Investasi IT yang ndak worthy ituh..

Sayah punya mantan temen kampus yang sekarang jadi dosen di suatu Universitas negeri di Jogja. Suatu pagi yang membosankan dan ngantuk, dia curhat. Beginih.

dina : MMmm..dosen seniorku nanya’ masyarakat kita blom siap u menerima teknologi ICT karena budaya baca kita rendah..jadi mendorong penggunaan untuk hal2 yang sifatnya nonton atau hiburan
tikabanget : wew..
dina : dosenku itu rektor di **tiiiittt** dan dia bertanya2 apakah invest di IT untuk univ nya worthy

Waw..

Sungguh sayah ndak tau mo ngakak apa mo kasian ato malah manggut manggut ngelus jenggot. Rektor yang merasa investasi IT tidak berguna? Uhm..

Jadi ada keraguan buwat ngeluarin duit. Ada anggapan minat dan budaya baca kita rendah. Dan bayangan kalo teknologi yang tinggi ituh nantinya cuma dimanfaatkan untuk hiburan. Owkey..

Alasan yang diutarakan sih masuk akal. Lha kalo ntar misalnya dah dipasangin internet geratis di kampus malah cuma dipake download bokep, bukannya buat belajar, ngapain tho mbak, masang internet. Cuma ngabis-ngabisin benwit ajah. Ngabis-ngabisin duit.
(Eh, bokep kan juga bisa buwat belajar, Pak.. **ngeles**)

Sayah iseng ngelempar topik inih ke beberapa temen. Hehe.. Asik-asik jawabannya.

Nico: sebenernya itu rada mumet kalo dipikir gitu
Nico: misal ada orang bilang gini ke kamu
Nico: Tika, kamu tidak saya angkat menjadi manager, karena menurut saya kamu belum siap jadi manager, dan saya tidak mau mengeluarkan uang untuk melatih kamu jadi manager. kira2 rasanya gimana?
tikabanget: :)) kira kira aku bakal mikir gini : “yaelah pak. bilang aja ndak minat..”
Nico: sip
Nico: nah
Nico: yang kedua,
Nico: kamu pernah gak , dengan serius , liat2 buku2 luar,
Nico: jalan2 di periplus malioboro mal misalnya
Nico: trus, setelah kamu serius jalan2 di situ……..
Nico: kamu nyebrang ke gramedia, liat buku2 lokal
Nico: gimana kita minat baca kalo buku2 indo masi jelek2
tikabanget: =))
Nico: jadi sebenernya..
Nico: mungkin pendidikan dasar nya yang perlu dibenerin
tikabanget: mungkin pola pikir si rektor yang harus diberesin
Nico: nah :D

Itu Nico. Laen lagi bang Ikhlasul Amal.

ikhlasul amal: beberapa kali omong dengan orang-orang TI kok pada mulas sih?
ikhlasul amal: di sini para pedagang TI malah pesimis dan ingin putar haluan jual bubur ayam atau gorengan…
ikhlasul amal: ya sebenarnya boleh saja semua orang berjualan apapun asal halal saja
ikhlasul amal: tapi kan sayang banget jika sudah punya bekal TI malah berkompetisi dengan kelompok lain?
ikhlasul amal: wah, pilosopis…
tikabanget: *menyimak*
ikhlasul amal: kembali ke pak dosen tadi: begini pak…
ikhlasul amal: bisnis TI boleh dikata selalu berorientasi ke depan
ikhlasul amal: waktu Google dibuat pertama kali dulu, orang juga belum menyangka bahwa mesin pencari setali dua keping mata uang dengan mesin penghasil duit
ikhlasul amal: lah apalagi di Indonesia yang mau dikutuk masyarakatnya seburuk apapun juga gak ngaruh (karena terlalu apatis kaleee? :D
tikabanget: :))
ikhlasul amal: jadi menurut saya tinggal kita mau atau tidak
ikhlasul amal: jika mau berarti harapan kita di masa mendatang
ikhlasul amal: jika tidak berarti kita mengikut saja pada realita
ikhlasul amal: ini bukan soal baik-buruk atau benar salah
ikhlasul amal: pilihan saja deh
ikhlasul amal: sebenarnya kalau masyarakat kita berminat baca rendah ya gak usah dicerca deh
tikabanget: wakakakkak..
ikhlasul amal: kasihan… kok kemana-mana dicerca oleh para orang pinter

Dan Pakdhe Ndobos.

mbilung: weh
mbilung: rektornya harus dipancung itu
mbilung: saya gak bisa kerja kalo gak ada internet
mbilung: *berlebihan*
mbilung: bisa sih, tapi lamaaaaaa banget hasilnya baru keluar
tikabanget: wakakak
mbilung: masih inget jamannya belum ada email
mbilung: pake surat dan fax

Dan Yudha.

yudha: :))
yudha: kok bisa bisanya dia ngemeng gt yah
yudha: tugas dia kan buat mencerdaskan masyarakat
yudha: gawattt
yudha: pendidik kita sendiri tidak tau primary misionnya
yudha: :))

Dan yang laen-laen. Tapi, saya jadi mikir beneran. Lha sayah sendiri pake internet sama mekbuk ituh kebanyakan buwat apa tho ya.. Lha tapi walopun sehari hari bisa cuma diabisin browsing dan ceting dan donlod (entah apapun ituh), lha sayah kan jadi tau macem-macem..

Misalnyapun minat baca sayah rendah, lha kenapa ndak didorong buwat berminat baca tinggi? Fasilitas ituh penting. Tapi tanpa bimbingan, fasilitas bisa sia-sia. Ya ndak, Mbah? (tolah-toleh cari SiMbah Ed.. Walah.. Malah nggodain pembantu depan rumah.. :| )

Jadi..? Penting ndak tho ya..

63 comments on “Investasi IT yang ndak worthy ituh..

  1. seperti cerita tentang seseorang yang mau bikin project jaringan E-Learning nasional.
    ketika ditawarkan ke pemerintah, malah dijawab singkat :
    “Mas, make mouse aja mereka masih susah..!!”

    aneh emang,..
    sementara ada prinsip berbeda dari sebagian orang,..
    “Ya dipaksakan!! Saya dulu kalo ndak MAKSAIN naruh PC di rumah, anak saya ga BAKAL MAU TAHU apa itu sotoshop..”, cerita salah seorang temen…

    dilema oh dilema…

  2. yup, fasilitas penting tapi dengan bimbingan juga, biar ngerti maksud n tujuan nya apa.
    (Eh, bokep kan juga bisa buwat belajar, Pak.. **ngeles**) :agree: hehehe fuenting ituh.. :mrgreen:
    btw, ikhlasul amal tuh yg mantan rektor itu???

  3. Klo dulu, mungkin saya langsung tabrak mencerca sang dosen. Pokoknya yang anti IT pasti kurang terbuka pikirannya :))

    Kalau sekarang saya malah cenderung bingung. Memangnya kenapa sih Tik (forward-in ke Dina), kok sampai menyenggol investasi di bidang IT untuk keperluan kampus? Apa kampusnya sudah merasakan penggunaan IT tapi belum optimal? Apa maksudnya mau dipakai untuk menggantikan fungsi perpustakaan yang bukunya terbatas dan jarang dibaca? Atau karena ada anggaran lebih sehingga ingin membuat proyek supaya anggaran bermanfaat dan duitnya tidak hilang dikrikiti tikus?

    Halah malah mbingungi :p

    Bikin daftar kebutuhan dulu
    Bikin prioritas
    Lihat dana

    Hiahahahha, klise dan dejavu dikit gpp

  4. penting lah Booo…

    kok bisa si “rektor” berfikir dangkal seperti itu. Apalagi untuk institusi pendidikan yang tarafnya untuk mahasiswa, yang notabene juga dah pada dewasa-dewasa (meski banyak yg mesum juga), tp gimanapun fasilitas IT akan mendukung banyak minat dan bakat yg positip laah…

  5. sedikit banyak, ya pasti ada worthynya kok,
    Bagaimanapun ini khan proses pembelajaran , trying to get used to dengan amanah jaman. Sebuah peradaban dan teknologi baru. Masalah ekses sampingan buat download JAV ya..jangan salahkan teknologinya hi hi…

  6. Mungkin si rektor udah liat hotspotan kampus2 yang isinya cuman mainan prenster aja. . . ato jangan2 dia habis mengundjungi blog nya tika antobilang, yang gara2 ngeblog nda lulus ..

    eh eh.. tika emang dimana2 klo chating nulisnya dikit ya..di postingan ini nenk cuman ngakak sama smiley doank :D

  7. wah itu mah.. rektor-nya aj yang masih primitif.. ato mungkin korban IT :p~

    @ sakti
    nah itu dia.. untungnya dukun ga tau internet..
    kl ada yang sakit hati, cari dukun, trus si dukun tinggal tanya fs ne apa ? berarti kan bermafaat juga buat dukun

  8. investasi IT memang susah di nilai sih…
    Gak bakal keliatan langsung hasilnya….
    Beda dengan beli mesin produksi… hasil dari implementasi IT cenderung tidak terlihat dengan jelas…
    Bahkan setelah implementasi IT pun, tanpa dukungan user yang tanggap sih… bakal susah suksesnya… mungkin cenderung ke gagal…

    Jadi menurut saya sih rektor itu gak sepenuhnya salah… Walaupun semua masalah itu harusnya dilihat dari minimal 2 sisi yang berbeda :D

    Soal minat baca yang yang rendah… ah harusnya yang ini gak usah dipikir lagi… Semua orang kan punya minat sendiri2… Kalau terkait dengan minat mereka (contoh:hobby), maka orang2 tidak akan keberatan membaca walaupun banyak… biarpun buku luar negeri yang sangat bagus seperti apapun, jika tidak cocok dengan minat kita, belum tentu kita baca… Sebaliknya… buku se-ecek2 apapun, jika cocok dengan minat kita, malah punya kemungkinan di baca oleh kita…

    disclaimer : semua pendapat di atas adalah pendapat IMHO.. mohon tidak di sambit atau di tendang atau di terror dengan cara apapun :p

    nb. Gila… ini comment terpanjang sayah sepanjang ngeblog…. ;))

  9. hehe.. sebab cuma menjalankan/belanja fitur.. belum berpikir konsep “Sistem Informasi”. Sampe kapan pun juga isinya coba boros dengan hasil yang ga sepadan dengan OPEX dan CAPEX.
    :P

  10. Tik… yang tiiiiiiiiiiiitt itu sebetulnya harusnya isinya apa? hari gini msh sj ada dosen ap lg rektor yg bpikiran ‘aneh’ ya… gw sih kasian tuh sama mahasiswanya… hmmm

  11. @27; hwuahahahaha!

    @tika; sayang ga dapet argumen penuh dari sang rektor, sapa tau kita salah interpretasi dari cuplikan cara pandang dia hihihi. tapi aku sih cenderung setuju kata – kata mas amal:)

  12. mungkin bisa juga deh diliat pendapat menteri negara nya India soal olpc untuk anak – anak SD.
    coba liat di sini:
    [code]
    http://www.networkworld.com/news/2007/122007-year-end-olpc-struggles-to.html?page=4
    [code]
    [quote]
    India early on decided not to buy XO laptops. “We need classrooms and teachers more urgently than fancy tools,” India’s education secretary Sudeep Banerjee reportedly wrote in a letter to the country’s Planning Commission.
    [quote]
    bisa jadi pemikiran rektornya juga demikian.. siapa tahu kampusnya mau dibuat jadi sekolahnya orang berdasi dan para model jadi kalau mau liat bokep tinggal bikin aja sendiri ga perlu donlot tho…

  13. sy sih setuju dengan bang amal.. itu bener2 sebuah pilihan. ada lagi dulu saya tertarik internet gara2 ada bokepnya trus dari internet saya tau blog (walau sedikit). kemajuan kan ada yang cepet ato lambat.

  14. Heleh, jadi inget. Saya tertarik sama Computer Graphic ya gara2 ada internet. Biarpun pada awalnya dulu yang dicari cuman gambar2 seleb yang dimanipulasi jadi polos gitu, justru dari situlah awalnya ketertarikan sama yang namanya sotoshop. Berawal dr penasaran, coba-coba sekarang jd ketagihan (tapi bukan bikin polos foto seleb lho). Belajar animasi flash, terus animasi 3d baik referensi maupun tutorial2nya dapet dr internet. Kalau boleh dibilang saya ini bangga jadi sarjana Gugel hehehe..

  15. mbak tika, walah, repot juga ituh pak rektor kalo sampek ngomong kayak getuh. lha wong petinggi kampus kok masih alergi IT, yak! apa trus membiarkan para pemburu ilmu di kampus blusak-blusuk cari warnet utk ndownload vedeo2 bokep ituh, halah. wew …

  16. Akademis itu cukup 30 persen saja, dan otodidak 70 persen keatas… alias sinau langsung praktek, kalau ada trouble langsung cari solusi dan kelar alias beres…

    Ngurusi akademis kita mah, saya mending otodidak dalam segala hal… lihat, pegang, coba, cocok, bayar..!! **loh..!!**

    Butuh ijasah, gelar atau sertifikat iso? BELI..!! wakakakaka…

  17. Ya jelas ndak penting, selama:
    [1] Mahasiswa disuruh bawa komputer sendiri-sendiri.
    [2] Hotspot tersedia tapi akses tuk ngeblog diblokir (fakta).
    [3] Hotspot cuman nyala siang hari (masa kalah ma warnet).
    [4] (masih mikir….)

  18. Pengalaman pas ada project di salah satu PT di Jogja ini,
    para pimpinannya masih menimbang2 apa tahun ini mau
    nerusin langganan internet apa gak.
    Karena dianggap pemanfaatannya kurang.
    (soale beliau2nya sih emang gak pernah pake )

    Rasanya koq aneh bgt, padahal di tempatku aja masih (selalu) ngerasa kekurangan benwit.
    Lebih aneh lagi karena projectnya SI Online, tp infrastrukturnya belum tentu bakal ada.

  19. mungkin yang dimaksud dosen itu bukan investasi IT nya ga penting, tapi dia mungkin ga sudi mengeluarkan DANA untuk sesuatu BENEFIT yang dia nilai tidak signifikan…

    *mencoba berpikir positip*

  20. hmmm… rektornya belum ngerti information economics kali… kekekeke…:p

    btw, dilema juga sih menyediakan infrastruktur IT buat pendidikan… biaya yang dikeluarkan mahal tapi manfaatnya blm optimal… ada sebuah kasus di mana untuk langganan bandwidth per tahun universitas sampai mengeluarkan biaya 1 M lebih tapi bandwidth-nya 50% lebih cuma digunain buat akses friendster :(

  21. univ negri di jogja cm 3,
    yg satu jelas enggag, soalnya pak “rektor blog” pasti langsung nyemprit kalo juniornya gag nyuport aiti.

    kira2 univ mana nih :-?

    mungkin rektornya perlu dikenalin ama pak “rektor blog” tik, sukur2 bisa ikutan ngeblog :D

  22. hehe.. iya, saya kok ndak diwawancara juga..:-)
    eniwei.. di kampusnya masih pake mesin ketik kali? ato jgn2 semua tugas akhir di sana masih ditulis satu2 pake rugos? hehe…

  23. loh gmn to. Investasi IT tuh perlu bok. Tapi kita juga harus liat apa aja yang perlu dilakukan. (1) melihat jangka penjang dari investasi IT itu, (2) Prioritas dari yang funsional dulu aja, (3) dengan adanya IT bisa merubah hidup jadi lebih baik kita n lingkungan gak?

  24. Tipikal Orang Indon….
    1. Berusaha mencela sampe titik darah penghabisan bila melihat “keluguan” seseorang.
    2. Merasa paling pinter dengan menghakimi orang (apalagi REKTOR) yang dianggap BODOH. (Kenapa tidak rame-rame memberikan penjelasan agar si “BODOH” jadi ngerti dan TAHU.
    Bagaimana mungkin IT bisa memasyarakat dan meningkatkan taraf pengetahuan rakyat kita, kalo yang jago-jago cuma bisa ngeblog dan mencela orang-orang ngga TAHU.

    */Tuing – meratapi

    1. Vanilla Bean’s Holiday Open House!Saturday December 1st from 10:30AM-2:30PMVanilla Bean Unique Cookies and Cupcakes3410 N. Anthony Blvd.Fort Wayne, INThe chill is in the air and the snow will soon be falling, so come inidse and enjoy some hot cocoa and cookies with Santa at Vanilla Bean Unique Cookies and Cupcakes. Your little elves will enjoy decorating their own holiday cupcake. They’ll meet Santa, enjoy a delicious cookie, a cup of hot cocoa or holiday punch. Santa’s helpers will package their cupcake for the ride home. They’ll also receive a special treat! Admission -$5 per child. Mr. or Mrs. Claus will receive 10% off all in store purchases, holiday orders, and gifts for spending the afternoon away from the North Pole!

  25. @ 59. Bukan sodara sayah :
    lhooo… :)
    ini bukan menghakimi dan mencela.
    ini sharing.
    ini membahas tentang fenomena yang terjadi.
    dan kebetulan fenomena tersebut yang sayah angkat.
    yang hanya sodara baca disini, blom tentu di luar sana tidak diterapkan bukan?
    hasil sharing ini sayah berikan ke temen sayah diatas tersebut.
    karena kami kami inih mana punya akses untuk menghubungi beliau. :>

    eh, bagaimana dengan kasus menghakimi yang postingan dan diskusi di dalamnya tanpa mengklarifikasi lebih lanjut..? ;))

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *