Objek Wisata Banjir : Jakarta

Ritual tiap tahun sudah dimulai, sodara-sodara..

Mari, pakai sabuk pengaman Anda, sebentar lagi kita akan sampai di tempat tujuan kita. Jangan merasa jengah untuk mengambil foto ataupun menyalami orang-orang yang ada di sekitar lokasi. Parade ini ada tiap tahun, tapi hanya d musim penghujan, sodara sodara.. Jadi jangan lewatkan kesempatan ini.

Silahken amati jadwal dan rute yang sudah dibagikan, sodara sodara. Nanti kita akan melewati pemandangan di Petamburan dan sekitarnya. Bisa kita saksikan oleh Anda nanti, rumah-rumah mulai digenangi air, panci-panci ngambang, dan ituh malah ada rumah tinggal atapnya saja, sodara sodara..

Kemudian, di kertas Anda bisa dilihat ituh, kita akan berpesiar melewati TB Simatupang. Perlu Anda tau, sodara-sodara, ini adalah bukan satu-satunya jalan tol yang ada di rute. Setiap tahunnya, tidak hanya jalan tol ini yang beruntung mendapatkan momen-momen banjir seperti sekarang ini.

Apa, Sir..?
Penyebab banjirnya..?

Oooww…
Itu banyak teorinya, Sir.. Drainase dan sampah di sungai pernah disalahken.. Soal daerah resapan air yang kurang juga pernah disebut-sebut, Sir.. Kondisi topografi Jakarta itu, Sarkotlak pernah bikin penelitiannya.. Kemudian ada juga yang bilang, itu banjir kiriman dari Depok.. Itu ada juga yang bilang gara-gara Jakarta kurang punya pohon

Gimana, Sir..? Mo nanya apa..?
Kenapa dijadikan obyek wisata..?

Ooww.. Ya karena dipastikan tiap tahun ada..
Toh sepertinya blom ada solusinya.. Jadi kami berpikir, untuk membuka wacana ini pada dunia.. Jadi sodara-sodara sekaliyan disini gak cuma baca beritanya di BBC sajaa..
Langsung menikmati keadaan sekitar dengan mata kepala sendiri..
Jangan merasa bersalah.. Pejabat-pejabat disini juga begitu..

Iya, madam…?
Kenapa nulis blognya telat?

Koneksi kantor saya mampus berhari harii..
Ini aja di kafe, madaammm…

Mari.. Mari.. Ambil poto bersamaa…


Link :

17 comments on “Objek Wisata Banjir : Jakarta

  1. mampir ya mba :)

    kan katanya kita bangsa yang selalu bisa melihat sisi “untung-nya” juga. hehehe…
    daripada stress, mending liat sisi lainnya ya ga mba? abis kadang emang bingung mau ngapain atau mungkin malah uda ga bisa di-apa-apa-in…

  2. @ Anang :
    Saya prihatin.. Lha ituh temen2 saya pada nangis-nangis ngungsi..
    Ada yang kejebak di lantai duwa, gak bisa kemana mana..

    @ Ancilla :
    hihihi… iyaa..
    kan lumayan, ada pemasukan bagi warga sekitar..

    @ Syah :
    hohoho.. iya.. kita galakkan “Jakarta, kota pelaut..”

  3. Walah, iya, giliran musiba gini, baru pada sibuk cari kambing item, kek nya nanti jadi budaya kita juga nih, “nyari kambing item” huehuehhe.

    Itu kan tanggung jawab bersama, jadi knapa harus cari kambing item, bahas “knapa begini knapa begitu”, wong masarakatnya aja se enaknya, pemerintahnya juga se karep nya, ya gitu de…

    50×2 = cepeee dehhh!

  4. kalo perlu kita bikin paket komplit wisata bencana, dari banjir di jakarta terus ngelihat lumpur lapindo, lalu naik pesawat lihat lokasi tenggelamnya KM Senopati dan Adam Air….kayaknya bisa “dijual” tuh….hiks..*trenyuh*

  5. @ ndoro kakung :
    wekekekk.. maapken perilaku sayah..

    @ raffaell :
    ck.. susah loh cari kambing item ituh.. dimana mana kalo lebaran ituh yang dipotong kambing putih..

    @ andri :
    ho.. usul yang baguss..
    gimana kalo sekaliyan kita bikin wisata “anak-anak TK” nya Gus Dur??

    @ eyang djoko :
    hehe, iya eyang.. ayo cepet kerja, dibikin itu tanggulnya..

  6. Biarkan saja banjir melanda. Karena itu kebodohan kita juga, dengan membangun rumah bibantaran kali. Dan mereka membuang sampah disana demi kemudahan. Semoga datang banjir yang lebih besar.

  7. hei, bang yos..
    udah ini saran tika ini dijalanken saja. dijadiken lahan wisata. suruh bayar yang tinggi. ntar abis itu kan bisa bikin tanggul. jangan alasyan aja ah, bang..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *