Catatan Merapi

Wuih, sekarang Jogja lagi panik-paniknya Merapi mo meletus. Terus terang gw gak gitu panik sih. Pengalaman sih, belum ada cerita (selama gw hidup loh ya..) kalo Jogja kena.. Yang gw takut paling cuma wedhus gembel aja.

Tapi ternyata, banyak catatan buat aktifitas Merapi satu ini. Dan ternyata juga, Merapi tuh punya kans gedhe buat meletus sangat dahsyat. Gw pernah baca, para ahli pernah memperdebatkan sebab musabab kenapa kerajaan Mataram Hindu pindah ke Jawa Timur. Alasan yang mungkin untuk perpindahan itu adalah kalo gak bencana alam, wabah penyakit, kalo gak perang sodara. Dan sebagian setuju penyebabnya adalah bencana alam yang waktu itu sangat merusak infrastuktur, gak laen gak bukan adalah meletusnya Gunung Merapi.

Yang kasat mata bisa kita lihat dari hasil sangat hebatnya batuk Merapi adalah tertimbunnya Candi Borobudur, Candi Sambisari, dan beberapa candi kuno laen yang ada di Jogja. Rata-rata dari candi-candi itu tertutup lapisan abu vulkanik setebal 2-6 meter. Gw malah pernah baca kalo Candi Sambisari tuh tertutup lapisan abu vulkanik setebal 8 meter. Bukan jenis ketebalan yang bisa dihasilkan kalo Merapi cuma meletus kayak beberapa dekade belakangan.

Gunung Merapi adalah salah satu gunung berapi di Pulau Jawa, dan termasuk yang paling aktif di Indonesia, mungkin di seluruh dunia (katanya…). Tergolong jenis gunung strato . Dengan aktifitas vulkanik yang tergolong lancar.. Hehe.. Menurut yang gw baca sih, Merapi punya tipe untuk mengeluarkan lava guguran. Jadi kalo seumpama dia meletus, lavanya gak muncrat kemana-mana.

Gw ama temen gw pernah ngobrolin tentang adanya isu, kalo dulu tuh Jepang pengen meledakkan Merapi. Hah?!! Meledakkan Merapi? What for?!
Ternyata, masih menurut si isu, kalo Merapi beraktifitas, guncangannya akan sampe ke Jepang.
Hehe.. Terus terang mikir-mikir banget dengernya.. Padahal kan jaoh banget Jepang ama Merapi. Sebenernya isu ini agak confidential kalo gw pikir. Temen gw dapet info itu dari baca buku kakeknya yang dah dari jaman 1940-an. Wajar, buku jaman itu belom melewati proses sensor sama sekali. Hhh.. Susah banget jaman sekarang dapet buku yang bagus tanpa sensoran sana sini.. Coba buku bab Karl Marx, mana ada yang gak disensor abis pemerintahan Orde Baru. Iri gw ama orang kayak si Gie yang bisa dapet buku-buku berkualitas tanpa sensoran… (eh, gw jadi ngomongin buku dan sensor sih?!!!)

Terus, ada lagi yang ngomong, kalo Merapi meletus bakal membelah pulau Jawa. Hmm.. Ngeri kali.. Masih blom bisa bayangin gimana sistem terbelahnya… Belahannya keisi air, apa jadi jurang dalem banget kayak di film-film ya?? Hehe.. Malah ngayal..
Tapi kalo dilogika, bisa banget tuh. Indonesia nih kan punya suatu jalur pipa vulkanik, dari Sumatra, lanjut ke Jawa, trus sampe ke wilayah Nusa Tenggara. Di Pulau Jawa sendiri banyak banget gunung berapi yang masi aktif. Semeru, Merapi, blom lagi Pulau Vulkanik Krakatau yang melegenda. Gambarnya bisa diliat di http://www.iomoon.com/indonesia.html. Bisa kan kejadian, ketika Merapi beraktifitas di bawah sana, kemudian nularin temen2nya yang satu jalur magma?? Kalo emang segitu dahsyatnya kemampuan magma Merapi beraktifitas, skenario kayak gitu mungkin gak sih? Jadi ntar, di bayangan gw, membelahnya pulau Jawa itu kalo gak dari Selatan ke Utara, ya ngikutin jalur vulkanik itu tadi..

Berdasar HighBeam Research, berikut adalah daftar gunung yang berpotensi meletus sangat sering :

1. Merapi, Indonesia(*)

2. Taal, Philippines

3. Unzen, Japan(*)

4. Sakurajima, Japan

5. Ulawun, Papua New Guinea

6. Mauna Loa, USA

7. Rainier, USA

8. Colima, Mexico(*)

9. Santa Maria/Santiaguito, Guatemala

10. Galeras, Colombia

11. Teide, Spain

12. Vesuvius, Italy

13. Etna, Italy

14. Santorini, Greece

15. Niragongo, Congo(*)

16. Avachinsky/Koryaksky, Russia

Yang dikasi tanda bintang udah meletus selama tahun 90-an kemaren.

Nah, temen gw malah nemu ada prangko yang bertema tentang bentjana alam meletusnya Merapi. Prangkonya sih bertahunkan 1954. Tapi gak tau meletusnya taon brapa..


Catatan terakhir bab Merapi di www.indonesia.go.id :

25 April 2006 09:28
Perkembangan Kegiatan G. Merapi Tanggal 24 April 2006 pukul 06.00 WIB

Gunung Merapi sejak statusnya ditetapkan dalam tingkat SIAGA pada 12 April 2006, aktivitasnya masih terus berlanjut. Hingga pukul 06.00 tadi pagi, tercatat 1 kali gempa jenis dangkal (VTB), 54 kali gempa fase banyak (MP) dan 7 kali guguran. Secara umum, kegempaan masih berfluktuasi dalam jumlah yang tinggi, hingga pkl. 06.00 WIB belum ada indikasi teknis yang kuat untuk menaikkan status dari SIAGA ke AWAS.

Berdasarkan pengamatan visual, keadaan asap solfatara berwarna putih tebal dengan tekanan lemah. Tinggi asap 200 m terukur dari Pos Babadan pada pukul 06.00 WIB. Cuaca cerah pada pagi dan malam hari, sedangkan siang hingga sore selalu berkabut dan mendung. Hujan terjadi di semua sektor. Guguran lava terdengar 1 kali.

Data kegempaan pada 23 April 2006 pukul 00.00 s.d. 24.00 WIB tercatat jenis gempa vulkanik dangkal (VTB) 12 kali, fase banyak (MP) 204 kali, dan gempa guguran terjadi 20 kali.

13 comments on “Catatan Merapi

  1. HostingTarget, memberikan web template gratis untuk setiap paket hosting.Dgn 50rb/bulan anda bisa dapatkan web site profile untuk perusahaan, organisasi, maupun anda.Dilengkapi CMS, anda tidak perlu repot mengupdate.Dengan fitur, WYSIWYG what you see is what you get, semua terasa mudah..hubungi hostingtarget segera

  2. Semoga kalau meletus semua pihak sudah siap deh.

    Sri sultan udah kasih petuah biar pada turun gunung belum? kalo belum pasti masih banyak yg belum mau pindah tuh

  3. Emang iya, itu gunung bakal meletus, ntar diikuti oleh 7 gunung laiinya gitu critanya katanya, tapi itu ramalan loh, tapi 7 yang lainnya gak tau gunug apa aja, yang jelas, sekarang ini kan yang lagi aktif juga ya
    gunung talang, slamet, dieng, papandayan, krakatau, dan pasti ada beberapa lagi yang bikin ini indonesia gonjang ganjing kena gempanya,.\

    Weleh2 serem ya makanya selalu waspada ya…..

  4. To Someone, jangan percaya sama ramalan2 kalo bakal ada bencana 7 gunung berapi bakal meletus. Itu perhitungannya darimana dan tanda2nya apa? Kalo merapi mau meletus kan memang udah ada tanda2nya dan udah diperhitungkan oleh bpptk, nah yang lainnya? itu kabar burung. Gunung berapi aktif itu wajar, tapi bukan berarti bakal meletus. My advice, jangan telan mentah2 semua ramalan2 yang mengatakan bakal ada bencana dahsyat, cari dulu informasi kebenarannya kepada pihak yang berwenang jangan ke bpk PERMADI ntar kamu di tipu mentah2 ma dia hehe..

  5. Buat mas Eldiablo :

    Sebenernya kalo mau dinalar dengan ilmu geografi, bisa kok mas. Gempa kemaren di Jogja itu memicu aktifitas magma di Merapi. Nah, Merapi adalah salah satu gunung dalam rangkaian Ring of Fire. Bahkan mungkin yang teraktif. Atau malah pernah ada yang menyebut Merapi bisa menjadi pemicu meledaknya gunung-gunung lain di lingkaran Ring of Fire.
    Ini karena Merapi punya sifat yang sangat “ndableg” dan nggak bisa diem.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *