Dicari : Sekolah Bagus!!

Pertama-tama saya peringatkan, bahwa postingan ini panjaaannngggg…
Bikin males bacanya.. Huehehhehe..
Dan yang kedua, saya ucapkan, bahwa IE SUX!!!

Gw udah nulis ini, dan koneksi putus, dan waktu gw back, tulisan gw yang panjang sepanjang-panjangnya udah ilang..!!!! >:(
Dan gw dah lupa nulis apa aja tadii..!!!
*banting-banting IE..!!*
Siyal, dijual ke loakan juga gak laku lu!!!
*hah? gak nyambung banget sih, tik?*

Fiuuhh..
*ronde satuu… passs…!!!*
Oke, lanjutt…

Ceritanya, gw keinget si eMBek ngomel ngomel ke gw beberapa bulan yang lalu..

“Tiiikkk..!! Gw gak lulus UN..!! Ituuu.. Ujian Nasionaall..!! Aahhhh..!! Mati gw.. Mati gw… “
Dan dia terus mengucapkan “..mati gw..” sebanyak kurang lebih 23 kali lagi..
(iseng amat gw ngitung..)

“Lah, lu masi idup nih… Mati beneran gih sono…”

Si eMBek cemberut total.. “Tika jahat! Aduh, tik!! UN siyalan..!! Sekolahan brengsek..!!”

Lah??!! Kok jadi nyalahin sekolahan sekarang?
Yang ujian kan eluuuu… Pegimane ceritanye nih sekolahan disalahin?!

“Lu enak tik! Dapet sekolahan favorit terus! Lu pinter tik!”
Weks.. Kok jadi bawa-bawa gw?! Muji-muji lagi.. Geer aaahh..

“Lah gw?! Ujian itu kemaren, soal-soalnya buedaaa!! Buedaaa sama yang diajarin di sekolahan..!!! Guru-gurunya sekolah dimana sih dulu?!!!”
Dan sukses gw ngakak berat..!!
Apalagi liat muka si eMBek yang udah kelipet tujuh kali tiga sama dengan dua satu..

Tapi abis itu si eMBek beneran berkaca-kaca.. Jadi gak tega..

“Ya udah.. Kamu sekolah lagi.. Ambil yang paket C.. Sante aja.. Gak lulus UN gak bikin mati kok…”

Dan nonton spongebob dilanjutkan sambil minum es jeruk dan kicauan si eMBek…


Nah..
Sebenernya gw gak mau bahas UN. (Udah banyak yang bahas sihh.. ;p)
Gw pikir-pikir, ada benernya omongan si eMBek. Kualifikasi suatu sekolah, harus diakui secara realita emang agak-agak pengaruh ke qualified-nya siswa yang diluluskan.
Silahken didebat dengan jawaban normatif, tapi tetep aja gw pikir 2 hal ini gak bisa dilepaskan satu sama lain.

Kurikulum Nasional terlalu sarat beban.
Susah sih emang menjejalkan materi yang segitu buanyak ke otak siswa, tapi tetep bikin siswa kritis dan cerdas.
(Gw bilang cerdas ya, bukan pinter menghapal..)
Misalnya, gw pernah baca, ada yang namanya mata pelajaran PLKJ alias Pendidikan Lingkungan Kehidupan Jakarta, dimana siswa harus ngehapal alamat suatu gedung.
Wakakakakk.. bagus.. bagus..
Jadi, siswa akan siap ketika dia lulus sekolah harus jadi sopir taksi..
*siul siul..*

Di sekolahan umum, kata eMBek ke gw, siswa kayak dia dianggep ember kosong. Diisi terus sama hapalan-hapalan. Trus ujian. Trus ngapalin pelajaran lagi. Trus ujian lagi. Trus ngapalin lagi.. Praktikum cuma bullshit (kata eMBek..) ketika fasilitas sekolah juga seadanya..

Dan gw bilang ke eMBek, sekolah yang bagus akan menyertakan penekanan pembangunan karakter ke siswa. Gak ada gunanya semua pelajaran yang didapat, ketika siswa gak ada otak buat mikir yang laen kecuali rumus trigonometri di kepalanya.

Tapi ya ituuu… Setau gw cuma dikit banget sekolah yang kayak gituuuww..
Setau gw cuma sekolah nasional plus ato sekolah internasional yang menerapkan sistem pembelajaran kayak gitu ke siswa.

Contoh, Sekolah Global Jaya di Bintaro. High Scope.Santo Bellarminus.
Semuanya di wilayah Jabotabek. Dan semuanya tempat belajar orang berduit.
(Bukan tempat belajar orang berdasi..)

Menurut temen gw yang pernah sekolah di Global Jaya, dia lebih banyak ngerjain proyek di sekolahnya dulu. Proyek?! Kayak orang ngantor aja..

Proyek yang dimaksud adalah mempraktekkan apa yang dipelajari, termasuk membuat alat peraga.
Contoh, ketika mata pelajaran geografi, dan mbahas gunung berapi. Siswa dipersilahken membuat miniatur gunung lengkap dengan lapisan-lapisannya.
Hohoho.. Keren…
Selain siswa jadi hapal, dia juga bakal ngerti dan menguasai anatomi si gunung.
Kalo sekolah gw dulu kayak gini, gw gak bakalan kelimpungan sekarang googling bab merapi..
Kata temen gw juga, murid didorong melakukan riset melalui segala sumber yang bisa didapat. Koran kek, Radio kek, buku kek, bahkan internet kek juga dijabanin..

Dan fasilitas nya pun gak maen-maen.
Perpustakaan, ruang komputer yang dilengkapi koneksi internet, ruang audio visual buat muter-muter pilem pun ada.
Waadaooowww…. *ngiler…*

Di sekolah-sekolah yang gw sebut di atas, kurikulum nasional disiasati sedemikian rupa. Yang ditekankan bukan apa yang diajarkan. Tapi bagaimana cara ngajar murid…
Bahasa pengantarnya pun gak cuma basa endonesa. Tapi juga bahasa enggres.
*Arrgghhh.. Pengen sekolah lagiiii…!!!*

Jadi, siswa disini emang dituntunt mengatasi masalah alias problem solving, kreativitas digali terus, dan yang lebih penting nih, siswa gak mandeg mikirnya sebatas teori-teori bullshit aja.

Tapi teori itu penting tik!!!

Iyaaa… Pentiinggg…
Tapi kenapa gw bilang bullshit? Karena tanpa praktek, gw pikir bakalan sulit buat orang ngerti dan menguasai sesuatu.

Kayak gempa nih, tanpa ngalamin gempa hebat kayak kemaren, kayaknya bakal sulit buat orang jogja disini buat belajar bab lempeng-lempeng segala macem. Yang parah, temen gw yang kuliah di Geologi juga kelimpungan gw tanyain ini itu.. Akhirnya?? Sama-sama googling deh..
Wakakaakkakkk..

Tapi ya ituu.. Mereka semua adalah sekolah buat orang berduit banyak.
Gimana gak.
SD Bellarminus, menarik uang masuk 11,5 juta. Iuran bulanan 800rebu per siswa.
SD Global Jaya, menarik uang gedung 14 juta pertahun plus iuran 3 bulan 11,7 juta.
High Scope, menarik 40 juta sebagai uang pangkal, dan 2,4 juta untuk SPP.

Hikz..

43 comments

  1. Dodol Garut says:

    Kok aku disebut sebut terus tho,tik..
    dodol..dodoll..
    hehhehehe..

    Panjaaannnggg..
    Untung gak males aku bacanya..

    Tapi bener tik, omonganmu tuh.
    Lha ya sekolah yang gak ada duitnya mana bisa ngasi gaji guru buat ngajar murid-muridnya kayak gitu..

  2. MaIDeN says:

    Ganti ama firefox dong tik. Ada tab browsernya tuh.

  3. Robby says:

    Weh gw ikut angkat kaki neh…
    Ups…maksud gw angkat bicara, sorry salah banyak gpp kan…?

    Gw komentar bukan sebagai seorang Pendidik, namun sebagai Ex Siswa (baca: not Ex NAPI… :D)

    Sistem Pendidikan kita saat ini memang trus dalam perbaikan, tentu hal ini menimbulkan perubahan yg tidak sedikit, nah ternyata perubahan ini tidak dibarengi sosialiasi yg cukup di masyarakat pada umumnya dan sekolah pada khususnya, intinya sekolah2 tidak sepenuhnya siap, bahkan terkesan dipaksakan, bagaikan “Makan Nasi Puanas yg baru diangkat dari Periuknya” agak susah nerimanya.

    Sekarang ini sj Kurikulum Implementatif 2004 dah ada lagi penggantinya, La Wong yg sebelumnya saja belon beres bahkan Ambu Radul, sekarang ada lagi yg baru, Piye Tohhhh.

    Jadi saya hanya bisa berkata, Yang Sabarrrr saja…Yah…! “Orang sabat ora ene bagiane… :D

    Oh ya, saya juga setuju bahwa UN sebaiknya bukan dijadikan sebagai penentu kelulusan, namun hanya dijadikan alat untuk mengukur tingkat kualitas pendidikan di suatu daerah ato sekolah.

    Dah itu aja deh, Wes ngantuk soale, Woahhhhhhh… :D

    Btw, Tulisannya bagusss Mbak Tik

  4. Muhammad Mufti says:

    Orang miskin dilarang sekolah dan orang yang mau sekolah dilarang miskin… Kesimpulannya semua orang yang mau sekolah harus berduit tidak boleh miskin.

  5. fian says:

    indonesia gitu loch… :D

  6. adi-boo says:

    Cuman mau nambahin daptar sekolah mahal. Sekolah Pelita Harapan yang konon gak kalah mahal.
    Apa ya yang makin murah? Harga diri kali, ya.

    *Ngacir!*

  7. -tikabanget- says:

    #Maiden..
    Hehehee.. Iya.. Tadi iseng aja pake IE.. :p

    #Robby..
    Yakk.. Tetap semangat..!!
    Hehhehe..

    #adi
    iyaa… eh, flashdisk juga tambah murah loh…
    hehehhee..

  8. hengky says:

    setuju!! ganti firefox!
    baca2 jadi penasaran pengen banget sekolah di sekolah orang2 berduit.. cuma iurannya itu.. ya amplooop.. biaya setahunnya = biaya sekolah gue dulu+uang jajan+uang makan+nonton+acara ngapel malam minggu+nongkrong2 nggak jelas+sisanya ditabung!

    tapi emang sekolah di indo begitu siiih, cuma tahunya menjejalkan teori ke kepala kita2 yang benernya cerdas!! :p keluar sekolah malah jadi tambah bodoh..
    bisa dan ngerti semuanya tapi penerapan lemah, pengertian nggak mendalam, tidak kreatif dan pandai menyelesaikan persoalan, jadilah lebih banyak yang keluar emang disiapkan untuk menjadi buruh
    tau gini kalo ntar gue dah punya anak, masih nggak berduit juga, anak gue nggak usah sekolah! *bengong* lho, salah ya??

    eh, tapi gue akuin.. panjang juga postingnya.. phew!

  9. vnuzday says:

    Digerbang sekolah harus ditulisi,
    “ORANG MISKIN DILARANG MASUK”

    pendidikan negara ini memang bukan untuk orang miskin.

    Indonesia…. Indonesia.

  10. Hedi says:

    ngenes tenan, mbak :(

  11. cta says:

    pesan yang bisa diambil adalah.. ketiklah dulu postingan di notepad sebelum di post..
    huahauhauahua.. beneran panjang bo..

    iya betul.. mau cari kerja enak ya sekolah yang tinggi.. yang bisa sekolah tinggi ya yang punya duit…

    eh, kamu ugm ya?

  12. cahyo says:

    Ngemeng-ngemeng…kok dibilang pinter, dulu SD, SMP, SMA sampe kuliah dimana mbak Tika???? (hehehehe…kayak interview kerjaan ya)

  13. Adham Somantrie says:

    minta CV nya dong… hhehehehehee

  14. Nyoman Winardi says:

    wah selamat datang di Indonesia mbak Tika … tempat dimana orang kayak makin kaya dan yang miskin dicemplungin ke laut … sekolah – sekolah yang bisa dijangkau masyarakat saat ini hanyalah sekolah yang bisa menjamin masyarakatnya bisa baca tulis aja … soalnya kan emang cuman itu aja yang dilaporkan keatas … yang diatas cuman tau sekian persen yang bisa baca tulis dan sekian persen ga bisa … ga peduli yang bisa baca tulis itu pintar, kreatif, dan bisa berinovasi ato ga …

  15. Mala FDM says:

    Iya, bener banget pendidikan di Indo mah hanya utk orang kaya raya aja, klo mau pendidikan bagus harus mau bayar mahal, tapi klo mau seadanya aja yah sekolah yang seadaanya aja.

    Trus sistem pendidikan di Indonesia tuh bener2 kaya robot banget..ambil contoh sederhana dari pengalaman pribadi, keponakan gw baru masuk es-D aja jam sekolahnya busyeet dah, dari jam 07.00 ampe jam 14.00, anak baru kelas 1 SD lhoo, jadi lah di sekolahan ada acara jam tidur sejam saat lagi belajar…untungnya guru2nya baek, jadi gak kena marah deh..kasian aja gitu..

    Duh, kapan yah sistem pendidikan di Indo tuh berubah, jadi klo mau pinter tuh bukan harus jadi rooobooot yang tiap hari makanannya hafalaaaaan mulu ampe botaXxxx

    Tik, hayoo download firefox dong… ;)

  16. pepeng says:

    bisa juga subsidi yg di berikan gak smpe ke tempat…
    artinya,hal2 seperti yg di tulis,bisa sekali terjadi…

  17. t4mp4h says:

    Buandel sih lu !!! dibaling IE haram hukumnya, masih nekat. Tauk rasa khan ?!!!

    Eh aku mo laporan, anakku tempo hari sekolah di SD Tarakanita Bumijo yang muahalnya naujibilah setan untuk ukuran Jogja. Hasilnya “Tinggal kelas !!”
    Bukan karena bego dan ga bisa terima pelajaran, tapi karena gurunya sarap. Udah ikutan les di sana sini, bundanya ngajarin, ayahnya yang sekolah guru juga ngajarin. Setiap kali diajarin pasti bisa. Try out soal, hasilnya bener semua.

    Tapi sampai sekolah blank !!!! Dia tidak bisa diterima guru dan teman sekelasnya hanya karena dia bersikap “normal” sebagaimana layaknya anak-anak. Sementara lingkungannya hidup dalam balutan aura hedonis dan imajinasi liar sebagaimana layaknya sinetron televisi. Anakku KEBERATAN BEBAN SOSIAL ! tidak saja beban akademisnya, karena interaksi sosial di sekolah itu juga harus tinggi.

    Terbukti setelah aku pindahkan (dengan tetap tinggal kelas), sekarang dia bisa dapat nilai SEMPURNA (10) untuk mata pelajaran matematika yang disekolah seblumnya cuma dapat 4-5. Apakah karena standard sekolahnya ?? tapi yang dipelajari juga sama aja tuh itu-itu juga koq. Apa karena dia mengulang ?? Kalau bego khan tetap ga bakalan ngerti…. ****jangan tersinggung yah Tik. hehehehe

    Makanya muatan lokal sekolah memang penting menentukan keberhasilan siswa, tapi tidak berarti harus mahal.

    maap yah pembaca blog Tika, jadi ajang curhat nih.

    # Robby
    sabar terus kapan pinternya anak bangsa?? Bangsa ini kelamaan eksperimen dengan pendidikan. Segala teori dimasukan tapi akhirnya implemantasi tetap menjadi eksperimen juga.

  18. merdeka says:

    “sekolah itu candu”, knapa?

    sebagai padepokan yang agung (semua nilai kebaikan dan keilmuan diajarkan), ….. telah sampai pada titik “sekolah adalah komoditas”, jadi jangan berpikir otak menjadi tanggap (cerdas, kritis, kreatif, dsb), karena yang diharapkan hanyalah secarik kertas yang berisi angka indeks nilai!

    di indonesia orang sukses tidak begitu / belum begitu signifikan dengan tingkat/ jenjang sekolah….beda dengan beberapa negara maju…udah banyak orang kaya berbasis kepinteran!

    tik, kamu jg kecanduan kan?

  19. pukul says:

    sekolah…

    tk dan kelas satu sd di ajari baca…
    setelah itu sd, smp, smu, dan di pt hanya membaca temuan/ teori orang…
    emang memori otak kita udah di penuhi buku semata… jadi klo RAM dan HD terbatas jangan harap kereatif!!!

  20. -tikabanget- says:

    #17 tampah

    halow mas..
    wah.. Berarti si eMBek bener dong..
    Gurunya berarti perlu disekolahin yang bener juga ya mas..
    Hehehhe..

    #18 merdeka

    iya.. tika kecanduan.
    sama suasana sekolah duluuu.. ;)

  21. anton says:

    masa sih sistem pendidikan kita seberat itu? Teori penting Tik…kalo semua orang cuma mikir praktek, siapa yang nguplek-uplek teori, berhitung di atas kertas,dsb.

  22. mimimama says:

    orang tua bilang tuntutlah ilmu sampek ke negri caina… hihihi disono ada sekolah yg banyak prakteknya, namanya BU TONG dan SHAOLIN ;)

  23. Jacky says:

    Tika banget yang brillian and genius….
    Saya tidak percaya bahwa kualitas seseorang ditentukan oleh sekolah bagus seperti global jaya, binus, gandhi memorial international school dan banyak lagi yang bertebaran di Jabotabek…

    Almamater hanya memberikan bekal…..tapi tidak menjamin kualitas seseorang. Dikantorku banyak ex-UI, UGM, Melbourne University, Monash dsb,dsb…you named it! But again, your character and you personality will tell us about your quality,not your school…..dear.

    Aku bersekolah dari sekolah dibawah pohon…orang tuaku miskin….tapi tidak bearti aku harus putus asa. Otakku harus mencari cara bagaimana aku bisa memperoleh buku, majalah, bulettin gratis. Kutulis surat keberbagai kedutaan di Jakarta. Aku minta dikirimi majalah, buku, buletin gratis kalau ada, baik yang berbahasa Inggris atau Indonesia. Dalam bilangan minggu, semuanya datang kerumah sehingga lemariku penuh dan terpaksa kususun disamping tempat tidurku yang apek. Itu ceritaku ketika masih di SMP 15 tahun yang lalu.

    Aku bekerja di suatu institusi terhormat di Jakarta. Ujian nya mebuat suatu essay, yang topiknya pernah aku baca di majalah bekas kiriman kedubes AS di Jakarta. Aku lulus dengan nilai tinggi. Kemudian ditawarkan sekolah ke US, Colorado….Kepada pegawai2ku yang ex-UI,UGM,ITB,UNPAD, kukatakan bahwa sekolahku dibawah pohon….almamaterku adalah universitas yang menyewa sekolah SD tapi toh aku bisa menyelesaikan sekolahku di US dengan hasil yang memuaskan…..

    Tapi aku tidak mengklaim bahwa itu adalah jerih payahku…aku percaya semua itu terjadi karena doa Ibu. Ketika aku mau masuk UI, Ibu bilang kita tidak punya uang untuk kau masuk sekolah disitu…aku doakan engkau akan bersekolah disekolah yang paling bagus…

    Aku tidak percaya sama ucapan Ibu….impossible… it’s only a dream…..10 tahun kemudian….It is not a dream….I studied and stayed for 2 years in Colorado to take my MBA degree at Denver University…….funded by my office…

    Kita tidak perlu kecewa kalau tidak bersekolah disekolah yang bagus…..kita hanya perlu doa dari seorang Ibu….hehehe…

    Jacky

    1. vha says:

      Setuju banget do`a ibu merupakan salah satu faktor yang bisa membuat kita sukses tapi…….bukan cuma itu kalo ga ada usaha gimana mau berhasil……kuncinya usaha, do`a n tawakal……

  24. aribowo says:

    sutuju gue IE emang SUX

  25. -tikabanget- says:

    # 23 Jacky..

    :)
    Mungkin bisa dicermati tulisan saya di atas.
    Kualifikasi suatu sekolah, harus diakui secara realita emang agak-agak pengaruh ke qualified-nya siswa yang diluluskan.

    Jelas, saya sendiri sebenernya punya pikiran yang skeptis tentang paradigma sekolah.
    Ilmu tentang hidup gak bakalan didapet di pelajaran sekolah.
    Ilmu gimana caranya manjat pohon dan gimana tau ciri-ciri orang males ketemu kita, itu juga gak ada di pelajaran sekolah.
    Hehhe.. Cuma contoh nih.

    Dan buat Jacky, wah, salut banget ama kamu.
    Its like seeing flower in the sahara.

    Keren.

    Menurut tika sih gini mas, pembentukan pola pikir itu juga ditentukan pada masa sekolahnya. Dan harus diakui, semakin tinggi kualifikasi sekolah, ini sedikit banyak akan berpengaruh ke pola pikir yang bagus buat siswa.
    Hehehe..
    Maap, tapi saya percaya bahwa pola pikir itu basic buat kualitas seseorang.

    Tapi selalu ada pengecualian untuk semua hal kan? :)

    Sekolah bukan satu-satunya tempat belajar kok.
    Masih banyak hal lain yang bisa bikin otak kita terdidik.
    Antara lain pendidikan orang tua.
    Saya benernya percaya banget sih, bahwa pendidikan pertama anak itu dimulai di rumah.
    Dengan kata lain, seburuk apapun lingkungannya, kalo emang bapak sama ibu si anak emang keren, dalam artian dia emang bener2 jadi teladan buat si anak, tika yakin tuh, si anak bakal keren tuh.
    Tapi jarang bangeeett yang kayak gitu….

    Yang kedua, selaen di rumah, adalah kesadaran si anak sendiri.
    Pola pikir yang terbentuk oleh kesadaran pribadi akan dunia dan lingkungannya.
    Orang tua yang bobrok, anaknya juga blom tentu bobrok..
    Contoh Si Tara kemaren.
    (Nah, yang ini juga gak diajarin di sekolah. Mana ada kurikulum pembentukan pola pikir.. :p )

    Jadi, mas jacky.
    Saya setuju dengan Anda.
    Kita tidak perlu kecewa kalau tidak bersekolah disekolah yang bagus.

    Tapi tentang doa ibu.. :D

    hehehhe..
    waduh..

    ndak ngikut ngikut ah..

    Saya sering didoain yang jelek jelek sama ibu sih..

    Moga moga aja gak kejadian.. ;p

  26. t4mp4h says:

    #17 Tika
    Bener Tik … dan ini menyambung kepada
    #23 Om Jacky
    orang kampung enggres bilang kalau knwoledge and skill still nothing without “attitude”, ada benernya juga. Om jacky membuktikan kalau dari “attitude” beliau sinau di unipersitas yang nunut di SD sama baiknya dengan para sarjana lulusan almamater kondang.
    Terima kasih masukannya Om Jacky

  27. -tikabanget- says:

    eh, btw saya gak brilian loh..
    kalo jenius, saya mesti udah lulus dari kemaren kemaren nih..

    hehehhehe..

  28. Aji says:

    Waduh, ni blog populer banget seh?? :)
    /me seumur-umur belon pernah makan sekolahan yang bagus… miskin sih

    karena: orang miskin dilarang sekolah

  29. thuns says:

    setelah lihat klaten ceria ituw…
    masih mau nuntut sekolah yg bagus? :-?
    hemmm…

    imposible…!

  30. Bondhan Novandy says:

    Kompetensi di antara anak2 sekolah unggulan, klo menurut gw ini yg terpenting, gak selalu dari fasilitas. Lihat negara India.

  31. ely says:

    yang berotak encer tapi miskin bagaiman ya?

  32. kalong's says:

    pada dasarnya karena gaji guru negeri kurang mumpuni… :-)

    Btw tik, bener kata lo… jd males baca posting kepanjangan.

  33. Adriansyah Jackataroeb says:

    tik,

    (1)orang pintar dan kaya (lagi), sudah pasti bisa sekolah;
    orang bodoh tapi kaya, masih bisa sekolah (nyogok);
    orang miskin tapi pintar masih bisa sekolah–dapat beasiswa (lihat rini di http://ekayati.blogspot.com);
    orang bodoh dan miskin (lagi), sekolah dimana tik?

    (2) di singapore, janin bayi umur 3 bulan diambil sellnya, kalau chromosom nomor 21 dan 23 membelah tiga, you’ve got the problem…..not a good quality…should be aborted (it is rules of govt.of singapore). So many of us are lucky, our right to live are not aborted by government (of Indonesia) because the govt. can not pay for the technology.But again, may be our people were born in low quality?

    (3) the system, do you think our system is suitable with our need? Sekolah kita adalah sekolah pepesan kosong. Tamat SMA ,kita bingung nggak bisa ngapa2in.Paling jual koran dan dagang asongan di kaki lima. System sekolah kita di disasin untuk jadi profesor,doktor dan rektor. Padahal kita tahu sekolah mahal. Kenapa sekolah di daerah pantai, tidak diajarkan membuat plankton untuk budidaya ikan laut, budidaya udang, budidaya lobster, teknik pembuatan tepung ikan, teknik pengawetan ikan, teknik montir mesin outboard dan diesel. Mengapa kalau sekolah di gunung-gunung tidak diajarkan teknologi pertanian, budidaya ikan air tawar, perkebunan, buah2an, bunga dan sayur2an. Mengapa sekolah di kota-kota tidak diajarkan teknologi otomotip, celuler, eletronic (montir tv,radio,kulkas,ac dsb)? Tanyaken kenapa?

    Jacky.

  34. -tikabanget- says:

    Wah, halow lagi Jack.. ;)

    1. absolutely agree.. :) beberapa temen gw mengalami hal ini, dan cuma bisa pasrah..

    2. wah, ini aku dah pernah baca bab ini. Tapi terus terang agak agak gak pecaya waktu itu.. Tega banget…

    3. Hahahaha.. Talking about the system, i still have a sceptical view of the school system in Indonesia. (like i said before.. :p)
    Gw setuju..
    Yah, kebanyakan kita masih mementingkan bungkus daripada isi.. :)

    System sekolah kita di disasin untuk jadi profesor,doktor dan rektor.

    Hahahaha..
    SEbenernya gak mau ngomentarin UN. Tapi menurut gw, ada hubungannya sama komentarmu yang ini. Dengan hanya menggunakan 3 mata pelajaran seperti Matematika, Bahasa Enggres, dan Endonesa, kayaknya semacam pengarahan ke anak buat jadi orang-orang semacam itu ya..
    Yah.. gw masi setuju ama pendapat Anda.. :)

  35. anick says:

    Ada pelajaran bagus dari kasus Jembrana yang sempat populer beberapa tahun lalu. Ia menggratiskan pendidikan di wilayahnya, SD sampai SMU, dan memberi beasiswa di sekolah-sekolah swasta, dengan dana APBD yang kecil.

    TIFA membuat buku tipis yang memotret cukup lengkap apa yang dilakukan oleh Bupati Jembrana itu. Buku itu bisa didownload di situsnya:

    Semua Bisa Seperti Jembrana

    Ini mungkin sedikit memberi alternatif pertimbangan bahwa tak selamanya sekolah itu mahal.

  36. risal says:

    sekolah bagus sih banyak tapi gak semua orang bisa menjangkaunya.
    memang kalo bicara masalah pendidikan di indonesia ini agak ribet. selain faktor kurangnya dukungan dari pemerintah kondisi pendidikan bangsa kita juga dipengaruhi oleh budaya gampang menyerah dan gampang puas.

  37. Seeharrie says:

    Sekolahnya engga perlu bagus-bagus, yang penting gurunya bisa mengajar dengan bener dan sungguh-sungguh. Tapi …kalo gaji guru masih kecil…yaa mana tahannnn.
    Hidup Guru

  38. jacky says:

    Tik,
    maksud gw di disain…bukan disasin…sorry..salah ketik, otak mikir lebih cepet dari jari, jadinya seperti itu….

    Keep your good spirit Tik, keep blogging…..
    Dont give up…..ever onward , no retreat…
    Spiritku selalu bersamamu…..(freedom-of-spirit),..
    Novel itu????memang sebuah novel biography…
    Salam,
    Jacky, the pirate!

  39. Tjahjo says:

    Humm, nambahin komentar dikit … setuju kalo sekolah itu kudu bagus .. *diluar kebingungan mencari dana biar sekolah bagus ya … * .. setuju juga kalo guru itu harus ‘pandai’ mengajar .. *jangan cuman sekedar ngasih catetan, masih diluar kebingungan mencari dana untuk menggaji guru dengan baik* … tapi gak setuju kalo faktor kepinteran itu ditentukan oleh fasilitas .. untuk bukti, di tempat aku kuliah dulu, banyak temen2ku yang berasal dari pedalaman sana (terutama jawa dan sumatera).. yang bahkan komputer pun mereka baru ngeliat setelah tiba di Bandung… tapi mereka orang2 pekerja keras, kritis, kreatif, cerdas dan pandai .. GPA mereka bagus .. softskill mereka terbentuk.. gak kalah sama temen2 lain yang sekolah di Jakarta *dengan fasilitas yang jauh lebih bagus*… jadi? problemnya di mana dong? .. jangan2 masalah Gizi nih .. hehehehe

  40. Anonymous says:

    sekolah gak penting yang penting pendidikan / edukasi tu bisa didapet dari mana aja, kalo kasi comment yg simple aja …. gak usah bertele-tele

  41. iya nih, saya juga bingung ibu ibu. tolong share share lagi informasi nya ya :) visit blog juga saya duuunk di >> carriesta07.blogspot.com saya juga nge share info info tentang school disitu ehhe trims

  42. Sewa Kantor says:

    Uang sekoah global jaya kira2 brp ?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>