Kesaksian Letusan Krakatau 1883

Mestinya sih udah banyak yang tau bab Gunung Krakatau yang meletus 27 Agustus 1883. Tapi gw baru liat artikel bab kesaksian-kesaksian hidup (eh, tapi orangnya masi idup gak ya..) tentang letusan Krakatau, dan tsunami hebat yang dihasilkannya. Artikel ini sebenernya pernah dimuat di majalah Intisari pada edisi Agustus 1982.
*weks.. pas gw laer..*

Dari sekian kesaksian (buanyak..), gw ambil satu cerita. Cukup menggambarkan situasi waktu itu. Dan gw agak merinding bacanya.. Gak bayangin kalo gw sendiri yang ngalamin..

Gw peringatkan buat yang mo baca, ini bakalan panjang.. (apalagi baca artikel aslinya..)
Siap-siap rokok ato permen buat nemenin baca.. Hehe..

Kapal api Gouverneur Generaal Loudon, dengan nakhoda Lindeman, sebuah kapal Nederland Indische Stoomvaartsmaatschappij (pendahulu KPM) berlayar dari Batavia ke Padang dan Aceh dengan menyinggahi Teluk Betung, Krui, dan Bengkulu.

Kapal itu berangkat pada tanggal 26 Agustus pagi hari dari Jakarta. Seorang penumpang kapal itu mengisahkan pengalamannya sebagai berikut:

“Cuaca pagi itu sangat cerah. Siang harinya kami berlabuh di Anyer, sebuah pelabuhan kecil di pantai Banten. Beberapa orang pekerja kasar naik dari pelabuhan ini. Kapal kemudian melanjutkan pelayarannya ke arah Teluk Lampung, melewati Pulau Sangiang dan Tanjung Tua. Di sebelah kiri kapal kami lihat Pulau Rakata dari kejauhan, yang kami singgahi dua bulan yang lalu.”

“Waktu Gunung Krakatau mulai bekerja bulan Mei yang lalu, setelah dua abad beristirahat, perusahaan pemilik kapal Loudon mengadakan suatu tour pariwisata bagi penduduk Batavia. Dengan membayar dua puluh lima gulden kita bisa berlayar ke Pulau Krakatau. Pada waktu itu masih mungkin untuk mendarat ke pulau, bahkan mendaki kawahnya yang mengeluarkan uap putih.”

“Sekarang gunung berapi itu nampaknya jauh lebih gawat. Asap hitam pekat membubung dari kawahnya ke langit biru dan hujan abu halus turun di geladak kapal…”

“Pada pukul 7 petang kami berlabuh di Teluk Betung. Hari amat cepat menjadi gelap, sedang lautpun agaknya makin berombak dan hujan abu makin deras. Kapal Loudon memberi isyarat ke darat agar dikirimi sekoci bagi penumpang yang akan mendarat, tetapi tidak ada jawaban apa-apa. Lalu kapten memerintahkan agar sekoci kapal diturunkan, tetapi gelombang besar tak memungkinkan untuk mencapai darat, sehingga sekoci itu harus kembali lagi.”

“Lampu pelabuhan menyala seperti biasa, tetapi tampaknya ada kejadian-kejadian luar biasa di Teluk Betung. Sekali-sekali terlihat tanda bahaya dari kapal-kapal lain dan terdengar suara kentongan bertalu-talu.
Penerangan kota dipadamkan. Sementara itu hujan abu kini berubah menjadi hujan batu apung yang deras…”

Menara Suar Patah Seperti Batang Korek Api

“Dengan rasa kurang enak kami melewatkan malam itu. Air laut makin liar dan ombak-ombak besar mendera lambung kapal tanpa hentinya. Ketika fajar menyingsing kami melihat bahwa Teluk Betung menderita kerusakan cukup parah oleh gelombang pasang. Kapal api pemerintah Barouw, terlepas dari jangkarnya dan dihempaskan ke darat. Gudang-gudang dan gedung-gedung pelabuhan lain rusak. Tetapi tak tampak tanda-tanda kehidupan di kota kecil itu…”

“Pukul tujuh pagi tiba-tiba kami melihat dinding air melaju ke arah kapal kami. Loudon sempat melakukan manouvre untuk menghindar, sehingga gelombang itu mengenai sejajar dengan sisi kapal. Kapal itu menukik hebat, tetapi pada saat bersamaan gelombang itu telah lewat dan Loudon selamat. Kami sempat melihat betapa air pasang itu mendekati, lalu melanda kota Teluk Betung dengan tenaga tak terbendung…”

“Tak lama kemudian masih ada tiga gelombang dahsyat yang menghambur, yang di hadapan mata kami memporak-porandakan segala apa yang ada di pantai. Kami melihat bagaimana menara suar patah seperti batang korek api dan rumah-rumah lenyap digilas gelombang. Kapal Barouw terangkat, kemudian dicampakkan ke darat melewati puncak-puncak pohon nyiur. Yang tadinya Teluk Betung kini hanya air belaka…”

“Di kota itu tentunya ada ribuan orang yang meninggal serentak dan kotanya sendiri seperti dihapuskan dari muka bumi. Semua itu terjadi dengan cepat dan mendadak, sehingga melintas sebelum kita sempat menyadari apa yang sebenarnya terjadi. Seakan-akan dengan satu gerakan maha kuat dekor latar belakang sebuah sandiwara telah digantikan…”

“Akhirnya Kapten Lindeman memutuskan untuk meninggalkan teluk itu, karena ia beranggapan bahwa keadaannya cukup berbahaya. Kapal menuju ke Anyer dengan tujuan untuk melaporkan malapetaka yang menimpa Teluk Betung. Tak lama kemudian kapal sudah berlayar di laut lepas. Walaupun hari masih pagi, cuaca makin menggelap, dan menjelang pukul sepuluh sudah gelap seperti malam. Kegelapan itu bertahan selama delapan belas jam dan selama itu turun hujan lumpur yang menutupi geladak sampai hampir setengah meter.”

“Di ruang kemudi nakhoda melihat bahwa kompas menunjukkan gerakan-gerakan yang paling aneh; di laut terjadi arus-arus kuat, yang selalu berubah arahnya.
Udara dicemari oleh gas belerang pekat yang membuat orang sulit bernapas dan beberapa penumpang menderita telinga berdesing. Barometer menunjukkan tekanan udara yang sangat tinggi. Kemudian bertiuplah angin kuat yang berkembang menjadi badai. Kapal diombang-ambingkan oleh getaran laut dan gelombang tinggi. Ada saat-saatnya Loudon terancam akan terbalik oleh luapan air yang datang dari samping. Apa saja yang tak terikat kuat dilemparkan ke laut…”

Api Santo Elmo

“Tujuh kali berturut-turut halilintar menghantam tiang utama. Dengan rentetan letupan yang gemeretak, geledek itu kadang-kadang seperti bergantungan di atas kapal yang diterangi cahaya mengerikan. Alat pemadam kebakaran disiapkan di geladak, sebab nakhoda khawatir setiap waktu Loudon bisa terbakar.”

“Kecuali halilintar, kami juga menyaksikan gejala alam aneh lain, yakni apa yang disebut sebagai api Santo Elmo. Di atas tiang kapal berkali-kali terlihat nyala api kecil-kecil berwarna biru. Kelasi-kelasi pribumi mendaki tiang untuk memadamkan ‘api’ itu, tetapi sebelum mereka sampai ke atas gejala itu telah lenyap kemudian terlihat berpindah ke tempat lain. Api biru yang berpindah-pindah itu sungguh merupakan pemandangan yang menyeramkan dan membangunkan bulu kuduk.”

“Antara badai dan ombak besar kami mengalami saat-saat tenang. Tiba-tiba saja semuanya menjadi sunyi senyap dan lautpun licin seperti kaca. Tetapi sepi yang tak wajar ini lebih mencekam daripada gegap gempita ombak dan topan yang harus kami alami. Tak terdengar suara lain, kecuali keluh kesah dan doa para penumpang Indonesia di geladak depan, yang yakin bahwa ajal mereka segera akan sampai.”

“Akhirnya pada malam menjelang tanggal 28 kami melihat sekelumit cahaya membersit dilangit! Seberkas sinar bulan pucat berhasil menembus awan gelap.
Ketika itu sekitar pukul empat pagi. Di kapal orang bersorak-sorai gembira dengan rasa syukur dan lega.”

“Memang masih ada batu apung dan abu turun ke geladak, tetapi paling tidak kami bisa melihat sekelilingnya dengan agak jelas. Kami masih berlayar menyusuri pantai Sumatra. Nampaknya pantai sangat sunyi. Yang dulunya ditumbuhi pohon-pohon kini hanya tersisa tunggul bekas batangnya yang patah. Laut penuh dengan kayu dan batu apung, yang di pelbagai tempat mengumpul menjadi semacam pulau besar yang menutupi jalan masuk ke Teluk Lampung.”

“Tampang kapal Loudon benar-benar mengejutkan. Ia lebih mirip kapal yang tenggelam sepuluh tahun di dasar laut dan baru diangkat kembali. Kami melayari Selat Sunda dan pagi-pagi sekali Krakatau nampak kembali. Sekarang kami baru mengerti apa yang sebenarnya terjadi. Seluruh pulau itu meledak sampai hancur lebur dan sebagian besar hilang. Dinding kawahnya sama sekali runtuh, kami hanya melihat celah-celah raksasa yang mengeluarkan asap dan uap.”

 

“Di laut, antara Pulau Sebesi dan Pulau Krakatau yang tadinya masih merupakan jalur pelayaran, kini bermunculan pulau-pulau vulkanik kecil dan berpuluh gosong arang timbul dari permukaan air. Pada delapan tempat tampak asap dikelilingi uap putih dari laut.”

“Dengan lambat kami mendekati pantai Jawa. Pemandangan yang terlihat hampir tak terperikan. Segalanya telah diratakan menjadi gurun tak bertuan. Waktu kami berlabuh di Teluk Anyer, kami baru menyadari bahwa pelabuhan kecil itu sudah tidak ada lagi. Semuanya telah tersapu bersih, tiada rumah, tiada semak, bahkan tak ada batu yang kelihatan! Hanya sebuah tonggak masih menandai bekas tempat berdirinya mercusuar. Selebihnya tidak ada apa-apa lagi, kehampaan dan kesepian…”

“Yang dulunya merupakan kampung-kampung yang makmur, kini hanya hamparan
lumpur kelabu. Sungai penuh dengan puing dan lumpur. Di mana-mana tak nampak
tanda-tanda kehidupan…”

“Pulau-pulau di Selat Sunda juga tak luput dari musibah. Pulau Sebesi yang pernah dihuni dua ribu orang, kini hanya tinggal seonggok bukit abu, sampai puncaknya yang hampir lima ratus meter tingginya itu, dan semua tumbuh-tumbuhan tak berbekas. Tak terlihat perahu atau desa lagi. Demikian pula keadaan pulau-pulau lain, Pulau Sebuku dan Pulau Sangiang.”

Hujan Lumpur

“Pada tanggal 29 Agustus kami kembali di Lautan Hindia. Makin ke utara, makin kurang kelihatan akibat malapetaka besar itu. Kemudian di Padang dan beberapa tempat lainnya kami bertemu dengan orang-orang yang mendengar ledakan-ledakan dan gemuruh Krakatau. Yang aneh ialah bahwa kami yang berada di tempat yang paling dekat dengan Krakatau, tidak mendengar dentuman-dentuman itu.”

Itulah kisah seorang penumpang kapal yang melihat malapetaka itu dari jarak jauh.

Gitu.
Waow.. Sebenernya masi pengen nulis banyak lagi. Seperti misalnya penelitian tentang meletusnya Krakatau Purba tahun 535 AD. Para ahli menyebutnya Super Volcano karena efeknya sampe ke seluruh dunia. Bahkan jejak ion belerangnya masih tertinggal di batuan inti lapisan es Antartika dan Greenland.

Waow..
*tesepona..*

NB : Teluk Betung itu wilayah di Lampung. Ujung, deket banget (atau mungkin berhadapan) sama Selat Sunda.

Link :

32 comments on “Kesaksian Letusan Krakatau 1883

  1. iya.. seru.. (loh..)
    panjang juga..
    gak kuat gw baca artikel asli..
    ngantuk..

    tapi emang dahsyat krakatau tuh..

    request gambar gambar tik..

  2. Waow..
    ikut terpesona..
    Sama Gunung Tambora hebat mana ya?

    Selama ini cm tau kalo Krakatau meletus besar dan membawa banyak korban.
    Tapi gak tau yang detil detil kayak gini.

  3. lanjuuut!!! rokok gue belum habis! :D seru ya? ada juga yang percaya bahwa meledaknya krakatau ada pengaruhnya terhadap kekalahan Napoleon.. (Kompas?)
    kok indonesia terkenal hanya dari bencana2nya yang maha dahsyat ya? :p

  4. PAS BGT!!tadi siang aku juga baru nonton acara “Lava Junkies”,acara ttg orang2 yang ketagihan berat ama gunung berapi..Gunung berapi itu emang indah bgt ya..apalagi lavanya..orange2 kenyel lucu..hehehe..

    Mbak,boleh minta pasang link aku tidak..?ijin dulu dong..he3..thx ya kalo boleh..:”)

  5. *Nederland Indische Stoomvaartsmaatschappij*

    gimana bacanya tuh, ribet banget.

    waduh sebenernya pengen banget baca ampe selesai, tapi karena panjang banget dan gue buru buru mau pulang, jadi lanjut ntar aja

  6. Meletusnya Krakatau Purba tahun 535 AD. ?????? hmmmmmm kayaknya bertepatan dengan penyerangan raja Abrahah dengan pasukan gajahnya ke Mekah. Jangan2 yang disebut batu yg dilempar burung abaabil itu sebenernya dari Krakatau??

    Seperti terbelahnya laut merah oleh tongkat nabi musa, bisa dijelaskan dengan peristiwa tsunami. Kondisi geologi di sana memang memungkinkan terjadinya tsunami (adanya spreeding dari lempeng tektonik).

    btw, kamu mahasiswa geologi ya? seneng banget ngebahas geologi

  7. Baca di wikipedia sih, letusan krakatau itu di Volume Explosivity Index (VEI, jumlah materi yg letuskan ke permukaan bumi) masih di kelas 6, letusan gunung tambaro di kelas 7 (bayangin aja, tadinya tingginya 4.2km tinggal 2.8km setelah meletus), sedangkan supervolcano itu VEInya 8 (paling gede).

    Supervolcano yg paling baru dan terbesar dalam 2 juta tahun terakhir ini adalah Danau Toba :) hehehe.. asli, aku sendiri ga nyangka kalau danau toba itu tadinya jg gunung berapi.

    Salam buat topan, eko bali dll ya tik.

  8. Tika,
    well, good story….aku lihat filmnya yang berjudul Krakatoa…dibintangi orang bule campur pribumi….Sereem tik, moga2 nggak meletus lagi karena aku takuuut…..Natuna akan kelelep kalau Krakatau meletus lagi….Abisch deh tempat tinggal gw…

  9. Wwwaaaaahhhh… Seru banget ceritanya. Jual ke Warner Bross dong… Dibikin pelem, kalo eksekusinya bagus, bisa menang oscar banyak tuh :))

  10. ANYER PANTAI INDAH NAN PERMAI,BAGUS JUGA ARTIKELNYA.TAPI SAYANG GAMBARNYA CUMAN KARTUN….BISA DAPAT YANG ASLI GAK???????? KALAU GAK BISA YA GAMBAR YANG BUAT DEH….NATURE LOVE ALL OF YOU…..LOVE IT OK BRO.
    SALAM HANGAT DARI SURABAYA

  11. thx ya tik… slma ini aq pnsaran bgt ma ntuh gunung. tp akhrx k’baca jg artikel lengkapx. kira2 klo aq ada dsna wkt tu gunung mletus bkal jd apa ya aq?? dendeng bakar kaleee…
    but,thx a lot yooo. ^o^

  12. Pingback: hrefdg
  13. Saya ada yang mengejutkan di krakatoa the last days setiap detik hampir 1 juta kubik meter abu dan batu dimuntahkan di sisi lubangnya menerpa sekitar gunung berarti krakatau lebih dari tambora

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *