Langit Tanpa Batas ituh..

Blue Sky

Buntu.
Blank.
Mbundet.
Kabut.
Dan segala macam ituhlah.
Penuh kepala sayah.

Kepala kok rasanya kayak digandulin karung beras 10 biji. Berat. Masak ngantuk? Lha dah tidur semaleman suntuk. Capek po? Halah, ngapain kok capek.. Lha ndak ngapa-ngapain, duduk terus kok capek…

Kayak rokok yang jadi candu dalam setiap jam hidup, ketika asap overload memenuhi dada, mual deh jadinya. Napas sayah layaknya bantal kapuk yang udah tahunan dipakai. Megap-megap. Sesak.

Kayak makan sapi goreng bacem yang kebanyakan, eneg juga jadinya. Mo dikasih makan lagi macam cheese cake-pun dah ndak napsu lagi.

Ngehadap mekbuk cinta sayah satu-satunya yang ndak pernah mengkhianati sayah dengan sengaja, harusnya sayah ndak perlu lelah dan gundah ketika waktu puluhan jam lamanya terforsir untuk dia. Ndak tau kenapa rasanya lelah luar biasa berhadapan sama si mekbuk tercinta.. Dan kok ya di dalem sana, daleeeeeeeeemmm sana yang ndak tau di bagian ujung sel yang mana, ada yang teriak-teriak gituh…

“liat ke arah lain..!! liat pohon di belakangmu..!! liat awan biru kesukaanmu..!! cari wajah Cho di langit sana..!!”

Cho..?!
Cowok yang menghabiskan 2 bulan sisa hidupnya cuma buwat nemenin sayah yang lagi ambruk dalam masa proses tempaan batin. Ah, benar.. Sayah kok ya bisa lupa sama Cho.

Cho yang ngajarin sayah buwat selalu semangat. Cho yang selalu ketawa-ketawa ndak jelas sayah lucu apa ndak. Sayah yang emang bodoh tapi sok pinter, pada akhirnya tertipu buwat mengenali rapuhnya badan Cho yang semakin mengering.

Penuh senyum. Penuh keteduhan. Ngadepin sayah yang super ceroboh dan banyak mau (pusing dah nurutin mau sayah) rasanya begitu mudah buwat dia.

Cho yang ngajarin sayah buwat mengejar ke-tanpa batas-an hidup. Berguru pada langit dan cakrawala yang ndak bakal abis kita kejar. Teduhnya dan misteriusnya langit dalam kondisi apapun.

“Langit di atas sana nggak akan pernah men-judge kita. Dia memayungi kita tanpa syarat. Dia luas dan siap memeluk Tika kapanpun Tika merasa sempit dan tidak aman.”

Sayah inget banget, dia ngomong gitu sambil menjentik pelan kepala sayah.

Dan tiba-tiba, sayah merasa hangat. Raga dan bathin sayah yang lama kehausan tiba-tiba seperti dielus dengan mesra. Kerak-kerak di kepala sayah rasanya pecah. Ada sulur-sulur yang menjalar kemana-mana di kepala sayah. Gairah. Ah, benar. Ini yang selalu sayah rasakan jika menemukan sensasi baru. Tapi sensasi Cho masih bertahan walau tahunan berlalu.

Dan tiba-tiba sayah serasa penuh dengan senyum. Hanya dengan mengingat makhluk satu ini, sayah merasa teduh. Bisa-bisanya sayah lupa tentang Cho.

Sayah siap bergairah lagi. Dan sayah ndak sabar menulis semua gairah ini. :x
Sulur-sulur di kepala sayah rasanya siap meledak tiap saat, minta disalurkan.
Perasaan membuncah macam ini harus segera dijadiken wujud laen. Kalo ndak, mesti bakal jadi basi.

Entah sayah ini mo nulis apa benernya.Sulur-sulur di sel kepala sayah rasanya sedang menggila. Haha.. Dudulz..

Thanx, Cho..
U’re the best chocolate i’ve ever had.
Rest In Peace, Cho.. :)

**Dedicated to Cho, 3 years ago** 

86 comments on “Langit Tanpa Batas ituh..

  1. “Memayungi kita tanpa syarat”, kalimat yang sakti. Saya punya yang mirip itu di lagu saya, tapi “menyerah tanpa syarat”. Semangatnya memang beda, tapi buat saya lagu itu adalah sountracknya posting ini hihihi

  2. @ MacDots :
    begitulah bang..

    @ Yu Djoem :
    asiiiikkk..!!!
    diskooonn…!! :D/

    @ didut :
    sama… :(
    **lirik warung Yu Djoem..**

    @ Jiewa :
    he’s in heaven now.. i hope.. ^^

    @ GuM :
    asiiiiiiiikkk..!!
    gendooonng..!!

    @ pinkina :
    hihihi..
    ehh…ehh..
    emang apa sih yang kalo ndak disalurkan jadi bisul?
    ;))

    @ GoenRock :
    eh?? mananya yang lebat??? ;))

  3. Kok saya lama-lama gatel juga mau komen:)). Abis lutu seeh ;))
    sek..=; ngguyu sek

    ~~~~~=))~~~~

    Mbak Tika ;;) wes sesek to, bagi udut kene :-\“”” >:/ .. po tak kekep >:D< :> :))

  4. Haduh, gue pikir si Cho yang itu yang memegang senapan sambil berkata, “Tidak ada cowok yang jelek, yang ada cowok miskin!” dan kemudian memuntahkan pelurunya!

    Aiyaaahhh, ternyata coklat toh!

  5. owalah.. ternyata ini to yang waktu itu ngobrol sama sayah :D

    make acara ga ngaku bukan tika segala :P

    halah..halah nduk nduk..

    (07:28:08 PM) tika: :)) **ini tika bukan jeh? **

    pret

    :P

  6. hm…. selalu menyenangkan membaca bagaimana seseorang down atau suntuk dan akhirnya bersemangat kembali…

    ditunggu tulisan2nya selanjutnya dengan perasaan yang berdebar2 mbak :D *serasa apaan coba?? :p* hehehehhe

  7. tik,knp kamu ga bls koment dr masuk cpanel..??
    bukan interface ikut koment di koment..???
    ngereti ga kamsud dan tujuanku..???

    ah..sudahlah..blog2mu dewe kok..heheh

    *sengaja ga baca postinganmu*

  8. meskipun sudah tiada,tapi cho berhasil meninggalkan kenangan yang berharga..
    gajah mati meninggalkan gading,harimau mati meninggalkan belang..manusia mati meninggalkan nama

  9. memori tentang seseorang yang selalu bisa membuat kita bersemangat kembali?

    Seharusnya setiap orang juga punya ya, biar di kala depresi bisa tetap tabah dan tegar menghadapi semua

    *unda sok ngerti nih :d

  10. duh kehilangan seseorang yang berarti memang sangat berat, lebih menyesakkan daripada kepulan berbatang rokok yang di hisap. kalau orang tersebut sudah terlalu dekat hitungan waktu tak pernah bisa mengikis habis rasa kehilangan.

    duh lagi2 nyala secara otomatis
    mode galau : off

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *