Kabur ke Keheningan ituh..

Tik..

Ya…

Inih….

Baiklah…..

**percakapan macam apah inih diatas??!! Transaksi narkoba??!!! Jual beli cowok bekas pakai??!!**

+ : gengsimu tinggi, semua kamu simpen sendiri, kamu ndak mau orang lain lihat kamu sedih
+ : kamu maunya orang lain lihat kamu selalu ketawa, senyum, tanpa masalah
+ : emang iya sih, nangis jangan diumbar ke semua orang
+ : tapi menurutku kamu perlu orang/temen di mana kamu bisa nangis sepuasnya
+ : ndak enak ya, nangis sendirian :D
+ : liat sesuatu, trus kamu pengen nangis, tapi kamu tahan
+ : air matanya kamu sembunyiin
+ : trus ditelen sendiri
+ : lari, gojek sama temen2 dengan harapan sakitnya hilang
+ : kamu ndak bisa sendiri, karena kalau sendirian sakitnya keluar lagi
+ : ayo, ngakuuuuuuuu
+ : kamu tidur bukan karena kamu ingin tidur
+ : kamu tidur karena badanmu sudah ndak kuat buat bangun
+ : kamu bisa curhat ke beberapa orang, kenapa kamu ndak nangis di depan mereka?
si X : ndak tau
si X : rasanya lebih mudah buat punya wajah ketawa daripada wajah nangis :D

“Siapa ituh, Nduk?”

Tau tau SiMbah Ed dah di belakang sayah, nyeruput kopi sambil ngintip mekbuk sayah.

“Hehe.. Temen mbah. Galau. **cieh, galaaauuu…!!** Trus bagi-bagi ke sayah.”

“Lebih mudah buat punya wajah ketawa daripada wajah nangis ya.. Hahaha..”

SiMbah Ed ngekek. Untung kopinya ndak nyembur ke sayah… #:-s

“Lhoo, SiMbah jangan gituh dong. Kalo orang sedih ndak punya tempat buwat nangis gimana cobaaa… Lha bisanya kan cuma ketawa.. Hayoo..!!”

Sayah perotes. SiMbah kayak ngejek kegalauan temen sayah.

“Ndak, Nduk.. Ndak.. SiMbah ndak ngetawain sapa-sapa..”

Elusan di kepala sayah dengan kilat melenyapkan gegap gempitanya protes sayah.

“Eh, gimana ya kalo ada orang kayak gitu, Mbah.. Yang dipenuhi marah kayak begituh. Ndak pernah bisa lupa masa lalu yang nyakitin dia. Ndak pernah bisa ngilangin kenangan-kenangan jelek yang bikin pengen nangis terus..”

SiMbah Ed senyum. Lembut. Sayah jadi mau ndak mau ikut senyum juga. Senyum kecut. Lha blom mandi sih..

“Namanya kenangan ituh ndak bisa ilang, Nduk.. Lha kamu sendiri yang nulis senengnya masa-masa tour de kafe-mu ituh tho.. Ndak bakal ilang..”

:(

“Lha terus?”

“Hehe.. SiMbah juga ndak tau. Bingung SiMbah ditanyain yang begituh begituh. SiMbah bukan cenayang jeh.. Lha SiMbah ajah minumnya cuma Bintangin. Ndak pinter SiMbah inih..”

Woooo… Ah, SiMbah malah bikin sayah tambah ndak terima.

“Nduk. Kamu suka liat langit tho?”

He?

“Kapan terakhir kamu liat langit luas dan larut di dalamnya?”

Ah… :|

“Apa yang kamu rasain waktu kamu liat langit? Kenapa kamu suka liat langit?”

Hummpphhh.. Sayah ndak mudeng. Ini topik baru apa masih ada hubungannya dengan yang tadi..

“Ya karena sayah suka Mbah.. Sayah ndak tau kenapa bisa ndak kepikiran ruwetnya masalah dunia kalo ketemu pemandangan langit yang tanpa batas..”

“Hahaha.. Gayamu Nduk..”

“Sayah bisanya cuma nggaya.. Blom bisa lulus kuliah mbah..”

“Lha iyo.. Kebangetan kamu.”

“Beginih, Nduk. Ini cuma omongan SiMbah tuwa yang ndak gaul tapi dah makan asam garamnya hidup..”

Sayah pasang lagi dua kuping. Lha tadi kupingnya kemana?!! Tadi dipinjem tetangga buat ngaduk sop.

“Kalo kamu sedih, carilah tempat yang kamu suka. Rasakan dirimu ditelan oleh
keheningan yang mempesona. Rasakan dirimu ndak terpisah dari cahaya
matahari, dari rumput-rumput, dari hijaunya daun di pohon, dari burung-burung yang berkicau riang dan beterbangan.”

Sayah meresapi tiap kata.

“Rasakan dirimu hilang. Rasakan dirimu lebur dengan keheningan itu. Ndak ada duka, ndak ada kecewa, ndak ada sengsara, ndak ada apa-apa lagi. Ndak ada kamu. Ndak ada egomu. Ndak ada marahmu. Yang ada cuma keheningan. Indah. Amat Indah. Dan bukan indah lagi. Karena sudah tidak dapat diukur oleh pikiran dan akal budi.”

Sayah berasa ada di tepi air terjun Niagara dengan airnya yang deras mengalir ke bawah, hutan di sekeliling sayah, dan banyak burung beterbangan. Kicau burung dan langit tanpa batas, ndak ada gedung dalam jangkauan mata memandang. Sayah lupa sekeripsi. Sayah lupa ngeblog. Sayah lupa apapun.

SiMbah Ed pasti pernah belajar ilmu hipnotis. Kok cuma denger SiMbah ngomong begituh, sayah bisa-bisanya terlena dan mbayangin tempat kayak begituh. Jangan-jangan dulu dia ngedukunin penjajah pas perang kemerdekaan.

:) Damai ya mbah..”

“Temukan tempat ituh. Ajak temenmu tadi. Manusia harus terus bergerak. Kalo ndak dia bakal kelindes. Dan prosesi macam ituh bukan untuk membuang waktu, tapi mengembalikan jalur waktumu sendiri, Nduk..”

Dan SiMbah Ed mulai ngomel karena pisang gorengnya gosong..

29 comments on “Kabur ke Keheningan ituh..

  1. sini…deket sini tik….kamu boleh nangis di bahu saya

    eh, tapi pake tisyu ya…jangan ngelap ingus di baju sayah :( hehehe…canda. napa tik? masih nelangsa? hayah, bahasaku

  2. wah tik percakapan itu…mengharukan.
    masih ada banyak teman kok yang mau dengerin, percayalah. saya suka curhatnya ke orang-orang yang belum pernah aku kenal :)

    nasehat simba ed indah:…Ndak ada duka, ndak ada kecewa, ndak ada sengsara, ndak ada apa-apa lagi… cuman prakteknya pasti sangat susah.

  3. ahhh hidup itu sudah cukup susah tanpa harus di bikin susah, enjoy your life.. talk is cheap, tetep ajah kita suka bikin susah idup kita sendiri, dan gak nikmatin hidup yang cuman sekali ini

  4. Kalo kamu sedih, carilah tempat yang kamu suka. Rasakan dirimu ditelan oleh
    keheningan yang mempesona.

    Ah, sayah™ juga tiap sedih selalu bengong ngeliatin bintang. Saya juga suka banget liat langit. Sampe sering tiduran di atas genteng cuma buat ngeliat langit. Tapi sekarang seringnya sedih kalo malem, jadi saya ngeliatin bintang mulu.

    Bener2 ilang semua sedihnya, Mbak. Yang ada cuma keheningan yang damai. Saya sendiri pun ga ada.

    *kebawa suasana*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *