Pengamen Kecapi


Tadi saya makan di lesehan ayam kremes. Tiba-tiba ada tukang ngamen. Cuma tukang ngamen yang ini beda, sodara.. Bapak-bapak tua, membawa sitar. Mungkin gara-gara saya keseringan ketemu pangamen seadanya yang bawain lagu-lagu pop yang lagi ngetop, pengamen satu ini rasanya bawain suasana yang beda gitu. :)

Sambil makan, saya perhatiin bajunya si Bapak yang seadanya, raut muka yang sederhana, ndak neko neko kayak saya, sambil main sitar dia tetep senyum. Aduh, saya kok ngerasa ngenes gitu ya :|. Saya jadi mikir, Bapak ini berharap dapet berapa duit ya dari saya. Kalo satu orang cuma kasi 100 perak, dia makan apa ya malem ini? Padahal saya sendiri masih kepikiran mo ke kafe abis makan. Pesen minum yang bikin batuk sambil mbakar duit buat ngerokok, sambil pacaran lagi sama macbook saya. Pasti denger kata kafe aja, Bapak ini belum tentu tau itu kayak apa tempatnya :|.

Saya jadi pengen ngerevisi apa tujuan hidup saya..
Gimana sodara? Pernah bingung sama tujuan hidup Anda? :D

23 comments on “Pengamen Kecapi

  1. oke oke…. salto2 nya dah selesai.
    kembali ke topik….
    hmmmm…. merevisi tujuan hidup?
    bukannya sejak orok kita sudah diberi tujuan hidup oleh Sang Pemberi Hidup? karena itulah saya ga pernah bingung dengan tujuan hidup saya.
    maap yeh kalo komennya ga bikin mudeng. lha nulisnya aja sambil tuing2 gara2 salto tadi. :-D

  2. wah, kalo di Bandung sih sudah sering liat pengamen berkecapi :)
    sementara di Jakarta, mungkin baru 2-3x ngeliatnya…

    tujuan hidup?
    wanna knowwww aza..:p

  3. tujuan hidup seseorang adalah menjalani hidup itu sendiri dengan melakukan hal2 yang memang harus dilakukan.

    menurut bapak itu dia harus ngamen, maka ngamenlah dia, karena dia anggap itu harus dilakukan.

    kalo menurut tika ke kafe dan mojok sama mcbook itu memang harus dilakukan, maka lakukanlah.

    (ehm.. maaf, udah lama pensiun jadi filosof, jadi pandangannya sering ngawur)

    *betulin blangkon*

  4. Ic…Ic…

    Kalo lagi nyari ilham, itu kalo di komik gambarnya muncul bola lampu yang tiba-tiba menyala!

    Kalo baca buku ttg Zen, istilahnya satori

    Gak banyak org yg bisa ngalamin kondisi kayak gitu, tik. Dan lebih gak banyak lagi, yg akhirnya me-review ulang tujuan hidupnya, tik.

    But I prefer the term “menjalankan hidup” dibandingkan “tujuan hidup”

  5. Pernah bingung sama tujuan hidup Anda?

    ==> Waahh.. pertanyaan yg menarik :D And pas bangets krn belakangan ini emang g lagi bingung ma tujuan hidup :P

    Btw, salam kenal yaa.. ini bukan kunjungan pertama seeh tapii lupa dulu2 pernah komen apa kaga..

    Have a nice weekend! Ciaoo..

  6. iya memang tujuan hidup.. itu terus matang… sesuai dengan tahap perkembangan biologis, hormon-hormon yang dominan sejalan berkembangnya usia, psikologis, sosial dan spiritual kita…terus berkembang…
    makin tunduk… makin melihat dalam cakrawala yang lebih luas..dan makin bijaksana dalam menyikapi… yang penting bukan peristiwanya…. tetapi sikap terhadap peristiwa itulah yang membuat hidup kita lebih bermakna

    enjoy aza…

    salam kenal ya..

    usia saya sekarang 34 tahun 6 tahun lagi 40 th… saya telah merasakan jalan perubahan-perubahan itu ..dalam pengalaman hidup saya…

  7. iya tik.. kadang saya juga ngenes liat pengamen ato pengemis gitu, cuma kita kan seringkali diberi kesempatan untuk ngerubah nasib kita.. dan kadang kita ndak cukup pinter ngertiin dan manfaatin itu kesempatan.

    malah kalo saya lagi jalan sama ayah, dan liat sesuatu yang mengeneskan gitu kadang malah ayah tawari orang itu pekerjaan sederhana. dan sebagian besar dari mereka malah ngacir.

    mungkin mereka udah nyaman seperti itu, senyaman kita membakar duit dan menenggak hasil alam yang difermentasi.

    ngomong2 tujuan hidup, kayaknya baru ketahuan di riwayat hidup kalo saya udah mati deh..

    soale sekarang lagi nyari2 jugak

  8. Tujuan hidupku sudah sangat jelas…
    1. waktu kecil bahagia
    2. waktu muda foya foya
    3. waktu tua kaya raya
    4. waktu mati masuk sorga
    halah..halah..halah..!!
    Hi Tik!

  9. Wuaha haha, jadi tersenyum nih tik, eh tersenyum apa lagi tertawa ya simbah,
    @Venus= minum yang bikin batuk maksud tika itu, Minum sambil “makan, plus merokok semuanya berbarengan..jadi bisa buat efek batuk2 kecil

    Simbah pagi tadi minggu 25 Feb, nongkron di UGM sama temen2 eh, ada pegamen yang aneh. jadi dia dateng ma simbah gak nyanyi tapi langsung bilang gini

    “Maaf dari pagi tadi saya udah nyanyi capek nih, suaraku agak serak!! (sambil tanganya minta di kasih duit) lah, simbah ya cuman bengong dan bingung maksudnya apa??

  10. Ah….kenapa manusia lebih suka hanya mengatakan “Adu kasihan…..”. ya, mungkin Indonesia sedang ternyenyak dalam dongeng-dongeng tentaang kemiskinan yang berkepanjangan hingga engan membuka mata.

  11. Orang tua yang lusuh bermain kecapi? Hmmm… pernah nonton film Zang Yomou yang judunya: Riding Alone for A Thousand Miles?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *