Kematian ituh..

kematian ituh -tikabanget- 

Dua hari full, semua tipi dan segala infotainment melotot-tot pada prosesi pemakaman Pak Harto. Sayah memantau sebisanya, dan ngamatin ulah aneh bin dudulz para reporter tipi. Mulai dari yang salah sebut kalo Astana Giri Bangun tu terletak di bawah permukaan laut :)) , sampe ke penyiar yang bisanya cuma mengomentari seadanya prosesi layaknya baca teks ini ibu budi dan ini bapak budi..

SiMbah Ed (alias SiMbah Edian dari marga RaRampungRampung) yang ngakunya ndak ada kerjaan, juga dengan asiknya nonton tipi sambil nyeruput kopi kesukaannya..

“Wah, mati juga akhirnya ya, Mbah.. Ini berita baik apa berita buruk ya Mbah?”

“Berita kematian yang bener, Nduk..” 

SiMbah terkekeh.. Ealah, dah tuwa kok masih koplak si Mbah ini..

“Ah, SiMbah ini.. Lha sayah juga tau kalo berita kematian. Tapi efeknya gimana gitu loh. Waduh, sedih banget ituh Mbak Tutut.. Nangis terus..”

Sayah melirik SiMbah yang jelas renta inih. Masih gagah. Tapi geraknya mulai melamban. Syukurnya otaknya ndak ikut basi.. Duh.. Sayah mesti kehilangan banget inih kalo SiMbah sampe nyusul Pak Harto juga..

“Nduk. Semua orang itu bakal mati lho, Nduk. Proses yang wajar ituh. Kalo besok SiMbah ndak ada, jangan berlama-lama kamu sedih..” 

Sayah noleh kaget. Bisa-bisanya pikiran sayah dibaca dengan mudahnya.

“Betapapun pinternya manusia, betapapun tinggi jabatan manusia, yang namanya proses makhluk hidup itu tentu ada fase surutnya. Ada fase matinya. :> Ndak ada yang bisa ngelak dari takdir.” 

Sayah kok jadi pengen meluk SiMbah sayah ituh. Uuuuhhh.. Masak jagoan nangis..  :-w

“Lha dulu ituh, SiMbah punya temen yang hidupnya dari perang satu ke perang lainnya. Semangat banget dia. Pokoknya, mau mati, ya mati aja. Asal dia mati dalam keadaan berjuang, begituh kata temen SiMbah ituh.

Gagah bener pokoknya. Eh, lha kok selamet. Sampe nikah, sampe punya anak, sampe punya cucu. Lha kok matinya bukan sama peluru musuh, tapi malah sama nyamuk..”  

:)) Sayah jadi bingung, mo ketawa apa mau sedih kalo gini..  

“Nasib orang kan ndak ada yang tau ya, Mbah.. :)

“Lha terserah kamu menilai, Nduk.. :>

 Nasib tu apa tho? Sadar ndak, Nduk, kata nasib itu keluar dari orang yang kehabisan akal buwat ngerti. Kehabisan semangat buwat terus berjuang. Makanya ujung-ujungnya nyalahin nasib. Lha nasib kok disalahin.

Coba bawa sini si Nasib.. Dia mesti ndak tau apa-apa ituh.” 

 :)) Ealah.. Sayah tau sekarang siapa yang bikin ulah membimbing kebangetan sayah inih. 

“Ya nanti sayah miskol, Mbah, si Nasib.. :))

“Hehehe.. Nduk.

Kalo kamu sayang sama sesuatu yang kamu miliki, kamu juga harus siap kehilangan. Itu juga proses. Ada kehidupan. Ada kematian. Ada proses memiliki, ada proses kehilangan. Sadar ndak kamu, Nduk.. Kalo yang merasa kehilangan itu cuma yang merasa memiliki.” 

:| Sayah ndak tau, sebenernya intinya ituh SiMbah mo ngomong apa. Lha jelas sayah bakal kehilangan kalo SiMbah sampe ndak ada di dunia. Lha wong sayah sayang sama SiMbah. Piye tho SiMbah inih..

“Weh, ayu ayu ya, Nduk, yang ngelayat Pak Harto.. =P~“ 

:)) Ealah, Mbah.. 

 

57 comments on “Kematian ituh..

  1. aku malah nggak ter-lalu mikir tentang ke-mati-an lho Tika.
    aku percaya dalam hidup ada 3 fase yang ter-penting:
    Lahir -> Menikah -> Mati :P

    Kalau kita di-beri-kan ke-sempat-an untuk men-jalani itu semua, itu sudah lebih dari cukup…

  2. Lha nasib kok disalahin. Coba bawa sini si Nasib.. Dia mesti ndak tau apa-apa ituh

    Iya, saya ndak tahu apa-apa :D

    Ya nanti sayah miskol, Mbah, si Nasib..

    Aduh, jadi deg-degan :P

  3. kematian selalu mengintai semua manusia, cuman waktunya saja yang selalu menjadi misteri. seperti kata simbah seorang pejuang perang yg gagah berani ternyata matinya bukan dimedan pertempuran, tetapi di cokot nyamuk malaria hehehe..

  4. @ pengki :
    pandangan nya dipersempit gimana tho? :|
    hayo! peer..

    @ tonggo Gebang van Zumux selalu :
    lha itu, kayak kang Zumux yang suka nongkrong di trotoar plaza depan air mancur ada patungnya..

    @ balibul :
    he.. :| ante mortem tu apa tho…

    @ extremusmilitus :
    “Lahir -> Menikah -> Mati
    Kalau kita di-beri-kan ke-sempat-an untuk men-jalani itu semua, itu sudah lebih dari cukup…”

    terutama yang tengah ya bang? hihihi.. ;))

    @ caplang :
    huks..
    coba kasih nomernya, mas..

    @ yati :
    kata simbah : “ituh tolong bawa nak Yati ke hadapan SiMbah.. biar SiMbah ‘tangani’…”
    hihihi.. ati ati ya mbak..

    @ NaZieb :
    huks..
    batal deh sayah miskol.. ndak punya nomernya sampeyan sayah..

    @ adit-nya Niez :
    cih, pamer pamer pacar…
    bilang aja kalo pengen berguru bab cewek sama SiMbah sayah.. ;))

    @ ekowanz :
    ummm… berarti kuliah trus lulus ndak penting ya..
    **catet**

  5. syukur deh sudah mati, pertama daripada sakit mulu ngabisin duit negara, kedua: biar tiap hari isinya ga berita tentang sakitnya terus, ato tentang orang yang menjenguk. cape dee

  6. “Weh, ayu ayu ya, Nduk, yang ngelayat Pak Harto.. =P~

    Aaaaah, pengen denger komentar Simbahnya Jeng Tika seandainya ikut nongkrong di BHI dan disuguhi tontonan bocah wadon pating sliwer ;))

    Jadi Jeng Tika ngerasa kehilangan ndak nih sama yang kemaren udah ndak ada itu? :D

  7. @ ogi :
    wakakakakk… buosen ya gix, liat tipi isinya pak harto melulu?
    hihihihi..
    saiful jamil sama dewi persik kesingkir sejenak dari infotainment.. :))

    @ JieWa :
    eh, katanya dateng ituh, si mayangsari malem abis pemakaman.. trus diusir..
    coba penggemar infotainment melengkapi statement sayah..

    @ alle :
    iyah.!! detik sampe ndak nayangin ada gempa di jogja..
    woo..
    sayah sampe dituduh ngigau waktu berstatus YM : GEMPA… :-w

    @ GoenRock :
    owh, simbah sayah itu petualang.. tentunya beliau maklum sifat sayah yang suka bergentayangan dimana mana… :-"

    @ maruria :
    hihihihi.. seseekkk..!!!

  8. @ starboard :
    welah.. jangan kecil hati, mas..

    @ detnot :
    sayah tertarik buwat nginget nginget mati aja, mas.. :D

    @ simbah Goen :
    ah, salam dari simbah sayah..
    kata dia, orang harus bersenang senang di sela-sela ngobrol yang bikin pusing.. wakakak..

  9. “Kalo yang merasa kehilangan itu cuma yang merasa memiliki”

    hmm.. sepertinya saya tidak pernah merasa memiliki
    if ($tidak_merasa_memiliki){
    tidak_merasa_kehilangan();
    }

  10. @ nico :
    intinyaaa…. 8-|
    apa ya…. :D
    ntar kita bahas waktu makan malem bareng aja nic.. :-"

    @ Ina :
    owh.. boleh..boleh…
    silahken ambil formulir pendaptaran SiMbah Edian Fans Club di belakang, mbak..

  11. “Weh, ayu ayu ya, Nduk, yang ngelayat Pak Harto.. =P~“ “

    Bingung saya menyimpulkan tulisan ini :( ,.. ya wis, saya ambil bagian akhir itu aja sebagai kesimpulan :D

  12. “Yang merasa kehilangan tuh cuman yang merasa memiliki”

    sepakat banget mbah, gk bisa berkata apa-apa lagi dah. Tapi klo kita simpan semua di dalam hati, berarti kita gk pernah akan kehilangan, iya gk?

  13. Setuju deh Tik, hampir semua penyiarnya kurang siap materi. Hanya bisa kasih komentar seadanya, mana banyak salahnya lagi. Nada dan gaya bahasanya malah mirip dengan acara infotainment. Jadi bingung, ini memberitakan wafatnya mantan presiden atau perceraian artis ya?

    Justru malah penyiar dari TVRI yang siap materi dengan gaya bahasa yang… pas. Khususnya mbak Uci Karundeng yang diserahi tugas untuk mengiringi siaran langsung pemakaman jenazah. Jelas sekali perbedaan pengalaman mbak Uci Karundeng dengan penyiar TV swasta yang masih ijo-ijo.

    Yang menarik, dulu mbak Uci Karundeng juga dipercayai untuk mengiringi siaran langsung pemakaman Ibu Tien.

  14. Sayah malah ndak nonton TV blas…lah wong ada di pegunungan yang nggak nyampe siaran TV nya…* kacian ya sayah…*

    Btw, si Mbah-nya ok banget tuh… ^_^ Yang aku suka ya bagian “Sadar ndak kamu, Nduk.. Kalo yang merasa kehilangan itu cuma yang merasa memiliki”. Mengena bangets….

    ^_*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *