Jakarta International Java Jazz Festival ( JIJJF)

JAVA JAZZ Festival 2006 (JJF) kembali digelar. Pada pelaksanaannya kali ini, JJF 2006 bakal memuaskan dahaga pencinta jazz Indonesia, karena didukung oleh lebih dari 1000 musisi. Sama seperti tahun sebelumnya, JJF 2006 dilaksanakan di Jakarta Hall Convention Center, Bali Sidang, Jakarta. Diadain 3 hari, tanggal 3, 4, dan 5 Maret 2006.

Secara tiketnya yang 900ribu (apaaaa…??!!!!) itu, tetep aja tiketnya laris manis. Naeknya lumayan juga yah, kalo inget taon kemaren harga tiketnya 500ribu perak. Tapi dengan harga tiket segitu, kita bisa nonton musisi-musisi dunia yang keren abis. Liat aja jadwal JIJJF yang 3 hari itu. Take 6, Patti Austin, Bob James, Lee Ritenour, Kirk Whalum, Jonathan Butler, Mezzoforte, Kool & The Gang,Tetsuro Sakurai, Brand New Havies, Rick Braun, Gerald Albright, Tower of Power, bla bla bla…..

Temen gw kemaren berangkat ke Jakarta buat liputan Java Jazz Festival. Nah, hasil bincang-bincang gw ama ni anak, kira-kira bisa ditarik kesimpulan kayak gini nih.

Menurut temen gw ini, Java Jazz nih buat sebagian kalangan kayaknya lebih berfungsi sebagai ajang bersosial dan angkat prestige. Hahhahaa..
Gimana gak. Harga tiket yang lumayan selangit (apalagi buat gw..) , artis-artis plus nama-nama kondang yang bakal berseliweran di venue, dan nama besar Java Jazz Festival yang merupakan gengsi tersendiri.
Sapa yang gak dengan bangga ngomong : ” Gw kemaren nonton Java Jazz Festival loh..”
Wah, gw juga mau banget nonton tuh.. Hehe..

Satu lagi cerita yang menarik. Ada salah satu band jazz luar yang diinterview ama temen gw, yang dengan lugasnya menyatakan kebingungannya.

“Saya bingung ama title acara ini. Java Jazz Festival? Kenapa banyak musisi bukan Jazz dari Indonesia yang tampil disini? Glenn is not jazzy at all, i think..”

Wekekekkekk.. Iya. Gw juga setuju ama pendapat ni bule. Sempet bingung waktu liat jadwalnya. Ada White Shoes (emang White Shoes nge-jazz?), Glenn, Tangga ?????!!!

Hahahaha..
Yaaa, acara seperti ini tidak bisa dilepaskan dari pengaruh five major label industry emang..

Tapi di balik kesinisan kayak gitu, emang acara ini luar biasa deh. Baik dari musisi yang dateng, juga dari apresiasi penonton yang tinggi buat tiap sesi pementasan. Gak ada satupun jadwal penampilan musisi yang kosong dari penonton. Bahkan musisi-musisi dari luar yang notabene gak pernah temen gw denger (padahal dia maniak jazz) selalu mendapatkan aplaus dan apresiasi yang meriah. Wah.. Emang kayaknya susah kalo Java Jazz diadain di Jogja.. Bakal stress musisinya liat penonton Jogja yang rata-rata adem ayem, tentram dan damai..

Waktu Maliq n the Essential maen, wah.. penuh banget tuh hall. Gak bisa masuk deh. Gw sampe heran, kenapa waktu mereka manggung di Jogja, sepi penonton ya?
Trus, ada band yang berasal dari Belanda, namanya Rilex. Temen gw amazing banget deh liat band satu ini. Dengan alat musik minimalis (bayangin, drummernya cuma pake simbal ama snare doang..) bisa menghasilkan output yang mengagumkan. Dan ia langsung membeli duwa CD mereka!! Dasar maniak…

Oiya, ada beberapa musisi yang bekerja keras. Hehe.. Istilah bekerja keras nih maksudna, karena si musisi ini memang ber-massa banyak, jadilah dia tampil di beberapa sesi jadwal pementasan berkolaborasi dengan musisi lain atau tampil solo.

14 comments on “Jakarta International Java Jazz Festival ( JIJJF)

  1. Yeah,… aku juga kecewa berat ga bisa ke Jakarta meskipun disediain tiket buat nonton.

    Hmmm aku sepakat sama Patty Austin di Kompas Sabtu 4 Maret 2006. Dalam Jazz itu ga ada dikotomi jenis musik. Dangdut juga bisa menjadi bagian dari musik jazz, tinggal platform mana yang mau dilihat. Jadi soal kasusnya Glenn aku ga sepakat. Glenn musikalitasnya cenderung jazzy. Lagu “jejak langkah” contohnya, instrumen jazz terasa sekali karena kehadiran Tohpati – siapa yang mau nyangkal Tohpati bukan jazzer?-

    Emang sih sayang banget, jazz berkesan musik eksklusif padahal banyak peminat jazz itu kalangan biasa yang punya apresiasi tinggi.

    eh,.. di Jogja dulu tiap tahun ada tuh event Jogja Jazz Festival biasanya yang adain FE-UGM –Mas Tony Prasetyantono where are you ??–

    Tik kita bikin EO buat jazz yuuk sapa tau aja laku…. hehehehehe

    t4mp4h
    jazz lover

  2. bener tik…buat kita2 yang kere gini mana sanggup nonton huhuhu…

    mau komenin t4mp4h, dangdut emang bisa jadi jazz klo aransemen musiknya dimodif lagi tapi nyatanya engga kan? mungkin sama juga kaya tangga, saya jg gak liat jazz nya dimana, hmmf mungkin pas tampil mreka make aransemen beda kali yah biar jadi jazz, maap ga bs komen banyak krn gak nonton langsung. Tapi kalo semua musik dibilang bisa jadi jazz yah gak setuju, tanpa ngubah aransemennya ^_^

    Setuju ma kamu tik, kesannya java jazz tuh buat ngangkat prestige aja, secara mahal banget dan lebih berkelas *banyak artis dateng kali yah*…

    Di tipi sih saya liat Glenn, Tangga, ga terasa ngejazz nya, lebih cenderung ke rnb. Tidak seperti waktu saya nonton Jazz di Pasar seni Ancol yang gratisan itu huehehe..

    ah gatau deh, yang pasti saya cuman iri aja ga sanggup nonton kikikiki…

    lam kenal yah tik ^_^

    btw, eric benet tuh emang terkenal banget yah ?? Saya malah nungguin Sade ma Renee olstead dateng tapi ga dateng2

  3. Kalo mau jujur sih, sampe sekarang aku kurang bisa nikmati musik Jazz. Palingan juga Incognito…

    Tapi pengen juga sih nonton yang begini ini..

    *duh… kapan ya?*

  4. 900 ribu buat masuk sehari ? hiks.

    Jazz banyak yang enak lho, dulu di FE UGM ada yang nyanyi, lagunya asyik, sayang ga tahu judul ga tahu penyanyi aslinya.( padahal sekali itu nontonnya)
    Klo ga salah dulu ada acara di radio, nara sumbernya pak Tony, trus klo rehat musiknya Jazz

  5. iks: “Dangdut juga bisa menjadi bagian dari musik jazz, tinggal platform mana yang mau dilihat.” ….jadi dangdut tetaplah dangdut….sebetulnya kita udah sepakat koq.

  6. Wekekekkekk.. Iya. Gw juga setuju ama pendapat ni bule. Sempet bingung waktu liat jadwalnya. Ada White Shoes (emang White Shoes nge-jazz?), Glenn, Tangga ?????!!!

    ———–

    Bukannya White Shoes emang nge-Jazz…?

  7. Kramero said…

    Wekekekkekk.. Iya. Gw juga setuju ama pendapat ni bule. Sempet bingung waktu liat jadwalnya. Ada White Shoes (emang White Shoes nge-jazz?), Glenn, Tangga ?????!!!

    ———–

    Bukannya White Shoes emang nge-Jazz…?

    ————————————

    White Shoes ngejazz? Gak banget.

  8. White Shoes, walopun memakai chord 7, tapi musiknya lebih cenderung ke pop retro.
    Glen, walopun karakter suaranya ke arah jazz, tapi lagu-lagunya hanya berhenti di kategori pop.
    Yang lebih mengherankan lagi, ketika wongpitu ada di Java Jazz Festival.
    Dia bener bener gak bisa dibilang jazz. Dibilang mendekati jazz juga susah banget mikirnya.
    Met kenal tika.

  9. he…he.. jogja ya tetep adem ayem. sekalipun java jazz festival diadain. btw tiketnya di jogja mkn bisa lebih murah :D

  10. @monyetcakep

    Trus..?
    Kalo jazz nya ngga banget, menurut anda apa alirannya…?

    Don’t say it’s a pop retro karena sudah ada yang memposting demikian… :)

  11. dankdut, metal, rock, pop, rnb, jazz, etc, semua orang punya telinga, buat ngebedainnya tergantung telinganya juga, mau elo kaya, miskin, elo semua pasti donk punya telinga.

    udah tau bedanya il divo ama pavaroti, elo dengerin aja ama telinga elo pasti elu tau bedanya music berkelas ama sangat berkelas. okz

    sorry nich tik numpang nimbrung.
    [email protected]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *