Resepsi Pernikahan, Buat Apa ya?


Kapan itu kemaren, temen kantor saya nikah, sodara-sodara.. (Kenapa banyak orang nikah akhir-akhir ini ya..??) Jauh-jauh kami semua temen-temen beliau ini bertandang ke Sukoharjo, untuk merayakan hari besarnya.

Dari 3 jam perjalanan bolak-balik, 2 jam persiapan, antara lain milih baju, nata rambut, make up amatiran yang norak, ternyata di TKP (Tempat Kejadian Pernikahan) cuma setengah jam sodara-sodara.. Owwhh.. [-)

Saya kadang jadi mikir-mikir..:-B Sebenernya fungsi resepsi pernikahan ituh apa sih selaen “helluww… we are married yet..<:-P“?
Coba saya bikin list nyah..;)) Harap dicatat, semuanya adalah based on true story..;))

  1. Ngetes, seberapa pelitnya mertua dan pasangan hidup kita kelak..
  2. Kasi liat ke ipar-ipar congkak, “Heii.. Kita sewa gedung yang lebih gedhe dari kawinan elu yee..”
  3. Dandan lengkap plus tebal plus sempurna, sekali seumur hidup..
  4. Reunian mantan temen-temen sekolah..
  5. Reunian temen-temen bapak ibu kita..
  6. Kasi makan gratis ke orang-orang..
  7. Saya mentok.. apalagi niii..?

Gambar diambil dari sini..

32 comments on “Resepsi Pernikahan, Buat Apa ya?

  1. ngelatih elmu sabar tik… sabar buat dipajang 1 – 2 jam dan nguatin tangan dan bibir buat salaman dan senyum terus sebelum masuk keacara puncak yang suash seharusnya dilakukan oleh suami istri.. halah… ngasal jee..

  2. nambah list nya Tika:
    – biar bisa TP2 sama anak2nya temen bokap / nyokap / sodara/ siapaaa gitu barangkali?
    that’s why gue suka nemenin bonyok ke resepsi.. hahaaa.. giling!

    ehem, skarang versi seriusnya ya xD
    buat gue sih resepsi itu lumayan penting, soalnya buat kasi tau ke handaitolan [masi ada neyh bahasa? xP] kalo kita itu sudah nikah, nikah ama siapa, dsb. soalnya kalo ga diresepsiin, entar dikira ngumpet2, diem2, ntar malah jd bahan gosip.. trus disebarin deh ke inpotemen.. parahhh.. bahayaaa.. hohooo..

    *halahhh.. tau apa si Nieke ttg pernikahan..? xD*

  3. kalau saya, sekedar menghormati ortu mbak tika…;-)

    lha kalau bisa, saya mending minta mentahannya saja je..;-)

  4. saya menghormati orang tua. karena memang mereka yang menginginkan pesta. mungkin sebagai tanda “keberhasilan”. saya tidak tahu. tapi intinya ya itu, menghormati keputusan orang tua, mumpung mereka masih hidup.

  5. keliatannya memang hanya resepsi 1-2 jam dengan segala macam tetek bengek.

    tapi, untuk nyiapin resepsi, banyak sekali kerepotan di belakang. repot2 itu justru sering jadi cobaan pertama buat calon penganten.

    ga percaya? kawin deh.

  6. hihihihi…mas herman juga bahas tentang perkawinan…pertanda apakah ini? hihihi

    *aku nunggu makan-makan aja*

  7. – pas bedua-dua trus ketangkep hansip, ga lantas dinikahin, lha wong uda nikah kok
    – nunjukin….”segini loooo duit gue”
    – ajang kumpul-kumpul
    – aksi pemborosan dan kesia-siaan luar biasa (resepsinya ya….bukan nikahnya)

  8. Ya… ya… ya…
    Resepsi dan wisuda itu memang sama-sama membuat kita bertanya-tanya ya, Tik?

    *nyengir iblis* :))

  9. tambah juga
    – ngasih peluang buat jadi mak comblang baru, njodohin mas itu dengan mbak ini
    – biar malam pertamanya di afdol kan oleh orang banyak
    hwahahahaha

  10. sekali seumur hidup, pengen ngerasain dirias kumplit, diladenin apa maunya, dilarang kerja biar ga cape di pelaminan, sama ngumpulin kado :D

  11. bisa juga buat usaha, siapa tahu ga cuma balik modal, tapi ada lebihnya: “tanpa mengurangi rasa hormat, mohon tidak memberi hadiah berupa barang atau karangan bunga”. pis, pis:p

    “kita ini bangsa miskin dengan budaya pesta paling gila gedenya”–lupa itu kata siapa, pernah kubaca entah di mana.

    gilak kali-ya Ndrok?!–alm. Kasino.

  12. Ga ada pentingnya mba resepsi itu,klo supaya kerabat tau,knapa ga pake selebaran ajah… hahah…
    Lagian mending duitnya dibeliin buku-buku penting tuk anank-anak yang ga bisa skul,tuk orang miskin yang ga punya modal tuk usaha,tuk orang tua renta yang ga punya keluarga,tuk anak yatim/piatu yang ga dapet warisan dari ortu yang meninggalkan,dan masih banyak lagi yang lebih manfaat hehehe….

  13. Ga ada pentingnya mba resepsi itu,klo supaya kerabat tau,knapa ga pake selebaran ajah… hahah…
    Lagian mending duitnya dibeliin buku-buku penting tuk anank-anak yang ga bisa skul,tuk orang miskin yang ga punya modal tuk usaha,tuk orang tua renta yang ga punya keluarga,tuk anak yatim/piatu yang ga dapet warisan dari ortu yang meninggalkan,dan masih banyak lagi yang lebih manfaat hehehe….
    Btw,aku suka blog mu… cool! Salam kenal

  14. Buat mamerin gelar2 pendidikan yg udh didapet kedua penganten…di kartu undangan….hehehe….itu kata temenku looh…. gue juga masih broom-hunting mpe karatan neh…

  15. selain buat ngumumin ke orang2..bagi aku acara kawinan itu utk reunian keluarga besar..terutama keluarga yg ceweknya ^-^
    soalny kapan lagi keluarga besar ntah datangny dr mana pada ngumpul..klo bukan pas acara kawinan
    btw, salam kenal..

  16. Pingback: hredf

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *