Poligami ?

Seperti Dr. Asma Barlas, gw gak gitu suka menyebut diri gw feminis. Gw setuju ama pendapat beliau, bahwa konsep feminis tuh belom menemukan definisi yang tepat. Seperti contohnya., banyak kaum feminis yang gak gitu suka dengan konsep Islam memperlakukan wanita dan menyebut Islam adalah agama yang patriarkhis.

Tapi untuk tidak menyebut diri gw feminis pun susah. Karena gw sendiri gak gitu nyaman untuk men gender kan segala sesuatunya. Dan masalah gender-men gender kan ini, ada temen cowok gw yang bikin gw gak abis pikir. Menurut dia, kalo emang cewek tuh menuntut hak yang sama dengan pria, cewek mestinya gak minta buat diperhatiin lebih dan diperlakukan dengan spesial. Gw setuju sih. Cuma yang gw agak-agak mikir dan heran banget, dia menerapkannya pada hal-hal seperti misalnya, kalo ada satu cewek di antara sekian cowok dan tuh cewek naek motor sendiri, maka dengan menerapkan prinsip di atas tadi, adalah sah dan masih etis kalo tuh cewek tetep naek motor sendiri, padahal harusnya ada cowok yang mungkin bisa boncengin dia dan jagain tuh cewek. Sebenernya ini bukan hal yang harus digedhe-gedhein. Cuma kalo prinsip di atas kemudian dipake buat melegalkan contoh gw tuh, dengan ngomong kayak gini misalnya “ah, lu katanya gak suka di-gender-in. Naek motor sendiri bisa kan? “

Waks.. Aneh. Bukan masalah gender. Ini lebih ke masalah gimana gentle-nya cowok dalam berperilaku kalo boleh gw bilang. Hehe..

Balik ke soal feminis.
Gw pernah kepikiran, kalo sebenernya nikah tuh bukan suatu kewajiban dan hal yang harus dijalani buat cewek. Bagi gw, itu malah menghambat gw buat maju. Bayangin deh, waktu ngurusin cucian di rumah, harusnya gw bisa duduk di kafe, kenalan ama orang baru, trus sapa tau dapet job baru dari orang itu, ato orang itu bisa kenalin gw lagi ke orang laen yang berpotensi buat gw. Tapi pikiran ini lumayan bisa ternetralisir ama someone who i love him so..
Hehe..

Nah, bicara soal poligami. Seorang feminis radikal pasti bakalan frontal menolak dengan keras, dengan alasan menginjak-injak cewek dari harkat martabat dan harga diri dan blabla dan blukutuk blukutuk.. Padahal kalo gw liatnya gak gitu. Karena hukum Islam selalu mempunyai aspek empatif pada setiap eksekusinya. Poligami tuh secara garis besar di mata gw dimaksudkan untuk mengangkat harkat wanita, menolongnya dari kesulitan, dan mengatasi masalah kependudukan secara makro. Itu aja masi pake syarat macem2 lagi tuh. Seperti misalnya, istri terdahulu harus tau dan setuju. Tambah lagi, cowok yang mo praktek poligami ni emang mampu adil buat istri-istrinya (yang gw pikir susah banget tuh),

Liat deh Nabi Muhammad. Kayaknya udah basi deh, kalo gw bilang istri beliau tuh gak ada yang perawan, kecuali Aisah. Hampir semuanya janda dari sahabat-sahabatnya yang meninggal dalam perang. Dan beliau bukan Oedipus Complex. Jelas. Soalnya ada Aisah. Hehe.. Fakta yang tinggal disubstitusikan satu sama laen kalo mo mikir dengan logika yang sehat.

Walopun konsep mikir gw kayak gitu, tetep gw gak nyaman ama poligaminya Om Puspo Wardoyo. Menurut gw, dia jadi kemaki gara2 ke-poligami-annya. Raja Poligami? Ngng.. Bangga sekali si Om ini ya.. Berhasilkah keluarga poligaminya?
Gw gak yakin. Menurut kabar perkutut dari temen gw, anaknya suka gak betah di rumah gara-gara kisah rebutan perhatian dari istri2 si Om Puspo. (Catatan : Gak tau bener apa gak loh ya.. Namanya juga kabar perkutut..) Rumah makan Wong Solo tuh emang gedhe dan sukses, tapi salah kaprah jadinya kalo denger komentarnya yang menghubung-hubungkan poligami ama suksesnya. Dimana simbiosisnya ya?? Setau gw sih, kebalikannya. Hehe..

Nah, poligami itu kan buat yang udah nikah. Sekarang, gimana bab menduakan cewek or pacar?
Enak tuh kalo bisa dilegalkan kayak poligami. Tapi sepanjang pengalaman dan pengetahuan gw, cuma cewek depresi, ato cinta mati buta seiya-sekata sehidup-semati sejatuh-sebangun dan bodoh, ato malah emang gak minat lagi ama cowoknya, yang mau diduain cowoknya.Itu kalo ngeduainnya terang2an. Tapi kayaknya bagai nemu underwear di dalam kulkas deh yang kayak gituan.

Kalo ngeduainnya di belakang? Secinta mati apapun gw, harga diri gw gak bakalan terima diboongin cowok gw bab cewek laen, sehalus apapun itu dia menggambarkannya. Jelaslah.. Coba deh cari di tipi satu sinetron bab cinta cinta sebelum kegeser ama sinetron berbau agama setengah mistik. Isinya kan tereak-tereak sambil nangis gitu, kalo perlu ada adegan nampar buat cowok yang ketauan selingkuh, dan sebisa mungkin orang satu Mall liat semua. Tapi untungnya etika gw gak mengijinkan buat berperilaku kayak gitu. Hehe..

Dan satu lagi, btw, gw bangga ama cewek yang mampu tetap menjaga harga dirinya dengan memutuskan hubungan mereka secara baik dan tanpa sinetron berkelanjutan macam “Tersandung 7” misalnya. Walopun dilatarbelakangi dengan perselingkuhan sekalipun.

Note : Hei, girl.. Im proud of u.. Sorry for my silence all this time. Both of u are my friends. Im behind u everytime u need me, okay? :)

21 comments on “Poligami ?

  1. Yahh sekedar informasi, teman cowoknya tika yang berpikir kalo emang cewek tuh menuntut hak yang sama dengan pria, cewek mestinya gak minta buat diperhatiin lebih dan diperlakukan dengan spesial adalah saya :D

    Eh, iya nggak sih tik?

  2. Oh iya, kalau ‘teman cowok’ itu memang beneran saya, ada bbrp hal yang harus saya klarifikasi.

    Saya tidak anti feminisme. Saya justru mendorong kesetaraan hak wanita dalam banyak hal, entah dalam keluarga, pernikahan, pendidikan, pekerjaan, dll. Intinya, keluar dari persepsi kalau wanita itu lemah dan tidak kompeten. We’re equally strong.

    Tapi, menurut saya, semangat itu menjadi sangat munafik, ketika para cewek ini kembali bersembunyi dalam sangkar ‘lemah’ nya. Misanya: naik motor pulang harus ditemenin, kursi minta diambilin, AC ngadat minta tolong cowok naik untuk ngecek. Ini budaya klasik yang menyangga konsep patrinikal.

    Saya tidak menyangkal kalau secara umum wanita memiliki otot yang tidak sekuat laki-laki (ini tidak saklek lho, bbrp wanita jauh leibh kuat daripada saya), tapi ada bbrp hal yang sebenarnya sama sulitnya jika dikerjakan oleh wanita ataupun pria.

  3. ttg Puspo wardoyo, ada yang bilang restonya laris karena itu rejeki istri-istri nya yang mengalir lewat dia he he

    klo cewe dah bisa naik motor ngapain harus diboncengin apalagi kalo harus ditugguin menicure pedicure…wasting time….
    cari perabot rumah tangga baru…berdua, cari baju /sepeda anak juga begitu…pakai motor boncengan…

  4. Jangan pakai istilah feminsime, atau kalau masih juga mau memakai kata ini, jadikanlah fitrah sebagai ruangan buat feminisme. Pikirkanlah mengapa ada lelaki dan perempuan dan mengapa Allah menciptakannya. Dari sana seorang hamba tidak memandang dirinya lagi dari sudut ‘siapa diriku’ kecuali aku bakal ke mana?

  5. apa itu feminisme, poligami saya ngak ambil pusing, cuman yg musti kita pikirkan bahwa jumlah perbandingan ce dgn co itu sudah mendekati 8:1

  6. saya tidak setuju dengan adanya poligami…karena itu pasti akan sangat menyakitkan….tapi semua itu kembali pada komitmen kita masing-masing apa tujuan utama ketika akan membangun sebuah rumah tangga. Allah menciptakan laki-laki dan perempuaan berpasang-pasangan dan akhirnya menikah adalah suatu tugas mulia bagi kita untuk menjalankan amanat tsb serta selalu berusaha untuk menerima kekurangan dan kelebihan dari pasangan.klo kita menjadikan suatu perkawinan adalah ibadah…No way poligami….

  7. Poligami jika berdasar nafsu pasti akan menyakitkan.
    Tapi jika berdasarkan pada ibadah akan meninggikan peran wanita itu sendiri dalam ibadah.
    Tidak perlu berdebat setuju atau tidak untuk urusan poligami ini
    Jika anda wanita renungkan saja, saya pikir sudah cukup

    Jika anda wanita tidak beruntung kebetulan menjanda atau perawan tua sampai tidak ada lelaki satupun menyentuh anda karena semua lelaki baik didunia ini habis karena mereka adalah suami wanita yang menolak poligami.

    Free sex dan banyak anak diluar nikah atau aborsi perselingkuhan.
    prilaku kawin seperti binatang kira-kira siapa yang paling rugi… ?
    jika anda menjawaban wanita dan anak. benar dan itu pasti.

    wanita bebas (goban per jam) bisa merusak rumah tangga orang.
    beruntung anda jika suami anda jago berbohong.
    tapi yang pasti mereka bertiga akan di azab. ;)

    Jika anda mengacu pada Rasulullah yang membawa islam.
    ingat Islam bukan agama pencetus poligami, tapi dalam Islam masalah poligami ini
    juga diatur dengan tujuan agar wanita tidak diperlakukan seperti pada jaman jahiliyah.

    saya salut pada anda yg siap meninggikan peran wanita itu sendiri semoga akan menjadikan ibadah
    dan sorga balasannya

  8. wah klo gitu lo gak adil donk ma wanita yan jadi orang kedua, alias istri kedua, ketiga, keempat, dst… padahal kan mereka jg wanita (ingat mereka jg WANITA!!!)yang mempunyai hak untuk mencintai dan dicintai!!!!! dan bila hal itu dilanggar namanya menlanggar HAM donk!!!! hayo gimana coba?!!!!!

  9. yang belum pernah nikah dan tau enaknya nikah.. pasti bilang nikah itu s**k, tapi kalo uda nikah, u will know if it’s [f:un]

  10. Hi tika,… Islam itu sangan menghargai wanita, makanya ada poligami. Tapi konsep poligami itu adalah untuk membatasi jumlah wanita yang dinikahi karena dulu kebiasaan laki untuk menikahi bhuaaanyaaak banget wanita, bisa sampai belasan bahkan puluhan. Makanya diturunkan poligami, yaitu pembatasan 4 saja. Lah sekarang tanpa dibatasi orang-orang sudah 1 istri kok mau diperbanyak lagi, kan malah jadi bertentangan dengan Islam sendiri.

    Soal menikah, secara kesehatan, dunia kedokteran sendiri sudah menganjurkan, karena wanita perlu melepas hormon-hormonnya. Wanita yang tidak menikah lebih beresiko menderita kanker payudara yang bisa berlanjut ke kanker rahim.

    Nice 2 see u

  11. @Herman Saksono
    Bener bangeeeet. Saya ngalamin sendiri, cewe mau kesetaraan, tapi masih sering ngamuk-ngamuk gara-gara masalah spele seperti yang disebutin kang Herman.
    *emang lu kelewat males Hel!*

    @ Yg Punya Blog
    Saya juga tidak setuju dengan poligami. Kecuali kalau nanti punya istri yang memaksa poligami, mungkin akan saya pertimbangkan lagi.

  12. tidak ada alasan bagus untuk pologami, bagaimana kehidupan anak2nya kalau tahu ayahnya poligami, sedangkan bercerai aja kita sakit ati apa lagi harus saingan satu rumah lagi, blueh……
    jangan egois dong laki2 (yang pengen poligami), dengan alasan agama, mau untungnya aja, pernah denger Muhammad gak terima anaknya dipoligami???
    dan bagi cewek jangan mau lemah, kita harus kuat, jangan dukung poligami
    dan poligami dengan alasan membantu kaum wanita, alasan yang aneh, itu mmg benar, membantu membuat sengsara, dengan alasan statistik karena wanita lebih banyak dari pria, tolong dong data statistiknya dilampirkan dan juga sumbernya dari mana. hingga saat ini hanya ada argumen tanpa ada data
    thanks

  13. Masalah hukum keluarga merupakan hukum yang strategis bagi ketahanan bangsa, karena ketahanan nasional akan ditentukan oleh ketahanan keluarga. Karena itu, pada tempatnya kalau pemerintah menaruh perhatian serius pada praktek-praktek perkawinan yang bisa mengancam keluarga. Wewenang pemerintah itu harus dilihat sebagai upaya melindungi warga negaranya dari tindakan-tindakan yang potensial mengancam keamanan dan masa depannya.

    Karena itu, tidak sepenuhnya benar kalau perkawinan, apalagi poligami, dianggap sebagai masalah privat, yang tidak boleh diintervensi oleh negara.

    Dengan demikian, penolakan sejumlah kalangan atas keinginan pemerintah memperketat aturan poligami tidak bisa berlindung di balik privasi. Memang pilihan untuk menikah atau tidak, dengan siapa dia mau menikah merupakan urusan privasi. Namun, efek yang ditimbulkan sebagai akibat perbuatan hukum pernikahan adalah masalah publik-sosial. Persis di sinilah regulasi pemerintah harus masuk untuk melindungi warganya dari ekses negatif yang mungkin ditimbulkan.

    Ketentuan yang sejauh ini telah dibuat, memiliki asumsi dasar untuk memperketat dan mengontrol poligami, meskipun cara berpikirnya masih laki-laki sentris. Alasan boleh poligami karena istri tidak melahirkan keturunan merupakan contoh yang sangat jelas. Seorang istri tidak punya anak belum tentu masalahnya ada pada istri, sangat mungkin juga ada pada suami. Masalahnya, mengapa hanya istri yang “dipersalahkan”? Bagaimana kalau yang tidak bisa menjalankan kewajiban atau yang mendapat cacat atau penyakit itu suami? Mengapa kalau PNS pria berpoligami liar diancam dengan sanksi yang tidak jelas, tapi kalau PNS perempuan diancam dengan jelas, yaitu dipecat. Hal-hal seperti inilah yang perlu direformasi dalam hukum keluarga kita.

    Harus memahami bahwa para perumus undang-undang ini punya maksud menghilangkan praktek poligami liar yang tidak bertanggung jawab. Namun, dalam prakteknya orang yang berpoligami nyaris tidak pernah menempuh prosedur seperti yang disebutkan. Poligami sering dilakukan dengan kucing-kucingan, konspiratif, dan cenderung tidak bertanggung jawab.

    Salah satu sebab model pernikahan seperti ini masih banyak dipraktekkan adalah masih adanya cara pandang dikotomik antara perkawinan yang sah menurut agama dan sah menurut negara. Perkawinan pertama-tama dianggap sebagai ritus keagamaan, sehingga negara hanya sebagai suplemen administratif. Cara pandang yang membedakan antara sah menurut agama dan negara sebenarnya merupakan cerminan dari berpikir sekuler, tapi justru hal seperti ini dilakukan oleh orang-orang yang menolak cara berpikir sekuler, bahkan mengharamkannya. Inilah paradoksnya!

    Perdebatan tentang poligami ini menjadi momentum yang baik untuk melihat secara keseluruhan berbagai problem hukum keluarga, termasuk kemungkinan-kemungkinan pemberian sanksi atas “perkawinan liar”™ !!!!!!

    YA Komentar ini sama kaya yg di blog nya si herman, kenapa ? karena esensi yg dibicarakan sama. Karena menurut saya untuk menolaknya pun kita harus mampu berpikir dan memandang poligami tidak secara parsial.

    Anjing hari ini ndak bisa nge-jang di kampung gajah …
    Ah sudah subuh saya harus tidur!

  14. wauduhhhhhhhh pd ngomongin poligami nih….
    sementara akyu belum nikah.. hiks..hiks… nasib ya..
    hayooo, ada ndak yg mau ta’aruf sama saya????

    mas..mas..mbak..mbak.. barangkali pny temen cow/saudara cow
    yg sudah siap menikah, kenalkanlah dengan diriku.. siapa tahu
    jodoh kan… kl gak jodoh nantinya, bisa jadi temen/sahabat
    sejati… ya tho..????

    beneran ya, saya minta tlg nih.. bantu saya cari jodoh ya…

    wass/arum
    021-32268468

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *