Waktu yang Amburadul ituh..

Sayah tertunduk. Jelas merasa bersalah.

SiMbah Ed dengan tenang menyeruput kopinya. Dan menatap sayah dengan anggun. Uh.. Malah takut sayah kalo SiMbah diyem-diyem beginih..

“Nduk, kira-kira bisa ndak kamu balik ke masa kemaren?”

Tuh, kan..

“Ndak bisa, Mbah..,” sayah ngeliat SiMbah Ed dengan sepolos-polosnya muka sayah. (Muka polos?!! Lha malah nakutin..)

“Jadi kamu bisa ndak ngulang harimu kemaren?”

ehem..

“Ndak bisa, Mbah..”Huks.. Sayah jadi ngerasa keciiiillll… Dan SiMbah Ed bueesaaaarrr…

“Brarti kamu ndak bisa nyuruh-nyuruh waktu buwat mbalik lagi ya, Nduk?”

Pake nanya lagi SiMbah inih.

“Ya iya, Mbah..”

Sayah kok sempet nangkep cengiran SiMbah, tapi waktu sayah noleh ke SiMbah, udah biasa lagi mukanya. Asem. Ngerjain sayah inih SiMbah.

“Nduk.
Ketika kamu menunda-nunda sesuatu, kamu sebener-benernya malah terhambat. Kamu nyumbat waktu. Jangan menghindari tugasmu.
Nunda tugas, berarti tahapan setingkat demi setingkat menuju hasil akhirmu juga tersumbat. “

Huks..
Sayah cuma bisa diyem sediyem-diyemnya. Ngitung ubin di lantai. Gile, ni ubin kenapa motifnya tribal-tribal beginih. Malah ada yang motifnya Inem lagi cuci piring pula. Jadi inget Pepeng.. Eh, jadi Pepeng ituh punya pembantu namanya Inem tho? Pantesan dia sering ngelongok Aman Losmen..

“Ehem..”

Wupz… Kembali ke posisi anteng-teguh-iman-bersahaja… :|

“Itu kontrol, Nduk.
Sekarang inih, SiMbah anggep kamu gagal. Gagal ngatur dirimu sendiri. Gagal ambil kesempatan. Ndak sah ituh cap embel-embel kamu sebagai jagoan..”

Diyem. Nunduk. Berusaha keras ndak tergoda ngelirik ubin bermotif Pepeng menggoda Inem.

“Jagoan berwatak gagah perkasa dan pemberani ituh punya kontrol. Ngerti kamu, Nduk?”

L-) “Ngerti Mbah.. Maap, Mbah.. Sayah salah..”

“Yasudah.
Majalah Cosmopolitan edisi depan, jangan sampe kehabisan lagi. Gara-gara kamu lalai, SiMbah ndak dapet edisi spesialnya.
Sekarang, kamu mandi. Bocah kok edan ra rampung rampung.”

SiMbah beranjak dari kursi.
Uh.. Maap ya Mbah.. Sayah emang amburadul.. L-)

27 comments on “Waktu yang Amburadul ituh..

  1. “Nduk.
    Ketika kamu menunda-nunda sesuatu, kamu sebener-benernya malah terhambat. Kamu nyumbat waktu. Jangan menghindari tugasmu.
    Nunda tugas, berarti tahapan setingkat demi setingkat menuju hasil akhirmu juga tersumbat. “

    jleeeeeb………..

  2. ———
    HASEYEMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMMM..!!!!
    NAMAKU DI BAWA2 PULAK..!!!!

    […] Sayah cuma bisa diyem sediyem-diyemnya. Ngitung ubin di lantai. Gile, ni ubin kenapa motifnya tribal-tribal beginih. Malah ada yang motifnya Inem lagi cuci piring pula. Jadi inget Pepeng.. Eh, jadi Pepeng ituh punya pembantu namanya Inem tho? Pantesan dia sering ngelongok Aman Losm [….]

    KAMSUDMU APA TIK..????

    MINTA CONDONG CATUR JADI BANJIR..?????

    *INJEK2 TIKA…DAN LEKTOP YG BELOM LUNAS ITUH*

    ———————————

  3. Pingback: dsdew

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *