 1000an, di eceran pinggir jalan? maksud Tika, yang fair lah kalo mengambil sikap. kalo Playboy ditentang, tolonglah yang “dinamakan pornografi” di depan mata kita di berangus dulu. Kita survey lah.. lihat itu di kios2 pengecer koran, Tabloid POP dsb memasang foto2 seronok (meski busana mini, tapi posenya syahwati), dan itu bisa diakses dengan mudah karena harganya dibawah 3 ribu. Karena Kita Selalu silau dengan fenomena sesaat tanpa berpikir panjang, kira2 manfaatnya sejauh mana?

    salam

  3. paijoe: itu saya rasa fungsi sebenarnya dari RUU Anti-Pornografi: memastikan yang bisa melihat pornografi itu orang-orang yang memang secara psikologis sudah fit untuk melihatnya.

  4. ngeberesin kemungkaran yg ada sekarang aja sulitnya nggak ketulungan, koq mo nambah lagi.
    jgn krn udhh banyak lalu di bolehkan, ..jadinya makin banyak tuh.

Comments are closed.