Pengantin Bom ituh..

Masih seputar Noordin Nge Top.

Berita tentang pengantin-pengantin yang direkrut buat menjalankan misi pengeboman jadi rame diberitain disana dan disini.

Kok ya di milis nganu, ada temen sayah (kita sebut dia Joko) melempar email tentang pengakuan pengalaman direkrut jadi anggota . Sayah ndak tau, ada hubungannya apa ndak.

Tapi ndak ada salahnya tho sayah tulis ulang di sini. Kita jadikan referensi sajah.

Temans,

Saya ikut terkaget mendengar nama-nama ‘pengantin’ bom yang merupakan orang baru, dan masih muda lagi.

Langsung saya teringat true story keluarga yg dua tahun lalu pernah di’loby’, tetapi waktu itu tidak kepikir tentang rekrutan calon pengantin tapi hanya sebatas mau direkrut untuk kelompok eksklusif.

Namun setelah bom kemarin pelakunya muda-muda….. saya jadi perlu menulis kembali true story ini agar teman-teman lebih waspada, terutama melihat perkembangan keluarga dalam keseharian.

Proses perekrutan diawali dengan ajakan MENAMBAH ILMU, yang mengajak berbeda dengan yang menemui. Misalnya A mengajak, biasanya mahasiswi, pinter bicara, lalu kalau mau maka yang akan datang B dan C, lalu pertemuan berikut yang bikin janji C tapi yang datang D dan E, begitu terus ganti orang.

Training nambah ilmu hanya sendiri dikroyok e orang.

Tempatnya selalu berganti dan ditempat ramai, misal di mall, kfc, dls.

Pertemuan pertama ilmu baik-baik, kedua lebih tajir, pinter tentang isi kitab, ketiga(nah ini) , mulai bicara tentang Pemerintah dan Pancasila yang tidak sesuai ajaran agama.

Pertemuan keempat sudah mulai tegas bahwa kalau tidak ikut mereka maka akan masuk neraka, termasuk negara kita semua dianggap kaum kafir, diakhir pertemuan mulai ada ancaman mau ikut dibaiat atau akan celaka.

Isi baiat ada 10 poin, diantaranya RELA HILANG NYAWA daripada berkhianat dengan kelompok itu, rela putus hubungan dengan keluarga demi tugas.

Korban ditakut-takuti bahwa mereka punya sistem satelit yang bisa memonitor korban dimana, dan akan celaka kalau membuka semua pembicaraan tersebut ke orang lain yang tidak mereka kenal.

Korban yang terpengaruh akan berubah sikapnya, pendiam, tidak terbuka, dan ketakutan. Sebagian yang sudah masuk akan menghilang bersama mereka.

Mereka menjanjikan akan tiba saatnya negara kita akan jaya dengan mereka yang akan menerapkan sesuai ajaran mereka.

SARAN:

Tantang mereka mengumumkan kalau negara kita kafir, bangsa kita bangsa jahiliah, kalau main sembunyi-sembunyi berarti mereka yang salah.

Lalu tegaskan kalau TIDAK TERTARIK ikut mereka.

Biasanya sampai 3 hari akan banyak sms atau tilpon dari orang yang berbeda untuk memastikan bahwa calon korban tidak akan membuka rahasia ke orang lain.

Tunjukkan kalau teman PD dan teror sms atau tilpon itu akan hilang sendiri.

Semoga bermanfaat.

Setelah dilempar ke milis, teman sayah yang laen, si Anita pun menanggapi :

@mas Joko,
Kalo modus perekrutan kayak gini saya udah pernah denger beberapa kali dari
temen yang jadi calon korban. Kayaknya sih di IPB emang banyak gini-ginian. Temen
yang pernah diprospek itu cowok,  gaul, baik & tajir. Ini adalah
perekrutan utk mndirikan NII. Entah knapa orang-orang yang tau soal ini
enggan melapor atau menceritakan ke banyak orang..

Si Yuginem menambahkan :

Kalo melapor, susah juga mungkin mbak..

Mau atas tuduhan apa gitu..

Banyak yg begini. Di Jogja juga dulu pernah ampe dibawa ke luar kota dengan alasan yang gak jelas..
Dilaporkan sih tapi trus gak kedengeran lagi tindak lanjutnya….

CMIIW

Sejujurnya, sayah yang lugu dan polos ini ya baru tau ada gerakan begini. Dan ternyata target sasaran pun bukan selalu orang yang lugu dan ndak punya pendidikan.

Sodara ada yang punya cerita yang serupa?

Boleh dibagi disini..

68 comments on “Pengantin Bom ituh..

  1. wahh, kalo yang kayak gini, cha juga pernah denger di Jogja ada, dan kakak sepupu cha juga pernah dipaksa masuk. Tapi untung si kakak tanggap dan malih balik nantang. >:) Jadinya mereka yg ngajakin itu malah akhirnya batal. ;))

    tapi cha rasa, kalo orang yang diajak itu masih orang2 kampung yang masih ndeso banget, bahkan pendidikan pun sebatas ala kadarnya, mungkin masih bisa diperngaruhi ya?

    Tapi kalo buat kita yang ‘melek’ teknologi, cha harap nggak ada deh yang mau ikutan beginian. Negara ini nggak butuh tambahan pengecut yang bisanya datang bergiliran berbeda2 orang untuk merekrut satu orang saja. [-(

  2. saya pernah juga… direkrut jadi model, agh… saya masih cinta di dunia IT, belum siyap terjun ke dunia modeling, belum siap tenar.. kasian ya saya…

    *dibakar idup2*

  3. iya tik.. setuju ama bang okta, kalo yang beginian mah buanyak bener. maksudku rekrutmen2 kayak yang kamu sebut.

    dari yang arah pengantin bom sampai yang cuma nyariin jodoh. dari yang memperdalam ilmu sampai bikin agama baru.

    sekarang saya mau nanya, kenapa kok kamu gak (pernah/ngaku) direkrut ?

  4. wah ini mirip dg cerita bahtiar, bhi. dia kan pernah direkrut juga, tapi sekarang berani menyiarkan pengalamannya di internet. bersedia ngasih konsultasi pisan kalo ada yg diprospek.

  5. sebagai orang yang pernah berkuliah di salah satu perguruan tinggi yang sangat kental keislamannya di bogor, saya pun pernah sampe hampir dicuci otak saya…serem kan?

    proses pencucian otak ini (bahasa keren zaman sekarang namanya Hipnosis) bener-bener mujarap dan membuat saya hampir berubah 100%.

    tapi bersyukurlah dulu saya sempat punya pacar yang protes gara-gara saya sering acuh karena proses ini. Yah namanya anak muda, lebih milih pacar donk daripada saya ikutan yang begituan.

    akhirnya mereka bosen sndiri dan saya pun terhindar dari cuci otak permanen :D

  6. di tv pernah ditayangkan itu, investigasi tentang perekrutan model2 gini. bahkan reporternya ada yang nyamar dana bawa hidden cam.

    salah satu base mereka ada di wilayah jakarta timur, begitu yang dilaporkan di tv.

  7. Eh, tapi kemaren nonton TV ONE, kok ada ibu-ibu yang bilang foto Noordin M Top itu sebenernya anaknya dia yang mati 6 taun yang lalu ya?

    Jadi foto Noordin M Top yang disebarin kemana-mana itu siapa dong?

  8. Kalau sudah mengancam … absurd juga yah ..

    anyway, di UI sendiri bnyk org2 yang pinter2 ilang. kabarana seperti modus diatas. Sayang banget pinter2 tapi begtu. lebih mendingan pinter2 jadi densus atau keamanan. Sama sama di doktrin. Tapi bisa aksi holywood kayak pengepungan kemaren :D

    ps: smoga, pihak yang merasa ngak baca :). Takut diculik saya :P

  9. Benar kan, pasti ujung-ujung ada intimidasi dan teror terhadap calon pengantin.Mereka akhirnya mau melakukan karena ketakutan belaka plus janji2 angin sorga.
    Salam hangat dari Surabaya.

  10. aku juga pernah. Pertama di telepon ngajak ketemuan, trus pas ketemu bicara tentang kesuksesan, lama-lama bicara tentang dapat mobil BMW jika sudah sampai ke bintang 8, hehehehehe (itu mah MLM) :D

  11. Walah mba’ Tika…

    Kalo saia direkrut jadi penganten gimana ya ??
    Lha wong anu, kemaren aja pas adek saia ngagetin saia pake balon yang diledakin saia langsung koma 2 bulan ko’ mba’.
    Apa lagi nyalain bom…
    Tambah ngga’ berani saia mba’.

    Eh ia,
    Saia seneng banget, blog saia dikunjungin sama Mba’ Tika…
    Trus dikomentarin lagi…

    Ya ampuuun…, mimpi apap saia ini sampe ada seleblog tanah air yang maen ke blog saia, trus ngomentarin lagi…

    Makasih banyak yo mba’…
    Hehehe

  12. numpang komen di blognya seleb ah…

    waktu semester 1 pernah diajakin kayak gini juga :D
    yang ngajakin akhirnya sempat menghilang ikutan NII (?) Tapi alhamdulillah sekarang udah ngga, dia udah jadi dokter sekarang :D

  13. wah…berarti sudah lama juga jaringan teroris di Indonesia. Berarti banyak sekali calon2 pengantin yang lain, yg siap menjalankan misi nya.

    Semoga kita bisa membedakan mana teroris mana yang iseng, semoga Indonesia makin aman, mbak.

  14. hmmm.. mo nulis di milis waktu itu kok males krn bawa-bawa mantan.

    jadi sempet pacaran ma aktivis. dia pernah cerita kl dia sempet dideketin oleh mereka2 yg pengen mendirikan NII. kata mantan, mrk tertarik ma dia mungkin krn dia pinter dan aktif (huek). tp dia menolak utk diprospek lebih lanjut.

    trus beberapa waktu kmd, dia telp malem2 dg nada khawatir ketakutan, dan cerita ttg kelompok tersebut. waktu itu aku dengerin dg datar2 aja, krn kupikir dia ngibul ples lebay. termasuk ketika dia cerita, sempet ikutanjd sukarelawan utk ditempatkan di afghanistan ato mana gt.

    itu kejadian tahun 2001-2002.

  15. (2003)PAs pulang dr kampus (UI) ga sengaja (?) ktm temen sekomplek yg trs ngajak plg bareng.Trus katanyah: Eeehhh bentar yagh, ambil sepatu saya ketinggalan di kos temen di sebarang Gerbatama situh…

    Ya udah kesana dulu. Tok..tok..tok…pas masuk, tau-tau..wui..uda ada 3 org di dalem, pas dipersilahkan duduk, dibilangnya..”Ya, mari kita buka pengajian kita…bla..bla…”
    Wadowww…ngaji kok MO-nya penjebakan…mana udah 3 mentor ajah bwt ngajarin gw…males ahhhh…. tp emang siy abisan itu kt ky di kondisikan spy kalo kt menolak ke pertemuan berikutnya kaya menyalahi amar ma’ruf nahi munkar gitu….

    Untung Bapakku ga suka ma temenku yg itu..jd ga berlanjooot deeeehhhh..
    *waspadalah*

  16. buang sampah pada tempatnya.. amar ma’ruf nahi munkar

    senyum, ramah.. amar ma’ruf nahi munkar

    peduli sesama, saling menghibur dan mengingatkan.. amar ma’ruf nahi munkar

    jihad lawan kemalasan, kebodohan, kemiskinan.. amar ma’ruf nahi munkar

    jujur, bisa diandalkan dan punya integritas.. amar ma’ruf nahi munkar

  17. Tika…
    Pernah baca novel “Tuhan, Ijinkan aku menjadi seorang pelacur”
    Saya lupa pengarangnya, tapi saya pernah baca.
    Ini kisah nyata. Dimana yang pada awalnya si gadis diajak untuk ikutan gerakan yang kaya’ beginian. Dan karena ga kuat akhirnya meloloskan diri. karena dicari2 dan ketakutan, dia pun terjerumus dalam pergaulan yang ga bener.

  18. kurang tau mbak tik, pokoknya pernah suatu hari aku lagi mau belajar gitu buat ujian besok, biasalah masih pakek kolor pendek banget! tipis lagi! hahaha… sama kaos buat nyuci (putih jelek bau keringat!)

    tiba-tiba, datanglah sesosok manusia yang super lengkap pakaiannya, barengan dengan satu orang yang pendiam dan lugu (mungkin orang lugu itu diajak biar bisa belajar caranya memrospek!)

    nah, saya langsung dirangkul, diajak salaman, pokoknya dibaik-baikiin banget deh.. ngomongny asuwopan buanget. Sama sampai sungkan. Apalagi sedang pakek kolor pendek di atas dengkul (tipis pula!).. Hahah..

    Jadinya pas dirinya berceramah, diriku gak konsen, soalnya sibuk menurun-nurunkan celana ke dengkul biar menutup aurot gitu. Eh, pas saya turunkan, lah kok aurot saya yang intim malah makin kelihatan, waah, pokoknya bingung deh…

    akhirnya saya pun diajak berjamaah, tapi saya menolak soalnya memang lagi sibuk banget (sibuk sama kolor!). Dan mereka pun tidak kembali… dan saya pun masih begini-begini saja.. hohoho…

  19. Yang jelas itu Nordin paling demen pra(wan)dak Lokal Indonesia, he3. Bom sana sini, kawin sana sini, manak sana sini.
    Kapan mampusnya si Nordin yah…
    Ya Alloh, Tolong mampusin dia secepatnya, sebelum ngebunuhin banyak nyawa tak berdosa,
    Aminn….

  20. Walah tik.. lagi browsing2 masalah teroris, eh nemu postingan mu ini.
    Pusing nihhh ngerjain project yang itu tuh.. buat 2 artikel i don’t see that’s a good one. Kaya cuma babbling dan omong kosong aja.. blee bleee…

    Maunya isinya ga menggurui tp malah jadi terkesan menggurui.. preet.. mumet aku..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *