Mini Tsunami di Parangtritis..



Kemaren Senen, tanggal 17 Juli 2006, gw diajak temen gw, si eNdut ke Parangtritis. Ada keluarga si eNdut yang dateng dari Kalimantan. Itung-itung piknik deh.. Sapa tau kecipratan makan gratis.. Hehehe..

Sekitar setengah lima, mobil sampe ke daerah wisata pantai. Gw bilang ama si eNdut, cari aja parkiran paling ujung, jadinya bisa deket ama pantai. Jadilah kita parkir di tempat parkir dalem, tapi gak paling ujung, soalnya dah keburu dicegat banyak orang jaga parkir..

Mobil masuk parkiran, blom sempet kita turun, tau-tau orang -orang berlarian. Parkiran motor di sebelah mobil gw langsung diserbu orang. Ada yang pake kuda. Ada yang cuma lari seadanya. Gw kirain ada apaan.. Gak lama, gw liat air di belakang mereka. Sekitar setengah sampe 1 meter.

Weks?!!

Pasang macam mana yang airnya sampe ke daerah parkiran sini..???!!!

Orang-orang di sekitar gw dah pada tereak-tereak.
“Tsunami.. Tsunami..”

Kontan penumpang kursi belakang (3 sepupu si eNdut yang masi SD) ikut panik. “Bang, cepet puter balik ke Jogja, Bang.. Cepet bang..!! Air naek, Bang..!!” Si Tante juga ikutan panik. Untung Om si eNdut tuh orang yang cukup tenang. Jadi dia gak ikutan nggebukin si eNdut buat cepet-cepet kabur dari situ. ;p

Adalah suatu masalah tersendiri buat puter balik mobil di tempat sekecil itu, dan di tengah kehebohan massa seperti kemaren. Selain jalan dipenuhi orang-orang yang panik berlarian, motor yang ngebut, banyak juga sesama mobil panik yang mo kabur.. Untung si eNdut ini orangnya gak gampang panik. Dan gw berbesar hati buat bantuin keadaan dalam mobil tetap terkendali dengan gak ikutan heboh..
Gw emang hebat.. *howek..!! padahal panik juga tuh..!! :( *

Air sempet kena mobil gw, tapi untung airnya udah gak gitu tinggi.

Miris liat orang-orang panik kayak kemaren. Ada anak laki-laki kecil yang naek sepeda dan ikut menjauh dari pantai menangis nyari si emak. Ada ibu-ibu nggendong anaknya yang masih bayi malah deketin pantai, tereak-tereak nyari anaknya yang tadi maen di pantai. Malah ada yang sempet nyegat mobil gw, minta ngikut mobil. Sayang gw dan si eNdut lagi konsen berat nyetir di tengah kehebohan, jadi dia gak liat tuh orang. Yang liat malah si Om, itu aja ngomongnya waktu mobil udah jauh banget.. (gimana sih Om.. Kan kita jadi keliatan kejam tuh..)

Gw waktu itu masi sempet ketawa-ketawa. Gw ama si eNdut mikir, mungkin itu cuma air pasang yang lagi sangat tinggi aja. Apalagi liat Kali Progo yang tenang-tenang aja.

Setengah 7 malem, mami yang lagi di Surabaya nelpon.
“Tika, kamu gak usah kemana-mana. Pangandaran gempa dan ada tsunami disana. Jangan nekat kayak waktu gempa kemaren!!”

Sedikit flash back, waktu gempa tanggal 27 Mei, gw bukannya jaga rumah tapi langsung turun ke jalan liat-liat kondisi sampe sore, ninggal adek bungsu gw di rumah. Mami ama si bos (alias bokap) lagi di Batam. Waktu mereka sampe Jogja, abis gw kena marah.. Hehehe..

Nah, balik ke cerita. Setelah ditelpon mami, gw baru ngeh kalo kejadian di parangtritis tadi itu efek dari gempa dan tsunami di pangandaran.. Dan liat berita pagi ini, Parangtritis kaco juga ya..

Yah, pengalaman lah.. Gw liat mini tsunami.. :)

17 comments on “Mini Tsunami di Parangtritis..

  1. #1
    Gakpapa. Kenanya ke mobil kok… ;)

    #2
    Wah.. Sayang Mbak.. Gak liat langsung.. (loh?!)

    #3
    Iya mas.. Alhamdulillah, Untung yang di Jogja cuma kecil ya.. Kalo gedhe, aku gak chatting ama kamu sekarang mas.. :)

  2. #5
    iya… syukur gakpapa ;)

    #6
    hihihi.. kalo dibandingin yang di Aceh, ya gak seberapa lah..
    Walopun tetep ada korban jiwa..

    #7
    :) iya.. untung cuma kecil.. Kalo gak, gak bakalan bisa nulis balesan comment sekarang :p

    #8
    hehe.. langsung potong 7 kambing dan 7 ayam dan 7 sapi dan ambil air dari 7 sumur..

  3. Gw waktu itu masi sempet ketawa-ketawa. Gw ama si eNdut mikir, mungkin itu cuma air pasang yang lagi sangat tinggi aja. Apalagi liat Kali Progo yang tenang-tenang aja.
    Kagak ngarti gua???? emang di parangtritis ada kali progo juga yak? setau gw sih kali progo cuman ada di deket rumah gw. hi hi hi met malem mbak tika

  4. Wah, lu ngerasain dialam terbuka tik… masih bisa mikir mo lari kemana.
    Klo gw didalem gedong, lantai sembilan lagi! mo turun lwt tangga darurat takut, lewat lift lebih takut lagi… merinding gw!
    Tp Alhamdulillah, masih bs komen disini nih… ;)

    1. Hey guys i wish to share with you a way i make $500 every day and i only spend 15 minutes doing it a day! Anyone can do it, you dont NEED to have a wtisbee. I strongly suggest you check their site out as there is really a brilliant video that explains every thing you have to know. Check them out at . That’s the name of the System and i suggest if you own a wtisbee that you at-least go and take a peak, you wont regret it

  5. Tika, emang kenanya jam brapa ?
    aku mau tahu berapa lama sejak gempa hingga tsunami (walopun kecil) sampai di Parangtritis.

  6. #13
    Jam.. Aduh.. Waktu itu rada panik, oomm… :(
    Sekitar setengah 5 lebih 10 menit mungkin?
    :(

    *ngerasa bodoh dan tidak membantu.. :(*

  7. gw baca blog ini bukannya mendapatkan pencerahan, tapi mendapati sisi penulis yg sombong dan tertawa di atas air duka. 600 jiwa lebih dan anda bilang itu mini dan gak sebarapa???

  8. #15 AnakPangandaran

    :)
    Maaf bila menyinggung.
    Pertama saya jelaskan, bahwa yang saya sebut mini itu adalah di Parangtritis. Karena kebetulan saya ada disana waktu kejadian tersebut.

    Kedua, saya sama sekali tidak meremehkan angka korban walaupun itu hanya 1 orang. Di Parangtritis sendiri ada beberapa korban. Saya sangat bersyukur itu bukan saya dan keluarga teman saya. Dan saya terus mengikuti berita tentang Pangandaran.

    Ketiga, maafkan tawa saya. Tidak ada maksud saya untuk sombong dan tertawa di atas air duka. Saya gak biasa nangis. Kalau seumpama tsunami di Parangtritis sebesar di Pangandaran (makanya saya sebut mini tsunami di Parangtritis), saya pasti tidak disini untuk menceritakan kejadian tersebut. :)

    Sekali lagi, maaf.
    Tidak ada maksud seperti yang mas/mbak bilang…

    Jangan sebut saya sombong ya..
    Pliz..
    Saya gak punya apa-apa buat disombongin.. :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *