Tips Disemprot Klien

Hehehe.. Ini udah hari ketiga gw ngemeng seharian.. Masi seminggu lagi sesi pelatihan buat Puskesmas disini. Oh..

Dari berapa ratus kali training klien (howek!! hiperbolis banget gw!!), gw jadi tau ada beberapa faktor penting dalam melakukan training atau pelatihan ke klien.

  1. Makanlah sebelum berhadapan dengan klien. Hehehe.. Pokoknya kalo gw laper, yang ada gw kalo ngomong mesti belibet dan belepotan deh..
  2. Testing sampe sekecil-kecilnya aplikasi dan bug-bug di dalamnya. Kalo emang ada bug dan gak ada waktu memperbaiki sampe kita ketemu klien, paling gak, kita udah tau, fitur apa aja yang harus kita hindari waktu berhadapan dengan klien.. Hihihi..
  3. Belajarlah cara tersenyum yang tidak palsu (walo udah jelas aspal!!) Ini akan berguna ketika klien mulai menyerang kita. Muka badak juga suatu kemampuan penting menjadi application support. Huehehhehe..
  4. Selaen belajar cengar-cengir, belajar juga cara ngeles yang baek dan benar. Juga cara mengalihkan perhatian peserta pelatihan ke hal laen dari bug yang mereka temukan. Usahakan sehalus mungkin perpindahan antara penemuan bug. Pelajari juga membuat muka polos sepolos bayi yang baru ngedot. Kalo kita diserang klien, balikkan keadaan dengan menjadi murid mereka, sehingga mereka merasa dihargai.
  5. Jangan ragu mengakui kesalahan yang kita buat. Semakin kita berusaha men-defense kesalahan, semakin mereka gak percaya ama kita. Sebaliknya, kalo emang bug yang ditemukan kita akui, dan kita diskusikan dengan mereka, komunikasi yang terjalin bisa menjadi timbal balik 2 arah yang lebih menguntungkan posisi kita waktu itu.. (yang penting kita aman deh.. wakakaakakkkk..)
  6. Ketika menghadapin banyak audience dalam satu kesempatan, jangan ragu untuk beranjak dari kursi anda, atau melangkah keluar dari zona aman. Maksudna, usahakan selalu cek bagaimana kesiapan peserta, sampai sejauh mana mereka mengikuti apa yang udah kita omongkan di depan mereka. Jangan cuma berdiri di satu tempat aja, di depan layar viewer misalnya. Berkeliling menyapa masing-masing peserta akan mempermudah komunikasi selanjutnya.
  7. Jangan takut untuk menggunakan bahasa yang tidak formal sewaktu-waktu. Sante aja.. Klien juga manusia.. Hehhee.. Mereka akan merasa dekat dan mudah bicara dengan kita kalo mereka merasa akrab dengan kita.
  8. Tatap satu-satu wajah audience. Perhatikan muka dan mimik mereka. Kita akan belajar banyak dari situ. Akan keliatan banget, kalo mereka gak puas misalnya, atau mereka bosen misalnya. Dan kendalikan audience, jangan sampe mereka ribut sendiri. Percuma kita ngemeng sampe berbusa-busa kalo gak didengerin.
  9. Jawab satu-satu pertanyaan dari klien. Jangan ada yang diabaikan. Dan jangan menjawab hanya ke penanya. Angkat topik tersebut, dan beritahukan ke peserta yang lain. Hal ini akan mencegah terulangnya pertanyaan yang sama.
  10. Satu lagi yang gak boleh ilang dari kitaKalo kata iklan sih : cool, calm, and confident. Penting nih.. And be your self.. ;)

Masi banyak yang laen, tapi gw rasa yang penting yang di atas tadi.. Terutama yang terakhir. Kalo udah bekal yang nomer 10 nih, beres dah pokoknya. Mau dicaci maki kayak apa juga, kalo udah ada bekal kalem , kita mesti bisa ngelewatin deh.

Mungkin situ bingung, apa hubungannya presentasi ama pelatihan. Ya, pokoknya ada deh hubungannya. Hehehe.. Karena dalam pelatihan dan presentasi, kita sama-sama berhadapan dengan publik, dan kitalah yang menjadi pusat perhatian.

Presentation Personality atau presentasi yang sifatnya personal dan non verbal juga biasanya akan lebih melekat di ingatan audience, dan lebih bisa diterima.

Menjadi trainer adalah bagian dari menjadi public speaker. Ketahanan mental kita juga lebih diuji disini. Gimana gak diuji kalo gw sering disemprot klien kalo dia nemu bug di aplikasi.. Hehehe..

Link :

15 comments on “Tips Disemprot Klien

  1. emang presentasi apaan seeh?…
    kalo gue kasih saran, baca deh buku “Bagaimana Mencari Kawan dan Memperngaruhi Orang Lain” karya Dale Carneghie, nih buku bangus banget, aku dah baca dan terapkan prinsip2 nya dan terbukti..

  2. wah, lumayan nih.
    Kalo gue ketemu klien si Bapak garang itu lagi, akan gw terapkan tips lu, tik!!

    thanx..

    tapi emang kalo kitanya kalem, emang semua jadi lebih enak sih ya..
    tapi kalo lu sih, gw percaya aja deh, emang lu nya juga muka badak sih..
    wakakakakkk..

  3. hahhahaha..

    Iya , mbak tika. Emang tuh. Kalo aku laper, aku mesti juga belepotan kalo ngajar kursus les..
    Tau aja mbak tika..

    joni.

  4. 1# riki

    huahahahhahaa…

    iya.. Emang sehari-harinya gw emang banyak mulut rik.. :))

    2# sapa ya?

    hihihi.. yah.. begitulah.. cerewet ala tikabanget..

  5. 3# kalong’s
    hehehe..
    masak? waduh, selaen harus kursus cerewet, gw juga harus kursus membuat judul blog nih..

    4# aribowo
    Oiya, aku pernah baca buku itu. Asik sih. Tapi tanpa pengalaman di lapangan, teori tadi percuma loh..

    5# monk
    gw emang punya jaket kulit badak tuh..
    *kayak apa coba bentuknya..?!!*

    6# anonim
    hhihihi.. dan tiap pagi gw mesti gak sempet sarapan. bisa dibayangkan seberapa belepotannya gw..

    7# bojes
    yaaa.. ni lagi aku testing nih..

    8# galih
    cieehhh.. kalo lulus makan makan yah!!!

    9# rudi
    wekekekek.. masih kalah jaoh ama Om Priyadi kok.. ;p

    10# putrisolo
    hahahahaha…

    11# anis
    ituu… buat njus njus obat..
    (loh?!)

  6. Pingback: htergfdg

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *