Nyonyah Besar Sayah ituh.. (1)

Emotional baggage

Sayah punya Ibu.
(Ya iyalah.. Masak lair dari batu..?!! Kalo bener dari batu, sayah tentu sodaranya Sun Go Kong.. Eh, Sun Go Kong lair dari batu ndak sih?)

Unik. Kadang menjengkelkan. Kadang kocak. Lebih sering menjengkelkan (buat sayah) sebenernya. Tapi semakin banyak usia sayah, berganti pola pikir dan lingkungan hidup, kok ya yang tadinya menjengkelkan malah banyak yang keliatan jadi lucunya.

Bagai peribahasa, Ibu alias Nyonyah Besar sayah ituh seperti pepatah :

“Bawa payung sebelum hujan.
Kalo perlu bawa 4 biji, siapa tau di jalan ada yang butuh bisa dikasih pinjem.”

Contoh kasus 1.

Ibu Bapak mau pergi ke Semarang. Ada teman dekat yang menikahkan putrinya. Hari Sabtu berangkat. Hari Minggu malam pulang. Yaa, itung aja 2 hari begitu si Nyonyah pergi.

Koper yang dibawa?
Bisa 2 koper besar.

Isinya?
Baju kebaya lengkap.

Sepatu mungkin bawa 2.
Belum dihitung sandal.

Tas? Bawa 3.

Detailnya bisa jadi tas kondangan sendiri, tas pergi sendiri, dan siapa tau tas satunya kecemplung kolam renang, bisa diganti tas satunya.

Perkara si Nyonyah bisa renang apa ndak, bisa dipikirkan belakangan. :))

Majalah bawa 3-4.
Makanan ringan, bisa satu kresek besar sendiri.

Dulu, sayah bisa ngomel panjang liat bagasi sebanyak bawaan seminggu hidup.
Biasanya dijawab dengan lebih panjang dan lebih lebar lagi.

“Ya kan kita ndak tau di jalan ada apa. Ini makanan kalo Bapakmu laper di jalan gimana? Kan ndak usah cari toko lagi. Ini buah kesukaan Bapakmu. Lha ini tas kan ya emang harus dibawa. Ini harus bawa bantal, soalnya belum tentu Ibu cocok sama bantal hotel tho? Ini majalah buat baca-baca, kalo Ibu bosen gimana? Emang Bapakmu mau menghibur? Lha ya kamu itu jadi perempuan ya mesti siap segala sesuatunya di jalan. Besok kalo udah punya suami dan anak, kamu harus mikirin ini itu ini itu..”

Dan masih panjang lagi.
Kadang bisa merembet ke pertanyaan, kapan mau lulus (topik lama), sepatu sayah yang bolong harus diganti dan apakah sprei kasur udah diganti.

Ndak nyambung betul.
Tapi ya begitu pokoknya. Kalo dibikin komik pasti kocak.. :))

Bapak sayah sih dah pasrah.
Karena biasanya Ibu sayah memang ndak ngerepotin Bapak, alias ngatur semua bisa dibawa sendiri atau manggil kurir, atau apalah.
(Sebenernya sih Ibu dah sadar diri kalo Bapak males repot.. :)) )

Eh, bersambung ya..

Sayah mau ngider.. :D

59 comments on “Nyonyah Besar Sayah ituh.. (1)

    1. Oya, Mama aku malah kebalikannya, Kak Tik… Dia paling pelit bawa-bawa banyak barang pas bepergian. Jadi deh semua keperluan yg udah aku daftarin buat dibawa dipangkas!

  1. ah kamu pantes jadi kebalikannya..sampe nanti suatu hari kamu ngalamin sesuatu yang pernah dialamin ibumu juga..nah, setelah itu..you do exactly what your mom did..

    *ngeramal*

  2. Lagi kangen ibu, ya tik? :)

    Oh, jadi kost sekarang itu juga atas titah nyonya besar? Bagus tik, dah disiapin aklo ada temen yang mau nginep2 gitu kan? :p

    Uhuiii…mas suprie pdkt *minggat*

  3. ingat sebuah percakapan
    a: “aku yang nunggu atau kamu yang nunggu?”
    b: “aku aja yang nunggu.”
    hahahaha, semua ibu dan calon ibu, kenapa sih kok selalu suwiiiiiiiiiii :(

  4. Contoh lain.
    Bpk sya ud bwin sekotak gede sereal. Nyatany,ibu sya minta sya bli sekotak gede lg.. Lha,dibuka aj belom,apalg habisny… Debat ampe ngambek2an loh..
    Akhirny minta maap jg sya…
    Haha.. Sya cm bs ketawa aj..

  5. wakakak…uedan betul tik

    Nyonyaku malah maksa, ngejubelin barang sejuta kedalam kopernya, udah gitu cuma aku yang diminta jasanya, maklum latihan mengepak sejak jaman kost dulu.

    Tapi penelitian emang bilang begitu, katanya perempuan cenderung berpikir visioner, mengantisipasi kemungkinan-kemungkinan yang bisa muncul saat bepergian, wehhh..karunia atau bencana tik?

  6. halagh tik… percis ibuk ku ini…

    perginya 2 hari, bawaannya 2 koper…

    lha aku yg bawa tas jinjing aja ndak kekaurangan baju… abis itu biasanya pas mau pulang, atau pas pulang, langsung ta cerewetin…

    ‘tuh kan mah, yg ini ndak kepake kan, yg itu apalagi, jadi menuh2in tempat buat oleh2 kan,,,’

    ‘iyaa…’ kata ibuk ku.. ya tapi tetep dia ulang lagi berikut2nnyaa… :|

  7. Berarti ibu termasuk hobby menolong orang donk.
    Bawa komper dua, siapa tahu bisa beli baju2 untuk dibagikan kepada tetangga sebagai oleh2.

    Sepatu juga lebih dari satu, maklum sepatu sekarang gampang cuwil, apalagi kalau beli second an.

    Makanan ringan bagi ibu2 juga dapat dianggap sebagai pasukan cadangan. Siapa tahu disana jauh dari warung, banyak anak kecil, untuk kuli panggul, waiter di restoran dan bell boy di penginapan serta becak driver. Memberi makan dan minum adalah shodaqoh nduk.
    Salam dari pakde di Surabaya.

  8. Aku punya kakak yang model begitu juga.
    Udah kayak model aja bawa baju banyak-banyak, padahal pergi cuma 2 hari..
    Harus gonta ganti baju tiap 6 jam sekali.
    Ckck..

  9. Pingback: New and Used car
  10. Pingback: ADRIAN
  11. Pingback: teffd

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *