Ketika Butuh Duit Buat Jadi Bintang Porno ituh..

Pekerjaan pengemis bukan barang baru.

Di setiap peradaban jaman dan kisah setiap pelosok negara, selalu ada sempilan sosok pengemis yang melengkapi cerita. Dari kutipan setiap roman cinta sampai peperangan antara dua kubu, pengemis selalu jadi bumbu penyeimbang gambaran kehidupan level atas dan citra tentang ndak meratanya sosial ekonomi di wilayah tersebut.

Untuk kisah-kisah ideal dan utopia, maka selalu disebut bahwa, “Tidak ada pengemis di daerah itu. Karena pemimpinnya adil dan bijaksana”. Biasanya begituh.. Kalo ternyata ndak begituh, ya maap maap.. :D Sayah kan bukan pemerhati sastra dan sejarahwan dunia..

Sebagian kita mungkin sudah mafhum akan kenyataan mafia pengemis yang semakin merajalela dari waktu ke waktu. Merambah setiap kota dan merayap memperlebar area kerja. Memanipulasi penampilan agar target pemberi donasi lebih ikhlas membuka dompet lebih lebar. Rasanya cerita pengemis di ujung jalan besar yang kakinya digips tapi tiba-tiba dengan ajaibnya sembuh dan bisa lari-lari bila tengah malam menjelang, sampe bosen sayah dengernya.

Pengemis ndak lagi hanya sekedar pekerjaan rendahan karena pilihan kondisi yang memaksa. Pengemis sekarang udah masuk dalam daftar trend pilihan pekerjaan. Trend buwat siapa? Entah.. Ya mestinya sih buwat yang memasukkan opsi pengemis dalam daftar pekerjaan impiannya.. Impian yang bagaimana? Ya ndak tau.. Mungkin impian buwat cari duwit dengan gampang, tinggal duduk maka duit terlempar. Kepanasan? Diciduk petugas? Kehujanan? Ya ituh resiko..

Bahkan Raja Pengemis dari Madura pun bisa mempunyai sebuah mobil CRV dari jaringan pengemis yang dibangunnya bertahun-tahun. Berasa MLM ajah..

Dilematis rasanya kalo liat pengemis. Ini pengemis jangan-jangan anaknya beneran sakit? Ini pengemis jangan-jangan ketabrak trus kakinya buntung trus ditinggal istrinya kawin lari ma laki laen? Ah, tapi jangan-jangan dia lebih banyak duwit dari sayah.. Ah.. Mboh..
Ngasih ya ngasih ajahlah.. Perkara ternyata si pengemis punya motor duwa dan TV layar lebih lebar dari di rumah sayah, ya sudahlah, nasib dia ituh.. Kalo lagi males ngasih, ya ndak usah ngasih.. Ndak perlu kita ributken sampe jambak-jambakan.. Sodara bukan barisan caleg sakit hati tho?

Jadi, sekarang inih, sebenernya pengemis masih masuk kategori pekerjaan hina atau ndak ya..

Sementara di negari inih euforia pengemis dengan gaya kaki digips dan perban berdarah-darah dimana-mana, temen sayah yang lagi berhura-hura dalam tumpukan tugas S2-nya di Paman Sam sana bercerita tentang banyaknya pengemis kreatif di sana.

Hihi.. Bagemana ituh pengemis kreatif ala Negara Barat?

Well, mereka amat jujur..

pengemis jujur

jujur laen lagi

Yang inih, punya impian.. Padahal sayah bisa kasih diklat kilat bagemana mematahkan leher orang.. Ndak pake bayar, Om Pengemis..

pengemis punya impian

Dan yang inih, =)) sungguh impian yang mulia si Mas-Mas inih.. Bwakakak..

pengemis pengen jadi bintang porno

Aih. Pengemis yang inih sungguh sarat muatan ancaman politis.. :))

pilih saya atau saya pilih hilairy clinton!

Ngngng.. Power Ranger mulai kehilangan penggemar..??

Jadi, kalo sodara-sodara pengen jadi pengemis, sodara punya pilihan. Menarik banyak donasi karena faktor dikasihani, atau karena faktor bikin orang terpukau karena pilihan kalimat sodara..

Ini kalo sodara pengen jadi pengemis.. Kalo ndak ya ndakpapa.. Sayah ndak rugi kok..

121 comments on “Ketika Butuh Duit Buat Jadi Bintang Porno ituh..

  1. eh btw tik, di surabaya sini ada anak2 pengemis yg menarik. di lampu merah deket galaxy mall anak2nya nggak minta duit, mereka minta buku. buat sekolah katanya.

  2. Kayaknya kalo pengemis disini bikin papan bertuliskan:

    “Beri saya uang atau saya bakal pilih SBY”

    Kira-kira dia dapet uang berapa banyak ya? Atau jangan2 dia malah dikeroyok massa?

    *autis.com*

  3. kalo jadi pemngemis cinta bikin tulisan kaya apa ya?
    kaya gini kali :
    Honestly, I don’t need your money, I just need your love ‘coz I love U crazy.
    *gombal*

  4. Hoooeeee! Saiya lagee di Jogja nich. Jemput saiya domz…, mo diajak makan dimana dan jalan kemana, terserah. Saiya ngikut ajahh.
    *…mengharap semuwa diberi dgn cuma-cuma*

  5. Saya kalau ngemis kira2 mau jujur mau buat:
    1. Beli Humvee
    2. Beli MacPro dengan Cinema Display segedhe gaban
    3. Beli Drum Set
    4. Beli Graphic Tablet Cintiq
    apalagi yah.. 8-|

  6. @Goenrock, boleh loh minta seperti itu, tapi mintanya jangan di jalan2. Percuma. Minta2nya langsung ke dalam gedung kantor, persis di hadapan ruang2 direkturnya. :D

  7. .
    Di perempatan Telkom Slipi ( dari arah Cawang ke Grogol, di bawah kolong ) , ada beberapa cewe abegeh nenteng nokia 7610 ngemis minta 10 rebu, katanya buat mbeli pulsa.
    Kalo kita mau ngasih, dapet bonus ngremes nenen nya…..

  8. 50. @Shintung :
    :))
    Dulu ada cerita, rumah temennya si adek didatengin pengemis yang bawa anaknya.
    Posisi rumah si temennya adek ituh, kalo pintu depan dibuka maka keliatan langsung ruang tengah.
    Di ruang tengah, ada tipi 21 inch diletakkan.

    Tiba-tiba, waktu si temennya adek ini mau ngasih duit, si anak pengemis nyeletuk begini :
    “Bu, tipinya kayak di rumah kita..!!”

    gubrak..!!

  9. ya ampunnnnnnnnnn…
    coba deh pengemis di sini ikut2an begitu, saya pasti ngasih ke yg punya kalimat paling bikin saya ketawa! (ya seperti tika ini)

    *siap2 ngasih ke tikabanget*

  10. wakakakakakak…. kok yang ngancem mau milih hillary itu duitnya banyak yah?!
    aku mau nyoba ah, gimme money, ato saya nyontreng mega!

    dapet duit berapa ya?

  11. nang mejid jamik Baitus salam, di kotaku tercinta yang bernama Kota Bayu Nganjuk siti berseri-seri sepanjang hari, banyak sekali pengemis yang berjejeran di depan masjid kalau jum’at tiba.

    Entah kenapa, kalau ada pengemis itu, dalam hati nurani saya yang masih bersih suci sepanjang hari ini, kok ndak ada keinginnan untuk memberinya duwit. Padahal kalau sama operator warnet, saya selalu merelakan sejumlah uang saya untuk dia.. Kenapa ya?

    Apakah mereka pengemis palsu? Hati nurani saya mengatakan iya. Hohoho… *benar-benar hati nurani yang busuk, hahahaha*

    Lawong pegimaneh lagi, kalau jum’atan saya ini hanya bawa duwit serebu buat dicemplungin di kotak amal jariyah. La kalo nanti saya ngasih ke pengemis itu. Amal jariyah saya melayang dong.. NGGAK BANGGEEEET… OU EM JI.. HELLOOO… SENAP SENAP SENAAAAP!!! *fitri tropika mode on*

    Pernah saya nggak sengaja menendang uang receh yang tergeletak di trotoar. Saya yang nggak sengaja ya langsung merasa bersalah geto. Hohoho.. tapi ternyata pengemis itu sudah kuwat mentalnya. Mereka biasa aja.. nggak marah sama sekali. Hoooho… Sori ya Mis, saya nggak sengaja, lain kali kalao ngemis di atas tembok aja, biar nggak ketendang-tendang duwit recehnya.. hohohoh..

    komentarku masih terlalu sedikit ya.. mohon maaf mbak tik, tanganku yang halus dan berbulu ini tidak sanggup untuk mengetikkan tulisan-tulisan indah lagi.. hohoho..

    *habis ini menikyur, membersihkan jemari dari kibod yang kotor, hohohoh…*

  12. Setidaknya pengemis di sono sopan. Duduk sambil nyiapin tempat duit receh, menanti orang yang cukup baik hati, bukannya menjemput bola kayak di sini, ujug-ujug dateng minta pake wajah melas..

    phew

  13. Kalo di Indo, yaaa daripada saya ngerampok, dan menggunakan kekerasan, jadi lebih baik saya minta baik baik kepada bapak bapak ibu ibu om dan tante sekalian seiklasnya…..

    Lebih manstap…

  14. wah menginspirasi sekali gambar2 pengemis dr pamansam sono, mereka lebih jujur ya dan lebih kreatif bgt.
    mungkin bisa ditiru oleh pengemis2 sini he…he..he…

  15. Haduuuuuh…haduuuuuuh. Kreatif nian itu orang! Nekad bennerrrrrr….mau besarin anu aja pake ngemis….suruh gih ikutan terapi sengat lebah ajaaaa wakakakkkk

  16. Ngyehehehe.. Eike paling sneng ama foto pengemis yg mau vote hillary kalo dia gak dikasih duit itu. yang bikin kocak karena di bawahnya udah betebaran duit gitu.. Gyehehe..

  17. Celeng ….. Raja pengemis dari madura ….. bilangin bapakmu nanti … bwa ha ha ha ….

    Bahasamu makin dalem, awalnya kirain serius .. buntutnya tetep aja Tikabanget …..

    Bwa ha ha ha miss u Ndul …

  18. wedew keren donk klo pngmis bs punya mobil CRV, tp ngemeng2 tuh mintanya minta apa ya??? kok bs bli mbl CRV, klo pngms d jln2 tuh g mngkn kan????

  19. ck/..ck… ada ada aja orang2 itu yah..
    Pengemis cinta? – hm.. boleh juga nih …

    ‘tik, ajarin dong – ini bukannya spesialismu :D
    bagi2lah ilmunya…

  20. pengemis di Indonesia mah lebih kreatif. mereka malah sampe nyewa anak kecil dan diorganisir dg rapi supaya hasil ngemisnya maksimal. he2.

  21. kenapa ada orang miskin?
    karena da orang kaya dari orang miskin.
    kenapa ada orang yang lebih kaya?
    karena ada orang yang lebih miskin dari oang kaya

    intinya, kita da untuk memberikan keseimbangan, sehingga saya percaya ga da orang msikin lagi lo kita mau bergandeng tangan …

    salam kenal ,,,

    dari anak semarang …

    mampir yach …

  22. Salam kenal dari saya…
    Nice blog, nice posting mbak! hehe…

    Bener bgt…temen saya yg baru balik dari US jg bilang gituh…disana sekarang semakin banyak orang2 “homeless”. Mereka ngemis buat sekedar beli bir.

    Dy jg cerita, standar “miskin” buat orang2 di US sana tuh beda sm di kita. Klo di Indo, “miskin” itu klo udah bener2 makan sehari cuman 1x, gak punya kerjaan, gak punya tempat tinggal..klo di Amrik sono, mereka gak bisa entertain diri mereka itu, uda disebut miskin! ckckck…

    Dan katanya jg..disana org2 yg “homeless2” gitu tu diurusin, dikasih makan, dikasih tempat tinggal. Jadi klo uda menjelang magrib, ada gereja yg dibuka & homeless2 tadi tu dipersilahkan buat tidur di gereja tsb..begitu pagi gerejanya ditutup lagi & baru deh tu homeless2 itu berkeliaran di jalan2. Dan di suatu taman gitu, ada pemberian makanan gratis buat org2 seperti itu, pagi & sore..hmmmm!!!

  23. Hehehe, pengemis2 jujur tuh.
    Btw, kalo saya ngemis di jalan trus bawa tulisan “Butuh duit buat biaya nikah” kira-kira ada yang ngasih gak ya? :D

  24. hah.. pengemis bisa berpikiran marketing begitu.. hebat banget.. saya setuju dengan komentar mascahyo diatas, dia bilang “give me money, or i will stop visiting your blog..” hehe.. salam ngeblog..

  25. Pingback: HARVEY
  26. Pingback: bsdfse
  27. Pingback: CASEY

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *