Long Road To Heaven


Malem minggu kemaren, gagal ngajak Momon nonton, gw nonton ama temen temen dari Kedai Kopi. Hehe, thanx yah, ditraktir nonton… ^_^

Terus terang, gw setengah kecewa liat detil detil di pilem ini. Tau pertama kali pilem ini tu dari blognya Syah. Dengan pengharapan yang gede gw nonton. Tapi… Uuhhhh… Banyak banget yang bikin gw gedheg gedheg ngeliatnya… Mungkin Nia Dinata udah ngerasa kali ya, waktu nonton pilem yang dia produserin ini, makanya dia ngomong kalo pilem ini cuma fiksi belaka.

“Long Road to Heaven” lebih menyerupai film dokumenter yang kering, datar dan hampir kehilangan unsur dramatis dari peristiwa yang mengangakan luka mendalam bagi kemanusiaan tersebut.

www.indosinema.com


Pilem ini berkisah tentang peristiwa Bom Bali pada Oktober 2002. Ada beberapa alur cerita, dan dikisahkan secara maju mundur. Mungkin pengennya jadinya kayak Babel ato Crash gituh, yang punya set pelaku dan tempat yang berbeda.

Alur pertama, menggambarkan jaringan teroris yang sedang merencanakan pengeboman. Termasuk di dalamnya adalah kelompok Hambali yang terdiri dari Azahari, Muklas, dan beberapa petinggi dari negara-negara yang berbeda. Dan ada alur laen lagi di dalamnya adalah Amrozi, Ali Imron, dan Imam Samudra.

Alur kedua adalah si Hannah Catrelle, peselancar dari Amerika, yang jadi sukarelawan menolong korban Bom Bali. Bertemu dengan Haji Ismail sebagai sesama sukarelawan juga. Dari Haji Ismail, Hannah mendapat pencerahan bahwa Islam bukanlah teroris kayak yang selama ini dia bayangkan.

Dan alur ketiga, ada si Liz Thompson, seorang wartawan Australia yang datang ke Bali tujuh bulan pasca-pengeboman. Kedatangan Liz disamping untuk meliput proses persidangan para pelaku pemboman, juga untuk mencari bahan guna menulis tentang peristwa tersebut. Liz dibuat bingung, dia liat orang Bali ternyata hampir gak ada dendam terhadap para pelaku.

Ini poin-poin yang gw masi inget…

  1. Hambali, sebagai pimpinan Jamaah Islamiyah, kok jarang banget (apa malah gak pernah ya..) gw liat dia ngucapin salam di pilem ini.
  2. Amrozi di pilem ini digambarkan sebagai orang yang meledak ledak. Sepengetahuan gw, baca dari beberapa media, dia digambarkan sebagai orang yang banyak senyum, mungkin cenderung cengengesan (cengengesannya sih dapet di ni pilem..). Dan kalo Anda Anda merhatiin penggunaan gaya bahasa si Amrozi, gw bingung sama karakter si Amrozi di ni pilem. Kadang dia bisa berlogat anak jakarte, kadang dia bisa berlogat orang jawa.Piye jeh..
  3. Gw sempet denger itu di rapat Hambali, mereka sebut Kerajaan Singapura. Pertamanya sih mikir berat.. Trus cari di wikipedia.. Ternyata emang Singapura itu negara Republik. Tapi kalo googling, semua artikel yang gw dapet adalah dari Malaysia. Mungkin cuma orang Malaysia yang nyebut Singapura dengan Kerajaan Singapura.. Gw gak gitu ngerti yang giniaann.. HUiks.. Anyone..?
  4. Satu hal yang ganggu banget adalah ketika liat kamera yang dipake Liz. Kalo dia emang jauh jauh dateng dari Australia sono, niat mo bikin liputan bab Pasca Bom Bali, kok ya dia cuma bawa kamera poket digital yang kesannya gak wartawan banget ya.. Ini wartawan amatiran ato wartawan gosip? Ato mungkin gw aja yang emang gak ngerti kamera? Hehehe.. (sok tau..)
  5. Yang lucu lagi ituh, tempat rapat si Hambali dkk. Rapat digambarkan diadakan di Thailand. Satu-satunya petunjuk di pilem itu bahwa tempat itu (kayak) di Thailand, adalah adanya Xbanner tentang Thai Boxing yang sengaja diliatin di luar kamar, di belakang Hambali waktu lagi ngobrol ama Muklas.. hehe..
  6. Trus ada lagi yang lucu. Di markas pembuatan bom tempat Ali Imron, Amrozi dan si Imam Samudra mengumpulkan bahan bom, itu karung karung bahan bom ada labelnya gedhe gedhe.. Karung ini isinya apa. Karung itu isinya apa. Jelas banget hasil print.. Waduh.. Gw sih blom pernah bikin bom ya.. Untuk bahan-bahan bom yang walopun cuma dibeli di toko kimia, kalo gw yang ngerakit, gak bakal gw sembarangan kasi di pojok rumah, dan gw kasi label segedhe gaban gituh.. Ato gw aja yang sok tau?? Hehe..
  7. Trus, untuk situasi peledakan bom yang segedhe itu, kok kesannya nyante banget ya.. Huummpphh.. Seinget gw, ini bom dirasain dalam radius sampe lebih dari 3 kilometer gituh.. Gak ada raungan ambulans.. Gak ada raungan sirene polisi.. Ato mungkin di pilem itu, lagi pada libur polisinya? He..
  8. Ada lagi yang aneh. Jenazah yang pertamanya dikira Julie Dawson ituh, tubuhnya kebakar. Gosong.. Tapi bajunya yang tipis melambai itu utuh.. Aduh.. Keren banget bajunya, anti api.. Beli dimana ituh…?
  9. Masi berkutat sekitar Julie Dawson palsu.. Badannya gosong, tapi idungnya dalemnya masi putih.. Bisa ya kayak gitu..? Saya blom pernah liat orang gosong.. Nakutin.. Jadi ndak bisa bandingin.. Dan gosongnya sebenernya lebih keliatan kayak balutan lumpur daripada kepanggang api..
  10. Yang bikin gw tambah gedheg-gedheg, waktu adegan Amrozi abis keluar dari ruang persidangan. Wah, ini pilem kalo ditonton sama orang luar, kayaknya bakal gawat. Gak ada pemandangan itu polisi bertebaran jaga jaga. Ada sih, tapi dikit. Yang mengawal Amrozi? Cuma duwa orang..!!! Waduh.. Itu aja polos banget seragamnya. Padahal seinget gw, hampir semua petugas yang ngawal Amrozi, Ali Imron, sama Imam Samudra ituh pake penutup kepala. Gak ada yang polosan kayak gituh. Kesannya, serampangan banget ngawal pelaku pemboman gedhe kayak gituh..
  11. Gw kagum banget liat si Julie Dawson aseli, yang ditemuin selamat dari dalam Sari Club. Gak ada luka satupun..!! Cuma kena lumpur lumpur aja.. Waow.. Pake protector apa aja mbak?
  12. Coba perhatiin gaya lari orang-orang waktu bom di Paddy’s Club meledak. Bukan moment yang pantas buat diketawain sih.. Tapi… Maap.. Hummpphh… Wakakakakk..

Hehe.. Ituh sederetan hal yang bikin gw gatel banget pengen nimpukin sutradaranya. Sedikit ada kesan, buat pilem beranggaran 8 milyar, pilem ini ngawur banget penggarapannya.

Tapi bukannya sama sekali gak ada bagusnya kok.. ^_^
Masi ada Alex Komang yang masi keren aktingnya. Sekian artis utama termasuk si bule bule ituh (Mirrah Foulkes & Raelee Hill) juga lumayan kuat karakternya. Karakter Haji Ismail yang paling bikin gw masi bisa senyum liat pilem ini.

Sayang, padahal sebenernya jalan ceritanya udah keren, tapi gak dalem penggaliannya.. Jadi pilem yang nanggung banget menurut gw.. (maap banget buat yang kagum ama ni pilem..)

Akhir kata (cieehh..), sayah ucapkan selamat menikmati anehnya pilem ini.. He..

Link :

110 comments on “Long Road To Heaven

  1. @ herman :
    bisa dibilang gituh.. Kayak crash sama babel lah.. kalo nggarapnya keliru, bisa jadi pilem yang bosenin..

    @ syah :
    wekekekek… nonton gih..

  2. kok ya dia cuma bawa kamera digital yang kesannya gak wartawan banget ya..

    maksude kamera poket digital yang mbak tika. kalau kamera digital yang SLR (yang bisa digonta-ganti lensane), emang udah standar wartawan. hihihi…

  3. @ hery :
    wakakakkak… jangan tulari gw..!!

    @ starchie :
    haduh.. sayah ndak ngerti kameraa..

    @ anima :
    hihi.. iya, saya emang reseh..

    @ cahyo :
    oiya..!!
    segera sayah perbaiki…

  4. kalo keinginannya tika diturutin, ini film bisa banting setir jadi film dokumenter donk.. hehe

    saya belom nonton sih.. ntar deh kalo dah nonton tak ikut2an kritik :D

    btw, kamu hebat tik.. nonton pilem ditengah cowo2 cakep masi sempeeeet aja merhatiin detil pilem

    huihihihi..

  5. Wah mo koment dikit…hehe tp kl mnrt gw, gw gk tau apa yg mo di comment krn blm nonton…Tp gw doain supaya filmnya suskes de di pasaran..Amin

  6. bikin film multi plot emang gk gampang. si penggarap film bable yg punya kekuatan dalam pembuatan naskah multi plot sepertinya emang pengen di adaptasi dalam filem ini.

    cuman ya itu, kadang pengadaptasian gk melulu berhasil dan sesuai. slah salah, malah jadi sejenis opera sabun yg gak lucu :p

    sayang ajah c. menilik tema yg diangkat adalah tragedi global. tp dengan penggarapan yg kek gitu? maap maap de klo dibilang, jangankan piala oscar. piala citra ajah mungkin… lewaaat :D

    hm… review na tika memang menggelikit sih. dengan kekuatan membaca detil yg bikin orang bilang “iya yah? kok baru kepikiran..” sangat bagus dan… nakal. ha3x

    tapi, bagi yg merasa terlibat langsung dengan filem ini. ya jangan jadikan ini cemooh. jadikan acuan supaya berkarya lebih maksimal…

    *gw tuw ngomong apa c sebenrnya? –> binun ndiri jadi na… @_@

  7. emol:
    kalo keinginannya tika diturutin, ini film bisa banting setir jadi film dokumenter donk.. hehe

    Bukan itu masalahnya :), film itu harus tetap mengikuti logika-logika dasar (sefantastis dan seimajinatif apapun temanya), supaya penonton bisa menerima film tersebut. Detail ini kecil dan sepintas remeh, tapi keberadaannya menciptakan suspension of disbelief.

    http://en.wikipedia.org/wiki/Suspension_of_disbelief


  8. Masi berkutat sekitar Julie Dawson palsu.. Badannya gosong, tapi idungnya dalemnya masi putih.. Bisa ya kayak gitu..? Saya blom pernah liat orang gosong.. Nakutin.. Jadi ndak bisa bandingin.. Dan gosongnya sebenernya lebih keliatan kayak balutan lumpur daripada kepanggang api..

    belum pernah liyat orang gosong ya tik ?
    * sodorin mat gotonX ke pangkuwan tika *

  9. heheheh… jadi inget ama komentarnya Cynthia Lamusu tentang karakternya Surya Saputra as Hambali “keren banget lo aktingnya… “. HHm.. berhubung daku belum nonton, menurut tika gimana ?

  10. hmmm…
    kalo diliat dari besarnya biaya, lalu yang punya gawe Nia Dinata…dan topik yang diambilnya pun bersifat dokumenter…koq rasanya aneh kalo film ini jadi kesannya amburadul.

    full of blobs…or another kind of mistakes…

    tp selain kita melihat dari sisi buruknya, alangkah baiknya kita bisa melihat dari sisi baiknya…

    *cari sendiri* :P

    by Andy GT

  11. Film yang sangat bagus untuk ditonton ,
    Sebuah dokumentasi tentang perjalanan posting tentang FIlmm

    Sebuah review yg bagus

    Best Regard

    Romi

  12. setuju ma momon, script bagus, nama keren tapi gagal eksekusi .. kirain kmrn itu film luar soalnya pake judul inggris (blm liat posternya :p ). gag ngeh jg waktu dibilang momon bahwa filmnya tentang bom bali.

    Angka 8 milyarnya diserahin sama produsernya saja, next time mau sewa kontraktor pilm yang sama apa gk buat berhambur2 duit. Atau tinggal ganti genre dochumorentary :p

  13. Aku sih belum nonton tuh pilem, maklum seleranya cuma kelas 3gp-an doang. Ga punya apresiasi kalo omong pilem kaya gituan.
    maap yah Tik,… kamu ga marah khan ? Kamu masih mau khan nonton pilem yang lain sama saya? Janji deh ga bakal nonton pilem horor lagi, paling banter pilem warkop DKI…

  14. belum liet pilemnya..
    cuman liet trailernya tok..

    kesannya sih biasa aja..
    klo menurut gw sih dari trailernya aja uda ketauan gak menggigit..
    cuman gw hargai usahanya bikin film separo dokumenter itu…

    mungkin gini:
    ada pertarungan kepentingan yg bikin script yang kemudian di eksekusi dalam film menjadi comprimising??
    ada yg mikir gitu gak?

    cos menurut gw resistensiny lumayan banyak..
    unsur SARA salah satuny…

    well gatau de..
    mungkin tetep kudu nonton dulu..

  15. secara ide…menurut g sih film ini idenya lumayan bagus… mengingat di negara tercinta ini, ide bikin film nggak jauh dr film cinta-cintaan abg ama film horror nggak jelas…

    tp kl ditanya bagus apa nggak…. blom nonton euy….:(

  16. After baca tulisan tante tika.. setujubanget aku jadi ngak tertarik mau nonton film ini nih…Terlalu dibuat2, ngak sesuai dgn fakta..Mungkin karena dapat dana dari luar negeri spt Australia.. alias pemaksaan… semoga aja jangan begitu ..
    Gitu aja tante tika.. semoga dapat kaos..kalau dapat kaos, kirim kaos dagadu ke aku yah **maksa**

  17. coba kamu ikut pas pembuatan filemnya tik. pasti lebih bagus. Lha kamu bukanya bantuin ngoreksi adegan, malah sibuk ngeblog aja. hehe. j/k

  18. Tik, Eyang blom nonton nih, untung ato rugi ya klo nonton ? mo nemenenin gak ?… (biar tambah bete) he he he … kaburrrrrrrrr

  19. Amrozi di pilem ini kamu bilang sebagai orang Jawa sing kadang2 ngomong pake logat Jakarta …. hmmmm bukankah ini sama dengan sampeyannya Mbak Tika??? Sampeyan kan juga sering pake istilah “gue” atau “gw” …. wakakakakaaaaaakkk (sorry yaa)

  20. berada di sekitar beberapa meter dari ground zero di hari kedua setelah bom pertama cukup memberi pelajaran yang berarti tentang banyak hal. so skip.

  21. Yg jelas film ini, mengingat dia mencoba merekontruksi kejadian Bali Blast, pasti banyak yg minat buat nonton, paling ga sebagian besar warga Bali, dan mungkin seluruh warga Kuta. Entah apa kesan mereka setelah itu..

    Aku maklum kalo garapan film ini masih menyisakan celah yg begitu banyak buat dikritik, namanya juga manusia (hehehe.. emang siapa lagi yg mau bikin film selain manusia?). Film titanic yg barusan diputer lagi di tv juga banyak kok yg ga ngikuti hukum fisika, kimia, matematika, dan biologi, mau tau? hehehe cari sendiri.. :D

  22. Tadinya pas liat status tika (beberapa hari ini sih) tak kirain filmnya hollywood …

    Ternyata punya nia dinata tho.

    Belum nonton sih tapi paling tidak masih ada jenis film kayak gini dari pada film tentang cinta2an remaja mulu.. bosen banget..

    Moga ada film lainnya yang sejenis :D

    Trus kalo ada lagi film2 action seperti film yang aktornya Barry Prima, Advent Bangun dan El Manik. Kalo inget film jaman – jaman itu….

    wew


  23. uwan said…

    aku gak bisa nonton jg tik, soalnya di tmptku cuma ada pilem2 bajakan pricon,apatar,blen, sama pilem2 saru2. :(

    January 31, 2007 4:11 PM

    uwan.. ada juga loh fim saru ttg tragedi bom bali satu.. dah nonton belum?

    di akhir film dibilang dedicated for the victim of bali bombing kalo ga salah sih
    hehehe…

    Dulu di kompi ku sih ada cuma karena space habis aku hapus lagi :((

  24. Wah..
    Saya ndak bilang ini pilem sama sekali ndak bagus loh yaa.. ^_^

    Nanti sayah dipentungin sama yang punya pilem, dikira sayah bikin pilemnya ndak laku…

  25. aku belum nonton so maapkan kalo sok tau, karena emang `dituntut` sok tau neh hehehehe

    mungkin pengennya kayak filmnya tragedi 11 september, yang lumayan banyak ditonton orang, karena sedikit penasaran ma gambaran kejadiannya

    pilem2 ginian kayaknya emang perlu pematangan di script maupun di eksekusi, well berhubung ini based on kejadian, jangan ampe terjadi suspension of disbelief seperti kata momon, mungkin orang editing kerja keras biar gak kena masalah hehehehe

    tapi yang namanya pilem dengan fokus banyak orang (diliat dari ceritanya tika, krn aku belum nonton, yang karakaternya banyak) itu sulit untuk menggambarkan semua kejadian dan karakter dengan ikatan yang kuat dalam suatu pilem, misal crash yang kemaren sukses. gak gampang lah intinya(repot nulis di komen)

    terus emang kebiasaan `indonesia` kurang memperhatikan detil yang berakibat kerancuan, misal di berita tipi2 dah tau yang jaga amrozi banyak, kok ternyata dipilem yang jaga kroco2, ya gitu2 lah… apa karena beranggapan ni pilem cuman di tonton oleh orang yang gak tau pilem kali ya?

    takutnya pilem indonesia hanya menjadi sinetron yang memakai kamera film, kan kesannya kacangan!

    dah ah capek…. dah gak tau mesti ngarang apa…

  26. ehhmm..

    apa yaa…

    ehhmmmmmm…

    ohh aku tau!!
    ni pilem satu yang aku engga suka, nambahin list-nya tika, surya saputra-nya terlalu ganteng buat dijadiin teroris macem hambali :P

    maap ya mas hambali, nothing personal ^^

    *tu..uda,tik…komen na*

  27. eh tambahan..
    ttg filemnya yang dananya gede..klo jadi filem bokep artisnya siapa ya?

    eh iya.. buat film ketoprak aja malah wangun kui, nguri2 kabudayan jawi…

  28. @ fedy :
    iya.. saya sependapat dengan fedy…
    karena kurangnya perhatian sama hal detil..
    jadi kadang tercipta suspension of disbelief.

  29. Kalo liat di sinopsisnya intinya pesan yang disampaikan tuh tentang perdamaian, melihat sesuatu dari sudut pandang yang berbeda dari yang dipandang oleh sebagian besar orang lain, dan sudut itu positif sehingga ya sangat patut untuk dihargai film ini.
    Kurang setuju sama yang punya blog ini yang bisa komentar doang.coba bikin sendiri , bisa gak? hehehe. peace tik, no offense. ;p

  30. wuihhh….detil amat liatnya!
    wah. belon sampe jogja tuh…ntar tak catet poinya tika, trus tak cek di 21….xixixxixixixi

  31. @ adhi :
    hihihi.. kan sayah sudah bilang ituh diatas, sayah ini cuma sok tau..

    @ didit :
    weks.. udah masuk 21 jogja ituhhh….

  32. Adhi
    Kurang setuju sama yang punya blog ini yang bisa komentar doang.coba bikin sendiri , bisa gak? hehehe. peace tik, no offense. ;p

    Kalau orang Indonesia mikirnya selalu gitu, ya kita nggak akan maju. :)

    Bukankah kritik itu penting? Kalau menunggu kritik harus berasal dari orang yang ahli bikin film, yahhh kelamaan mas. Filmnya nanti malah jelek semua karena tidak dikritik. Roger Ebert misalnya, apakah dia sineas yang hebat, mungkin tidak, tapi dia tahu film yang baik itu seperti apa. Kritik, seharusnya cukup itu saja, menjabarkan kekurangan, tidak peduli yang komentar siapa.

    Ada baiknya lho kalau semua kritikan, apapun bentuknya dihargai saja sebagai sebuah kritikan.

  33. Mungkin pada dasarnya film itu dibuat untuk mengenang tragedi di Bali aja kali..jd tidak mementingkan detail pembuatannya.. *( sok tau gw he..he.. )
    Gw seh blum nonton cuma lihat pamflet plus iklan di tv aja.. ;p

  34. setuj bgt…
    ni pElem emg bnr2 ngcewain.
    coba klo pihak 21 ad program “FILM GAK SERU,UANG KEMBALI”…..
    psti aq bakal jd orang pertma yg nuntut biar duitnya dibalikin.

    kayanya udh terlalu banyak komentar yg aq kluarin
    wkt nonton filmnya…
    jd bingung mo komentar ap lg….

  35. Tika, simbah pikir yang buat film ini, malas untuk edit lagi… jadi kesanya asal jadi dan ugal-ugalan (koyo sinetron wae) jalan keluarnya,kita harus buat team nonton film independent, yang menguji layaknya sebuah fim untuk terjun kepasaran daripada membuat banyak orang mengumpat akibat buruknya film itu


  36. ..suatu hari siang bolong..
    apa tik?
    ha? komentar?komentar apa?
    oo long road to heaven to..
    …..masih siang hari…

    sama dech aku belum nonton juga,tapi dilihat dari gaya review yang ‘berapi2’ banget mangkelnya (hehe) karena beberapa adegan yang nggak banget dilihat dari segala sudut, kayaknya sih cuma masalah kurang real saja. boleh2 saja film fiksi tapi bila adegan itu ingin meyakinkan penontonnya bahwa ‘that’s what we’ll see in the real life’,ya harus dibuat semirip mungkin dengan dunia ini. di sini peran observasi dan riset baik dari sisi karakter dan setting berperan di pra produksi film. nggak lucu kan kalo hasilnya ialah detail2 kecil yang kelihatan oleh penonton yang cerdas atau bahkan sedikit cerdas sebagai sesuatu yang menggelikan..

    udah ah,kembali ke laptop…

  37. kalau saya sih, nonton film itu sebagai hiburan yg perlu dinikmati bukan untuk di perdebatkan tik, ga mau dong niat holiday malah ga jadi gara2 sibuk ngomentarin peran tokoh dan alur cerita, yach mikr lagi deh…
    ih ga banget deh…. :)

    Kan udah ada temen2 WFI, FFI, dll :)
    **nice post tik :)

  38. wah rame banget d sini…
    overall emang mengecewakan sih, yaah paling ga aku selalu berharap kalo film indonesia di masa depan nanti bisa tambah lebih bagus, dan bagus, dan bagus :D

  39. hihihi…namanya film indonesia emang kayak gini tik, bukan berarti aku bilang gak bagus lho, tapi emang film indonesia itu kebanyakan lupa detil-detil dan makna asli dari skenarionya…aku pernah juga sekali dikecewain waktu nonton film “charlie anggelnya indonesia (yang pemerannya teungku firmansyah..lupa nama filmnya gw)” wah itu kalo gw bisa bilang gak usah ditonton deh..gak ada bagus dan masuk akalnya….:(
    kalo film yang ini gw belum tonton sih..tapi kalo gw lihat komentar nya mendingan gw gak jadi tonton deh…sayang duitnya..hehehe..

  40. hehe…rame juga komennya, jadi pengen ikutan. menurut aku sih (udah nonton kok, karena penasaran, hehe), film ini bagus di cerita, bahkan bagus banget, tapi soal teknik pengerjaannya, yah begitulah :D tapi klo aku sih masih bisa menikmati karena aku memang nonton cuman buat menikmati isinya, jadi bagi aku, keanehan2 spt yang disebut jeng tika ini masih termaafkan (tepatnya sih memaksa diri utk memaafkan), hehe…

  41. hehe…rame juga komennya, jadi pengen ikutan. menurut aku sih (udah nonton kok, karena penasaran, hehe), film ini bagus di cerita, bahkan bagus banget, tapi soal teknik pengerjaannya, yah begitulah :D tapi klo aku sih masih bisa menikmati karena aku memang nonton cuman buat menikmati isinya, jadi bagi aku, keanehan2 spt yang disebut jeng tika ini masih termaafkan (tepatnya sih memaksa diri utk memaafkan), hehe…

  42. weh… ini komennya jadi membanjir
    apa besok saya juga bikin review film dari bloopers nya juga ya?
    biar rame komennya hehehehe….

    akhirnya aku dah nonton pelmnya tik…
    iya emang, spt yg kamu bilang, bloopers nya banyak banget. tapi aku ga mempedulikan itu. aku liat dari segi emosinya dan dialog yang diucapkan pemain2nya itu. dan itu malah membuatku lupa bahwa film ini sebenernya lemah dalam hal eksekusi

  43. OIT!
    Aku ga jadi nonton ah, males, ngebaca ceritanya aja dah gini, yang aku heran 8 milyar nya itu ? kurang yak ? sampe sebutut itu pelm nya ?

  44. nonton gak nonton gak nonton….GAK! kemaren liat behind the scene-nya di tipi. kurang gimana ya? gak tertarik aja.

    duh, kok apriori duluan kyknya ya? sok tau banget, kyk si tika, hehehe…

  45. weeeih komennya rameee!
    wah
    bakalan ga dibaca nih, kalo komen belakangan… :((

    sejauh ini saya belum nemu film lokal yg bagus…
    T_T

  46. tika berpotensi jadi penulis resensi yang hebat. buktinya, posting ini sukses menuai komentar. ayo, bikin resensi lagi, tik … terus nanti filmnya paklik isnogud diresensi sekalian ya .. :D

  47. gagal ngajak nonton temen?
    kamu ga ngajak aq, klo ngajak aq mungkin bisa berhasil.
    Prince PriyayiSae – Mencinta dan Dicinta Wanita B-)

  48. Herman Saksono hat gesagt…

    Adhi
    Kurang setuju sama yang punya blog ini yang bisa komentar doang.coba bikin sendiri , bisa gak? hehehe. peace tik, no offense. ;p

    Kalau orang Indonesia mikirnya selalu gitu, ya kita nggak akan maju. :)

    Mengkritik orang punya kritik jg sah2 aja..
    Lagean,kalo cm kritik doank jg ga bakal maju kan…

    hmm…perfilm an indo kan emang lage thapa perkembangan ni.. so, kritik2 spoerti ini aku blg se penting, =p
    keep up the good work

  49. Nah, itulah yang bikin rada2 paranoid sama film lokal. Biarpun ide critanya bagus, budgetnya gede, tapi tetep aja banyak kejanggalan di sana-sini.

    Mulai dari adegan yg gak nyambung, properti yang aneh, sound yg ‘mendeleb’, aduh…banyak deh.

    Belum lagi kalo liat film2 yang lokal yg lagi menjamur belakangan ini, rata2 bisa dibilang ‘sinetron layar lebar’… sigh…

    Makasih reviewnya. Lumayan, hemat pengeluaran buat nonton bulan ini.

    Mbak Tika udah nonton Babel? Bagi2 reviewnya dunk… di Malang kapan ya :-/

  50. hai. ngasih tau aja bu. ada lomba review film long road to heaven tu. ke situsnya resminya gih. tulisan kamu kayaknya calon kuat pemenang tuh…:)

  51. tika,gue penasaran nih…
    baru ntn trailernya doang…
    dan pengen ntn tapi lagi diluar indo…
    si abu bakar keluar gag difilm ini…
    lalu kalo nggak ada namanya disebut2 nggak?
    lalu lagi..
    waktu terakhir ditrailer,..
    dia bilang pke eglish..nggak ada jln pendek ke surga..
    maksudnya apa?
    makasih yah penjelasannya…
    ulasannya bagus..tapi kebanyakan convey kekecewaan daripada investigasi dan evaluasinya….

  52. @ org indo :
    hehe..
    maap, emang waktu nulis ini tu lagi emosi emosinya gitu..
    huhuhu..
    tapi evaluasi saya rasa bisa didapatkan dari point point yang saya lampirkan.
    dan sekali lagi, bukannya gak ada bagusnya loh, ni pilem..
    jalan cerita benernya bagus, cuma gak dikembangkan dengan maksimal..
    dan mengingat ini based on true story, yang ribuan orang bakal inget, terlalu serampangan saya kira mengenai detil detil tersebut..
    demikian.. ^_^
    tunggu aja, ntar juga ada DVD nya keluar ^_^

  53. lhaaa. emang ini pilem lamaaaa..
    coba liat tanggal postingnya ituh…

    @ pinkina :
    lhaa… hihihi..
    sayah itu mau tidur kok ya terlanjur bayaarrr…

    @ anymatters :
    adanya karung tulisannya : “friskies”
    makanan kucing begituh..

  54. Dari semua itu, yang membuat saya malas menontonnya: film ini merilis cerita sama persis dengan versi pemerintah yang dimuat di koran-koran.
    Coba lihat film tentang tragedi 11 September, ada banyak versi. Beberapa di antaranya memuat “keanehan” versi pemerintah AS.
    Kalau film ini bisa (dan berani) merilis versi lain dari yang dimaui pemerintah
    Indonesia, itu baru hebat.

  55. Lahhh… saya malah baru tahu kalau ada filem ini. Duh, saya yang kampungan, atu film ini yang gak ada “gaung”-nya…

    (saya pasti yg kampungan… :D )

  56. saya komentar keduaxxx yang dari tikabanget.com!!

    buktinya??

    lah, yang lain ndak ada photonya tuh.. cuma gambar gravatar doang… pertanda itu dari tikabanget.belogsepot.kom

    saya lihat trailernya di tipih sudah ndak berminat sama sekali buwat nongtong. maklum, yang namanya saya, kalo mau berbuat sesuatu (kayak nongtong beskop), musti ngandelin naluri dulu… ngandelin mud dulu… ngandelin lihat-liat aura, kharisma, dan tetek bengeknya dahulu. Kalo emang naluri mengatakan WALAH, ya ndak diliat… kalu naluri mengatakan WAOW, baru diliat.. *minjem fleshdisc dulu tapi, trus ngupi-ngupi pilm di kompinya temen… hehehe…*

  57. Review yg dalam buat pilem (ato kritikan ya?) Long Road To Heaven. Aku sendiri belum pernah lihat film ini. Tapi baca postingannya aja udah bikin males, aku paling risih lihat blooper dari film, apalagi yg seabrek kayak gini. Mustinya ada film lain yg digarap lebihs erius buat dokumentasiin peristiwa bom bali

  58. “Amrozi di pilem ini digambarkan sebagai orang yang meledak ledak. ”
    media ostrali kalo gak salah pernah nyebut dia sebagai “the smiling assassin” ato “the smiling bomber” ato apaaa gitu… salah dun yah?

  59. Pingback: gbsde

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *