Badai Sidr di Bangladesh ituh..

SIDR Bangladesh tikabanget

Gosh.. Satu lagi bencana. :|

Dikutip sepenuhnya dari Tempo edisi minggu ini.

Terletak 10 meter di bawah permukaan laut, Bangladesh selalu rentan digulung sikon tropis. Lebih dari 10 ribu korban tewas dalam amuk badai pekan silam.

Menderu. Badai itu datang menderu begitu cepat, melesat dengan kecepatan 250 kilometer per jam. Memilin, mengoyak, membanting, mengelupas dan mengempas. Lebih dari 3000 nyawa tumpas. Sidr, sang badai pencabut nyawa, terbentuk di pusat Teluk Bengal pada Kamis, 15 November yang amis.

Ini badai keempat dalam musim siklon Samudra Hindia di bagian utara yang selalu berkunjung setiap tahun. Tiga hari setelah Sidr murka, lembaga-lembaga kemanusiaan melaporkan korban tewas sudah menembus angka 10.000 jiwa, 250 ribu ternak binasa, 3 juta orang kehilangan tempat tinggal.

Bangla desh atau Negeri Kaum Bengali.

Mendiang George Harrison, gitaris The Beatles, dalam album Concert for Bangladesh (1971) pernah bertutur :
Bangla Desh, Bangla Desh
Such a great disaster
I don’t understand
But it sure looks like a mess
I’ve never known such distress

:|
Duh. Jadi inget tsunami di Aceh 3 taun kemaren. Jadi inget gempa di Jogja setaun kemaren. Ada apa dengan bumi inih.

Jadi, buwat para penyeru, bahwa Endonesa terkena bencana disana-sini karena kutukan, ulah para remajanya lah, apalah, itulah, anulah, coba tengok sedikit ke belahan dunia laen. Ndak cuma Endonesa yang kena kutukan. Seluruh dunia ini kena sindrom dunia yang makin menua. Menua dan kita-kita ini ndak ngerawat.

Kayak kulit wajah yang gampang mengeriput karena kekurangan suplai oksigen dan vitamin. Kayak paru-paru yang terus bekerja memompa udara tapi malah diasupi asap nikotin secara teratur. (loh?? ini nyindir sayah sendiri inih.. :-" )

Ah, sayah sedih.

+ Bisamu cuma sedih, Tik?
– Iya. Bisa sayah cuma sedih. Ngenet. Baca lagi. Sedih lagi. Payah.

Link :

49 comments on “Badai Sidr di Bangladesh ituh..

  1. * mencegah hetrik…

    Wah, emang bener kok…bukan kita bangsa yang termalang di dunia. Enaknya jadi negara besar ya kayak Indonesia. Satu daerah kena bencana, bisa ngungsi dan minta bantuan ke daerah laen. Kalo macam banglasdesh ini? Semua kena musibah, minta bantuan ma sapa?

    :D

  2. awal desember ini orang2 dari seluruh dunia lagi kumpul di bali, rencananya sih mau ngobrol soal perubahan iklim dunia (yg tambah panas ini). semoga hasil obrolannya banyak bermanfaat yah…

    eh btw ada arnold schwarzenegger juga loh. whoaa… terminator ke bali hihihi :D coba bayangin gimana dia ngelewati detektor logam di airport? :p

    ah’ll be back..

  3. Air laut juga sudah masuk ke Jakarta juga kan…jadi seperti banjir pasang ada kemungkinan sering terjadi.
    Apalagi Bangladesh, yang pesisirnya ada yang terletak 10 meter dibawah air laut.

    Kalau Belanda bagaimana ya…kan juga pantainya dibawah permukaan air laut?

  4. bencana ya bencana,…
    mati ya mati aja
    selagi hidup berusaha jadi berguna
    kalo dah jatah mati, dalam tidur pun bisa…

    tumben blog mu bahas soalan gini Tik,..
    ada saudara di Bangladesh?

  5. ah tinggal waktu saja. global warming sudah gak bisa dicegah. bumi terlalu rusak parahnya. penduduk masih banyak. tinggal tunggu seleksi alam kali Neng. Dinosaurus aja punah, apalagi kita.

    mending ngeblog kali. mumpung masih bisa hehehehe

  6. Apa yang bisa kita perbuat? mulai dari yang kecil2x aja. Jangan suka buang2x energi listrik komputer kita dengan membiarkan menyala saat tidak digunakan atau cari2x bokep di internet :P

  7. herru: Dinosaurus aja punah, apalagi kita.

    Dari sudut pandang mana sih dinosaurus lebih baik dari kita? Mereka kan hewan, kita manusia. Ya beda donk. Kita punya akal, mereka nggak. Kalo cuma global warming sih, udah pernah kebukti bahwa manusia lebih unggul dari hewan. Nyatanya manusia mampu bertahan dari jaman es hingga sekarang.

    Kalo hewan? Mana ada Mammoth sekarang?

    Kecuali sih ada meteor atau komet jatuh…itu lain ceritanya…

    Kalopun kehidupan di bumi ini musnah, manusia adalah yang terakhir… (inget food chain kan?)

  8. Wew dengerkan dan ikuti saran om Al Gore …. Global warming…..

    Bu dudul keep smooking yah … Jangan berhenti.. Biar saya bisa minta terussss hihihi … kan saya c**a

  9. heikz… berenti ngerokok, trus beli pohon gelombang cinta buat nolongin bumi ini. *glek! biji pohon itu 15 juta?! bisa beli vario eh vaio ato mekbuk itu* :|

  10. say no to plastic, say no to garbage *numpang kampanye :P *

    hmm…jadi agak berpikir apakah banyaknya bencana alam akhir-akhir ini ada hubungannya dengan pemanasan global yang terjadi

  11. @ edratna :
    setau sayah, bu guru, awal bulan november kemaren Belanda ituh juga kena gempuran badai. Tapi kayaknya mereka lebih siap menghadapi badai.
    Mereka nutup semua tanggul dan pintu air dan membentengi pantai untuk menghadapi badai.
    Tapi badai Sidr di Bangladesh ini lebih serem dari yang di Belanda.
    Badai Sidr itu sekitar 250km/jam. Badai di Belanda sekitar 100km/jam.
    sayah baca disini, bu guru..

    @ bearnuts :
    orang-orang tua yang dulunya remaja..
    hihihi… ;))

    @ antobilang :
    ah, dasar congkak.
    mentang-mentang koneksi cepet..

    @ Get Redy :
    begitulah..

    @ pacul cicipilah :
    semacam pembersihan generasi? :|

    @ Rystiono
    masak ndak bisa buka blog si pakdhe ndoro??
    bisa ah..
    duh, golok sayah baru diservis.. :|

    @ leksa :
    abis serem baca berita berita bencana.. :|

    @ Totoks :
    kita emang nakal..
    dijewer dah..

    @ tukangkopi :
    huks.. blom pernah kesana..

    @ herru :
    blog kita bakal dibaca sampe kapan ya…

    @ PeTeeR :
    iya e, momon ituh.. tumben tumben..
    harus makan makan kita..

    @ ojat :
    manusianya juga tambah tuwa tambah njadi..

    @ Pogung177 :
    weeii, mas wawan katanya mo ngajak sayah gathering… :D

    @ kus :
    sayah cinta.. sumprit..

    @ Surya :
    sayah ndak nyari bokep.. sumprit..
    coba ituh kang ependi dot com ato si antogirang diinterogasi..

    @ Rystiono :
    haha…
    maksudnya mungkin, dinosaurus ituh kan badannya lebih guedhe. lebih struggle.
    lha kita ini yang seberapa puluh kecilnya dari dinosaurus, ketiban pohon aja dah bisa mati..
    food chain..??
    menarik ini..
    ayo tulis di blognya, mas.. :D

    @ Anang :
    turut menyumbang ndak mas?

    @ GoenRock :
    hehe…
    semoga Endonesa lancar jaya gara gara ada sayah… :-"

    @ Yudhaworld :
    huh..!! dasar C**A…!!!

    @ luvhara :
    sama… :(

    @ Adis :
    ayo kita bikin “CUMA BISA SEDIH CLUB”..

    @ iphan :
    kapan kamu beli mekbuk, phan.. ayooo…

    @ almascatie :
    susah emang..

    @ cempluk :
    udah saatnya pemusnahan generasi mungkin :|

    @ didut :
    susah bener ituh ndak idup tanpa plastik :|
    gak ada abis2nya kita nemuin plastik.

    @ fisto :
    mungkin… **inget dosa**

  12. Lebih sedihnya udah nggak ada artis sebesar George Harrison yang bikin semacam Concert for Bangladesh lagi untuk bencana-bencana itu. Meski dana yang berhasil dikumpulkan nggak akan pernah cukup untuk menghentikan jeritan “kembalikan hidupku!” dari korban bencana, tapi setidaknya sedikit mengurangi pekaknya..

  13. @ Bije :
    mungkin mas Bije mo bikin konser gantiin Om Harrison..??

    @ Mohammad Ershad :
    waw.. mas ershad mimpin apa dulu?

  14. kalo inget sejarah, istilah jaman dulu itu jaman purba..ngebayang deh kyk gimana..ga enak kali yach..dan jaman sekarang banyak bencana..jadi jaman mana yang enak yach mba Tika..?? (bingung..)

  15. Hehe.. mungkin nanti Mbak kalo saya bisa sebesar Om Harrison..
    Tapi mudah-mudahan nggak perlu ada lagi yang bikin konser untuk bencana, sebab ini bencana terakhir.

  16. Pingback: gbsde
  17. Pingback: dsdew

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *