Permainan Pikiran ituh..


Suatu sore.
Lagi duduk-duduk sama SiMbah Bijak.

“Kamu itu mikirin apa tho, nduk?”

“Hehe.. Ndak, mbah.. Sayah cuma kepikiran, gimana kalo besok sayah ndak kayak temen-temen sayah yang udah jagoan-jagoan ituh. Yang udah bergaji tinggi dan punya kedudukan enak. Sayah mau jadi apa ya besok, mbah..”

SiMbah Bijak cuma senyum sambil ngelus-ngelus kepala sayah.

“Nduk, apa tho gunanya mikir hal-hal yang belum tentu terjadi? Mbayangken hal-hal yang belum terjadi itu cuma permainan buruk dari pikiran. Yang kamu lakuken itu cuma bikin kecemasan dan kekhawatiran belaka. Apa yang bakal terjadi besok, ya kita hadapi sebagaimana mestinya aja. Kalo sudah terjadi di depan kita.”

Sayah merenung.

“Loh, mbah, apa rasa cemas itu timbul dari pikiran yang mbayangin masa depan, tho, mbah?”

SiMbah senyum lagi.

“Nah, itu kamu bisa ngerti, nduk. Lha jelas kayak gitu tho, nduk. Misalnya ini, yang takut sakit tentunya bukan dia yang lagi kena penyakit. Kalo udah kena penyakit, takutnya bukan sama sakit lagi tho nduk. Tapi takut sama mati. Padahal ya blom tentu mati. Urusan mati itu kan bukan urusan kita manusia.”

Sayah noleh ke SiMbah yang selalu mencerahkan kepala sayah ini.

“Perlu ndak kita hidup dicekam rasa takut dan rasa khawatir?
Pikiran yang bertanggung jawab atas timbulnya rasa takut. Pikiran yang inget kesenangan di masa lalu. Trus pikiran juga mengharapken terulangnya kesenangan itu lagi besok. Lha terus timbul khawatir, gimana ya kalo ndak terulang.
Pikiran mengenang penderitaan masa lalu dan pengen jauh-jauh dari penderitaan ituh. Trus pengen agar di masa depan hal itu tidak terulang kembali. Kalo udah gitu, timbul kekhawatiran kalo nanti dapet penderitaan lagi.”

Sayah meresapi tiap kata.

“Ndak ada habis-habisnya ya mbah..”

“Iya, nduk.”

“Lha terus gimana dong, mbah?”

“Ya hiduplah buwat saat ini.
Curahkan seluruh perhatian, seluruh hati dan pikiran, untuk menghadapi saat ini, sekarang ini. Apa yang terjadi ke kamu sekarang ini, nduk. Bukan inget-inget yang kemaren, bulan kemaren, atau taun kemaren. Bukan juga yang bakal terjadi besok, atau bulan depan atau taun depan.”

Sayah mingkem. Alis sayah naek satu. Tanda ndak setuju.
SiMbah yang liat muka sayah cuma ngekek. Geli.

“Lha gimana tho mbah. Mikirin apa yang bakal terjadi besok kan buwat persiapan. Buwat jaga-jaga. Buwat prepare gitu loh mbah. Kalo kayak gitu, berarti sayah disuruh ndak peduli. Disuruh acuh. Disuruh cuek.”

“Lho, bukannya kamu biasanya juga cuek tho nduk?”

SiMbah tambah ngekek geli liat sayah mutung.

“Gini loh, Nduk.
Kamu sadar ndak, justru biasanya kita bersikap masa bodoh dan ndak acuh, ndak ngasih perhatian yang mendalam terhadap saat ini. Lha karena seluruh perhatian kita sudah habis buwat khawatir di masa depan. Perhatian kita kadang habis buwat mengenang masa lalu. Kerjaanmu yang sekarang jadi malah ndak karuan..”

Sayah terdiam. Apa yang dibilang SiMbah tersayang sayah inih menohok logika sayah.

“Justru kalo kamu bebas dari masa lalu, ndak lagi ada bayangan masa depan, dan trus hidup penuh perhatian buwat saat ini, itu nduk, yang SiMbah bilang hidup yang sebenernya.”

“Lha kok bisa gituh?”
Sayah emang susah buwat ndak ngeyel sesuatu.

“Ya karena kamu menghayati hidupmu. Dengan penuh kewajaran. Ndak terbuai sama kenangan-kenanganmu. Ndak pula tertekan sama harapan muluk-mulukmu. Padahal ya blom tentu juga.”

“Ah, kan penting tho mbah, punya harapan. Itu kan target sayah buwat ke depan. Lha siapa tau bisa aja tho sayah gagal, jadi sayah punya solusinya. Siapa tau ada yang njegal sayah gitu. Sayah udah tau mau sayah apakan mereka ituh.”
Sayah memang pembantah alami.

Dan SiMbah kembali terkekeh.

“Nduk. Itu namanya prasangka. Prasangka itu timbulnya dari mana? Dari pikiranmu itu, nduk. Pikiranmu mereka-reka, bikin kamu cemas sendiri. Lha kalo udah gitu, kamu jadi ndak fokus sama sekarang ini yang kamu hadapi. Detik ini. Gunanya apa kamu cemas? Blom tentu kejadian tho? Harapan kosong ituh, timbul dari pikiranmu sendiri, nduk. Kamu sendiri yang mempermainken pikiranmu sendiri.”

Ah, SiMbah ini. Sok tau bener. Tapi kok ya kena di kepala sayah. Lha sayah ini kok ya mikirin hal-hal yang belom kejadian. Gara-gara kebanyakan mikir yang ndak-ndak, jadi cemas sayah.

Ah, kenapa ndak ada mata kuliah manajemen pikiran??!!

101 comments on “Permainan Pikiran ituh..

  1. sepakat sama simbah. jangan kebanyakan bermimpi, biar ndak terlalu sakit saat mimpi itu ndak jadi kenyataan.

    bersukurlah, punya mbah yang nggak kebangetan :))

  2. @ bu guru aprikot :
    nggih, buu.. sayah dateeenggg…

    @ pakdhe mbilung :
    asumsi berarti bisa dikategorikan permainan pikiran ya, pakdhe..

    @ GuM :
    hayow..!! bacaa..!!!

    @ simbah annots :
    wadoh.. mbah mau ngajarin mikirin apa mbah??!!
    hihi.. ;))

    @ aprikot lagi :
    **tarik gita** jebol ntar kasurnya git..

  3. ahhhh, ndak setuju 100% ahhh sama si mbahh…kadang memikirkan masa depan bisa memacu semangat hari ini, untuk mencapai sesuatu yang diinginkan di masa depan *halah, sok bijak saya* =))

  4. Wah, mbahmu gaul tenan :D

    Emang bener kok jeng, penyakit orang-orang pada umumnya itu mereka “hidup di masa depan” dan “hidup di masa lalu”. Jarang banget ada orang yang “hidup di masa sekarang”.

    Apa yang belum terjadi udah dipusingin, padahal belum tentu terjadi dan belum tentu juga tidak terjadi.

    Makanya ga salah kalau Rumi pernah berkata: Kenapa harus khawatir dengan apa yang akan dan apa yang tidak akan terjadi?

  5. kan ada MPK. kalau mau belajar nata pikiran baca “the secret, mukjizar berpikir positif.” tik, jangan kebanyakan pikiran, tar atit lagih.
    salam buat si mbah…
    (mbah beneran kan? bukan mbahenol?)

  6. kalo tiba2 kejadian, gimana? panik karena ga siap2 duluan?

    *hihihi…niatnya emang nambahin kepanikan tik :p

    bener kata simbah, hidup itu bukan kemarin atau besok, hidup itu, ya saat ini!

  7. tapi kok saya ndak setuju semuanya ya… Waktu itu gak bakal keulang. dan emang bener hari ini harus dijalanin dengan fokus. tapi plan besok juga jangan dilupain,biar kalo besok udah jadi hari ini,ga bakal keteteran.

    *ditimpuk entah sama siapa sambil bilang: cah cilik tau apa kowe!?*

  8. Walaaaaaah, lama blognya ndak diapdet-apdet jebule lagi ditempat sama SiMbah tho? Bayangken masa depan itu adalah cahaya yang diujung lorong, tapi jangan dibayangken bahwa kita adalah sosok yang sedang keluwar dari lorong itu, tapi kitalah cahaya itu. **nggambleh ora jelas : on**

  9. lha kalau saya kok selalu mikir besok mau makan apa? apa besok saya bisa beli tempe? apa besok saya bisa dapat duit… begitu. berarti salah ya Mbah? bener jeng tika, musti ada management pikiran keknya ;))

  10. gara2 baca tulisanmu ini ndok, saya kok malah bingung sebenarnya yg bener itu yg mana :) la kalo gak punya angan2 katanya malah gak niat hidup, sperti cerita di ayat2 cinta itu setahun kedepan saja harus ada plan. eh planing sama angan angan sama ndak sih ndok ?

  11. dah lama ga posting,..
    langsung berat gini… ;))

    wes Mbak,…
    situ ndak aneh kok,…
    semua org mikir dengan masa depan,
    juga suka menyesali masa lalu,..

    ndak salah sama sekali ituhh….
    nikmati aja yang ada sekarang..

  12. *komeng standar*
    ah! tulisan yang mencerahkan!
    *dibakar*
    ______________________________
    kalo begidu saia akan fikirkan afa yang saia hadafi skarang!
    skarang saia sedang menghadafi sebuah ferjalanan blogwalking yang jauh sangadh…
    kalo begidu…
    saia harus hadafi!!
    CYATTT!!!!
    *dilemfar ke laut*

  13. Masa lalu bukan untuk dilupakan, walaupun bukan juga untuk dikenang tiap hari Tik, pacar lo yg lalu jangan dipikirin lagi dong say, kan udah ada abang di sini *kepala muter2 cari abangnya di mana*
    Trus Tik, hari ini tuh adalah apa yg kita kwatirkan kemarin, nah klo hari ini kamu mengkwatirkan besok, trs bsk km gitu lagi berarti kamu gak akan pernah kluar dari kekwatiran itu sampe kapanpun. Sumpeh Tik…! *angkat dua jari*
    Jadi kesimpulannya gini Tik… ah malas ah ngomong sama lo… kan lu orangnya cuek kayak bebek.

  14. Sayah mingkem. Alis sayah naek satu. Tanda ndak setuju.

    Wuih….ndak terasa kelamaan di luar jawa, dah lama banget gak denger kata mingkem.
    Alisnya bisa naik satu?? padahal saya ndak bisa jhe…
    Apa bener itu tanda tak setuju?? kirain tanda tak setuju itu geleng2 kepala…CMIIW

  15. inih abis ngobrol sama bapak dari Sastra UGM..
    beginih katanya..

    Pak Erwin : weks..
    Pak Erwin : *tulisanmu di blog, remind me my “apalan” wise words: “worry is like sitting on rocking chair, it gives you something busy to do, but it doesn’t take you anywhere…” :)

  16. laahhh . . . minggat dari Panti Rapih itukan Manajemen Pikiran . . . ilmu itu seperti peso le eh nduk . . . makin pinter . . makin tajem . . lha yang mekmek eh megang gimana . . ;)
    belajar megang peso sini yo nduk .. . :P

  17. Wow…simbah nya bijak banget yah tika…

    “Manusia itu sperti apa yg dipikirkan”
    Jadi kekhawatiran itu adalah produk pikiran itu sendiri.

    Misal nya : Teman2 tika itu org hebat2 semua, gak usah dah dibayangkan kalo kita itu apa bisa seperti mereka…

    Tika itu adalah seperti diri tika sendiri, mo pintar, mo gagal, mo berhasil, mo miskin, mo kaya…..itu semua harus menjadi diri tika sendiri.

    Yang terpenting adalah bagaimana memaksimalkan hari2 yg sekarang ini.

    “Masa lalu adalah pelajaran yg diambil untuk masa sekarang”

    “Masa depan adalah hasil yg ingin kita capai dari perbuatan masa sekarang ini”

    “Masa sekarang adalah Fokus nya”

    Apapun hasil nya….tersenyum lah….hihohihio

    “Yang penting telah berbuat secara maksimaL”

    Ops kepanjangan yah komen nya…hihohiohiho
    *Nice Posting*

  18. baru nemu blog ini dari yudha,….
    soal memikirkan masa depan, pernah baca buku tentang ‘psychocybernetics’ blm? aku lg cari-cari bukuku yg ilang itu… lalu tentang ‘milestone’ … atau ‘goal’ … kalau menurutku sih perlu ada angan-angan kedepan, paling tidak goal / tujuan dlm hidup…. pernah naik taxi, lalu ditanya sopirnya ” mau kemana mbak Tika? ” …. mbak Tika bilang ” terserah ” … ??

    Menurutku sih hidup perlu tujuan, perlu sebuah goal.
    Maturnuwun.

  19. Hohoo kamu adalah apa yang kamu pikirkan nduk..makanya ajak simbah memikirkan yang baik baik saja, percaya pada kekuatan pikiran. Halah sok tua, eh tau aku yo

  20. Wow, saran2 bagus dari Mbah….
    Tapi gimana kalo kondisinya gini:
    Aku liat banyak orang di tanah air ngomongin masa depan yg ga jelas secara fakta: setelah KEMATIAN. Akhirnya di-sangkut2in sama religi, jadi fanatik, bahkan rela nyakitin orang lain demi MASA DEPAN setelah KEMATIAN.
    Bisa tolong ditanyain ke Mbah kalo kasus pemikirannya gitu? Atau Mbak Tik mau share pemikiran?
    Trims.

    Beste Grüße,
    Dafferianto

  21. Ole tik!

    Jadi kepikiran, so ada gak sih batasan dari “masa depan” itu? Kapan masa depan itu dimulai, alias kapan masa kini diakhiri (dan juga dimulai)? Soale masa kini, dalam hitungan mikro sekon berubah menjadi masa lalu untuk masa kini yang baru (yang mana ketika gw ngetik tulisan masa itu berubah menjadi masa lalu deh), dan mikir masa kini biasanya berpikir untuk masa sekian detik/jam ke depan juga … masa depan dunk jadinya … Atau menentukan panjang “masa kini” itu juga terserah permainan pikiran kita?

    err … atau gw cuman rancu antara “masa” dan “saat” aja yah … tapi “saat depan” gak ada jhe … ah mbuh ah …

  22. Masah Lalu, Masah Kinih, dan Masah Depan semua tetep masuk dlm pikiran kitah Tik. Harus ituh. Tapih, porsinyah harus seimbang. Katah Lik Tukul, balance (ndak pake ‘h’). Semuah mempunyaih peranan dlm menghadapih masah depan yang lebih baik. Yang penting porsinyah tadih loh, Tik. Seimbang… Sing setujuh ngacung!!!

  23. belakangan saya sering berfikir bagaimana masa depan saya..dan ujung2nya terkadang juga sering dibuat merasa cemas sama pikiran ntu.. kekekekkk.. dan setelah mbaca postingan mba tika nyangsatu ini, agak2 tenang..bener juga sama yang dikatakan mbah. Prepare untuk masa depan boleh, tapi hanya sebatas prepare aja, jangan sampe malah membuat gusar diri sendiri.

    So thenk you atas pencerahannya :p.. tenkyu juga mbuat si mbah.. he he

  24. Kalo di Buddhism, si mbah bijak itu udah disebut Guru Zen. Mbah bijak itu bener. But you’re not alone, Tik. Dulu gue juga gitu sampe dapet nasihat yg kurang lebih sama dengan kata-kata Mbah Bijak.

    Ah, kenapa ndak ada mata kuliah manajemen pikiran??!! <<< Lah, itu semedi apa coba?

  25. Bener2 obrolan penuh hikmah. Makasih ya sudah didokumentasikan.

    Today’s matter. Banyak memang yg terbuai kebesaran masa lalu hingga lalai dg apa yg ada di masa depan dan merasa cukup dg yg ada skr. Ada juga yg sedemikian risau dg masa depan sampe kemudian dia begitu resah dan malah ndak produktif di masa skr.

    very nice post.

  26. wah bener juga yah mbak tika kata mbah nya. Berbuatlah maksimal untuk hari ini. Yang esok terjadi biarlah untuk esok hari kalo kejadian yang lalu biarlah berlalu kita ambil saja pengalamannya untuk ke depan bisa lebih baik

  27. lam kenal mbak….
    lo saya pernah denger dari guru ngaji saya, katanya sih carilah harta di dunia seakan-akan kau kan hidup selama-lamanya, tapi beribadahlah seakan-akan esok hari kau akan mati…

  28. hehehe..
    perkenalken, itu tadi simbah sayah, kita panggil dia Mbah Ed..
    Mbah EdianRaRampungRampung. **sungkem sama simbah ^:)^ **

    gini..
    kata simbah sayah, yang jadi titik berat itu masalah worry.
    Khawatir dan cemas yang ndak perlu.
    Planning jelas perlu buwat ke depan.
    But no need to worry.

    Seperti kata Pak Erwin (coba ngider ke komen 40) , worrying something just make u busy, but take u anywhere.. :>

    begituh kiranya simbah sayah nggedabus.. :D

  29. yang nyuruh mahasiswa hibernasi ini sapah . . . . ??!!
    ayoh . . . bangun . . . whoiiiii . . posting sono . .
    dari Amplaz kan juga bisa . . . . .
    mana Mbah EdianRaRampungRampung mu . . . . . :P

  30. waaah….salam perkenalan dari saya mbak…
    ini mah’ sesuatu yang selalu menjadi pikiran setiap orang mbak…yang pada intinya adalah, kita yang harus dan hanya bisa membawa dan menentukkan masa depan dan hidup kita itu nantinya akan gmana…ya toch?

  31. Pingback: MAX
  32. Betul banget sob aku setuju dengan yang koment”hidup itu jangan difikirin tapi harus dijalanin” karena kita sebagai manusia gak tahu apa yng terjadi dengan hari besoknya……Easy going aja deh………

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *