Ke Dublin ituh.. (2)

Baru tulisan kedua tentang pergi ke Dublin, tapi sayah langsung ke bagian paling heboh. :))
Ini pertanyaan banyak orang.

“Kok bisa dirimu ketinggalan pesawat? Kok bisa ngilang..”

:))
Jadi..

Dan sayahpun ditinggal pesawat.

Pesawat Lufthansa yang sedianya membawa sayah dan Mas Iman pulang ke Jakarta, harus transit dulu di Frankfurt Airport. Karena pesawat selanjutnya masih sekitar 4 jam lagi, kami berdua memutuskan ketemuan di Gate Boarding. Misah. Jalan-jalan sendiri.

Dan, sayah tiba di gate C16 – Frankfurt Airport, pukul 21.05.

Sampe disana, sepiii banget..

Petugas cewek Lufthansa berhidung besar bertanya, “Mau ngapain, Mbak?”
Sayah tunjukkan tiket, “Mau check in pesawat ini lho..”
Dan si Mbak hidung gedhe berkata,

“Miss, this flight is already gone..”

HAH..??!!!

Dan sayah baru sadar sesadar-sadarnya, kalo di Jerman waktu itu bukan pukul 9 malam.
Tapi udah pukul 10 malam.

Oh.. :|

Saya lupa merubah jam tangan dari waktu London ke waktu Jerman.. :|

Jd pelajaran berharga adalah, selalu ingat waktu negara kunjungan kita.
DAN SEGERA UBAH JAM TANGAN ANDA..!! :))

Sayah yang bertalenta ceroboh benar-benar lupa kalau London dan Jerman itu beda waktu.. :(

Dan sayah kok ya ndak denger pengumuman apapun.. :|
Beginilah nasib kuping gagap Enggres.

Lalu setelah itu?

Nah, abis tau pesawat udah pergi, rasanya blank out banget.
Mampus, pikir sayah.

Ini negara apa, ndak ngerti pula bahasa sini.
Keluar Airport? Sayah ndak punya visa Jerman.
Tiket baru? Aduh. Gawat. Duit mepet.
Toko-toko di Airport semua udah tutup.
Koin Euro terakhir sudah habis pula buat beli coklat pesanan.

Ngenet?
Wifi Airport cuma bisa dipake kalo punya credit card.
Anjungan komputer berkoneksi cuma bisa digunakan dengan koin Euro.

Handphone?
Pulsa nomer lokal London udah habis sama sekali.
Jangan tanya pulsa XL sayah.
Dan Mas Iman pasti tadi khawatir mencari sayah.
:|

Mampus.

Mampus.

Dalam kondisi panik berat, sayah meninggalkan Gate C-16 (yang jauhnya ya ampun..) ke Lufthansa Service Centre.
Pokoknya ini tiket harus diurus dulu, pikir sayah.
Perkara tidur gampang.
Toh jaman kuliah tidur di mesjid antah-berantah sendirianpun pernah dilakoni.

Lufthansa Service Centre masih penuh orang walaupun hampir tengah malam.
Ngantri sekitar 1 jam.
Dan dilayani dengan malas-malasan karena memang para petugasnya semua udah ndak sabar pengen pulang.

Bahkan pinjem telpon pun mereka ogah ngasih.
Sambil ngemis-ngemis, sayah bilang harus menghubungi keluarga di Indonesia.
Akhirya (entah karena luluh entah karena sebal), dikasih juga ituh telpon walaupun cuma boleh 3 menit pemakaian.

Yang terpikir pertama adalah menghubungi Pakdhe Mbilung, karena pasti dia tau kondisi Frankfurt Airport dan penerbangan Lufthansa.
Tapi berhubung di Indonesia pasti udah jam 3 pagi, ndak ada telpon sayah yang diangkat.

Sayah beli Internasional Calling Card di mesin kartu seharga 20 Euro.
Itu uang terakhir.

Dan ternyata ndak bisa pula dipake di mobile phone.
Ini artinya sayah ndak bakal bisa menghubungi siapapun.
Great.

Berita bagusnya, sayah ndak perlu bayar tiket apapun.

“You shouldn’t pay anything for this new ticket. Because we want to go home,”

begitu kata si Bapak petugas Lufthansa yang galaknya amit-amit.

Ndak nyambung?
Biarinlah.
Yang penting gratis.
Alhamdulillah.

Ini belum ditambah ada adegan ngamuk antara petugas Lufthansa dan customer yang ndak bisa keluar bandara karena visa ditolak.

Sinetron bener sih hidup inih.. #:-s

Frankfurt Airport adalah bandara super besar karena dipakai untuk transit puluhan sampai ratusan pesawat dari berbagai negara tiap harinya.
Dan banyak yang harus menginap di bandara karena jadwal pesawat selanjutnya harus menunggu esok harinya.

Tapi tetep aja, bandara sepiii..
Karena kursi panjang rata-rata sudah dikuasai orang, sayah ambil kursi-kursi kosong yang ada di kafe.
Asal badan bisa nggeletak lah.

Tapi susah rasanya memejamkan mata sambil menjaga dua tas.
Sayah ndak bisa tidur sampe pagi.
Udara dalam bandara sangat dingin.
Dan kepala rasanya masih blank out berat.

Pukul 7 pagi (waktu Jerman), telpon masuk.
Pakdhe Mbilung was the first man who called me after I missed my flight.

Dan jangan tanya perasaan sayah denger suara si Bapak tua inih.
Rasanya ketegangan sayah terangkat hampir dua pertiganya.
Lega.

Sayah terbata-bata bercerita panjang kali lebar kali tinggi sambil menahan luapan rasa dan air mata.

Siyal.
Satu pantangan hidup sayah langgar.
Sepanik-paniknya sayah, sesedih-sedihnya hidup, memalukan betul buat terlihat lemah di tengah kafe penuh pengunjung kayak begini.

Tapi ya memang sengsara betul ngerasa sendirian waktu kondisi panik berat di tengah kata dan kalimat asing, di tengah orang tak dikenal, di tempat yang baru kedua kali sayah injak pula.
Tanpa bisa berbagi dengan siapapun.

Menjelang siang, kepala semakin ringan, dan ketegangan semakin hilang.
Ritual ketawa dan banci kenalan pun pulih.

Sayah sempet ngobrol panjang lebar sama cewek Turki yang mengundang sayah ke rumahnya di Florida.
Sayah sempet kenalan sama pria-pria ganteng Israel yang dengan baiknya menjaga tas-tas sayah.
Lalu ada pula si penjaga kafe yang ternyata orang Medan.
(Horeee..!! Ketemu orang Endonesaaa..!!)

Menggelandang 24 jam di Frankfurt Airport, sayah punya tempat favorit buat nongkrong dan ngobrol.
Gate B 60-62.
Karena disitu banyak smoking room.
Bangku-bangku panjang juga bertebaran, siap buat ditiduri sewaktu-waktu.

Aih.
Lalu sekarang gimana, Tik?

Sekarang mah, kalo orang tanya, sayah bisa ketawa-ketawa. :))
“Nyasar dan ngilang itu fiturnya jalan-jalan kok,” begitu ngelesnya sayah.

Hihihi..

175 comments on “Ke Dublin ituh.. (2)

  1. hahahaha… paraaah…
    gw jg pernah nginep di bandara frankfurt, tapi gara2 kere, bukan gara2 ketinggalan pesawat..
    ndak perlu muter2 jam, cuman perlu sering2 liat jam yg dipasang di bandara.. dan inget boarding berapa jam lagi…

  2. Beruntungnya di jerman banyak yg bisa bahasa inggris, ketemu orang indonesia pula. Di arab, bahasa inggrisnya ancur. Dan tulisan2nya pake font arab, tanpa tanda baca, ha!

    1. ah iya, ke cina lebih seru! yuk kita berdua kesana. mencar seminggu gitu. nanti janjian 7 hari kemudian ketemu di bandara. pasti banyak cerita:D

  3. itu artinya oleh-oleh untuk saya sudah saya dapat. Oleh-oleh saya cuma satu, dirimu bisa kembali dengan selamat sampai di Jakarta.

    Btw, cerita juga dari sudut pandang Mas Iman yang stres luar biasa dong? Bagaimana dia sepanjang di pesawat menuju Jakarta? Pasti dia pun serba bingung, apalagi dia tak bisa menghubungi siapa-siapa.

  4. salam kenal,
    ini pertama kalinya saya komen di blog kerennya, mbak’e…
    walah naek pesawat itu susah ya.. ga kayak naek angkot… naek angkot aja sopirnya dgn baik hati nunggu penumpang penuh baru take off..

    ^^

  5. iyah tik.. kayak film terminal.. kebingungan diairport…
    tik, kok ada orang baek sih ngasih new ticket… lucky bgt….

    1. tetep pake Lufthansa.
      Penerbangan mereka tetep bertanggungjawab memulangkan penumpang sesuai tiket pemesanan.
      Cuma ya harus nunggu next flight yang tersedia bangkunya.
      Hihi..
      Ternyata itu memang kebijakan mereka..

  6. wogh, thanks God… :D

    lesson to be learned juga jangan lupa bikin kartu kredit, doh koq aku jadi kaya salesnya kartu kredit.

    Tapi yang penting dah nyampe dengan selamat. :D

    *eh kenapa barusan isian name sama mail dan blogku ku jadi punya nya arya yak ?

  7. OMONGANKU NANG YM PAS KOE NANG ENGGRES KOK YO RAK DIRUNGOKNO..!! KEDADEN TENA THO AKHIRE…. wesss jiannnn…. tenan….

  8. 1. Seperti kata Arya, untung kamu dapet seat karena kamu penumpang sisipan di next flight, kalo ga ada terpaksa harus nunggu lebih dari 10 jam lagi :(

    2. Jam ga usah diubah juga masalah, tik…asal inget ada perbedaan waktu. kecuali bedanya lebih dari 4-5 jam, kayak Indonesia – Jerman.

    3. ini fyi yg telat, kalo mo ke luar negeri manapun sebaiknya cari guide info sebanyak-banyaknya. mungkin aja ga plek sama, tapi minimal dapet gambaranm, ga blank.

    4. tapi yg lebih prihatin kalo kamu ketinggalan paspor, udah naik pesawat tapi trus nanti kamu ga bisa keluar dari bandara tujuan atau terbang ke bandara berikutnya (stateless)…serem banget.

    1. Nomer Satu.
      Untungnya diriku dapet seat.
      Karena emang sempet deg-degan di tiket baru itu gak ditulis nomer seatnya.
      Jadi harus nunggu semua masuk dulu, baru dicek ada kursi kosong apa gak..

      Nomer Dua.
      Idealnya sih begitu.
      Tapi ya dasar orang udik, ndak inget sama sekali.

      Nomer Tiga.
      Info sih udah baca.
      Begitu sampe di tempat, blank..

      Nomer Empat.
      Ndak ada bantahan.

  9. seru. seru. tika sih emg ratu telat. org pas di irlandia aja orang se bis sering banget nungguin dia..hehehehe.

    however, it’s glad to have you again in Indonesia. idup tika..

  10. wahhh untung mbak tika bisa pulang…
    tapi seru banget baca postingan yang ini..heeheheee….
    lanjutin ceritanya dunk….*bergembira-diatas-penderitaan-orang-lain* :D

  11. mbk apa ngak kepikiran berenag dari sono ke indonesia? lumayan bisa balapan dengan ikan paus dan hiusssss too
    iyo to..mantab to..mesti sipp wes njajal??

    njajal =mencoba

  12. hahahahahahahaha.. salut tik, keren pengalamannya. terutama yg bagian “menangis tersedu-sedu berlinang air mata kesedihan” :P

  13. What a story.. im sure you have a great moment there… that will you remember in every second in your life..

    (ngebayangin non tika udah nenek nenek cerita ke cucunya..: “Cu dulu nenek pernah ketinggalan pesawat di airport..blablabla..”)

    CMIWW..

  14. Saya mengalami hal yang sama, tapi beda alat angkutnya, bis di terminal Puduraya, Kuala Lumpur. Keasyikan nunggu di platform sambil nonton lagu-lagu Indonesia di tv toko kaset.

  15. hehehe… sip.. berarti gitu caranya ‘menggarap’ Lufthansa.. jd ga perlu tiket mahal2 klo mo transit lebih lama… :D

    Terima kasih atas idenya ya Tik.. ayo kita ngangkring lagi..

  16. Gue aja kaget waktu dengar dr mas iman,dr awal gue liaaat loe rada2…aliassss sangat ceroboh,ingat khan camera tertinggal di kamar kita,di Galway loe pulang jam…dan lebih kaget lagi this the first time to europe..,bisa bayangi betapa nervousnya sendirian…
    Ha ha..but anyway itu penggalaman yg terpahit dan termanis dalam hidup loe,next time kalo jalan mending berkelompok,jangan pernah jalan2 sendiri di airport yg besar seperti fankfurt..
    But for all,even tired..our trip to dublin is so meaningful..first we have a change to visit Guinness factory…
    wish to see you…others even…ciaooooo

  17. mbak tika ni memang Orang Indonesia banget,trus gimana lanjutannya?? asal jangan bilang “jual diri untuk pulang ke Indonesia” ha2x…..lha mbok share fotona..

  18. Hahahahaaha…gara gara lupa setting jam, mpe ktinggalan pesawat.mau ngenet or tlf jg gak bsa.nggak kebayang deh bingungnya gimana…*ngabisin es the manis w3 depan mbak tika dan ndoro* hihihi…

  19. Hai salam kenal.
    Hihihihi pengalaman yang menyeramkan sekaligus menggelikan. Gimana gak nyeremin, ketinggalan pesawat di negeri orang… huhuhu
    Jangan sampe keulang lagi yah

  20. hoah *termangap* gak kebayang rasanya tersesat di negara lain, bahasa lain. wong keluar pulau jawa bali aja blm pernah! hahahaha, btw kok bisa selamet? gmn tuh?

  21. Betul! – Kalau nggak nyasar, tingkat “survivabilitas”-mu gak akan teruji sampe “poolllll”! :D

    Tapi, percaya deh, Tik.. Wong Indonesah itu adaptability-rate-nya masih jauh lebih baik ketimbang wong-wong londo itu..

    Syukur dikau selamat… kalau gitu bersiap-siaplah nyasar ke afrika sini..

    1. Rata-rata airportnya: Busuk!
    2. Wifi Gratisan: Mana ada?!!
    3. Koneksi penerbangan berikutnya: Paling untung minggu depan!
    4. Transit visa: Mending nangkring di airport aja dah! – Diluar lebih bahaya! :D

    Dan sederet karakteristik situasi lainnya – gak kelar kalau ditulis disini semua :D

    Tapi dari semua itu, dirimu mau “Nyasar” ke Liberia, jamin deh.. Red-Carpet Service lah dari mendarat sampe terbang balik lagi! :D

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *