Musik yang mahal ituh..

Malam itu, di angkringan wetiga, di antara ngobrol berbusa-busa, Momo berkata pada sayah dan Pakdhe Ndorokakung :

“Hal yang paling bisa bikin orang beli CD musik original sekarang ini, ya cuma fanatisme pendengar musik ke si musisi itu sendiri.”

Sayah dan Pakdhe Ndorokakung cuma manggut-manggut. Mengiyakan.

Tapi yah, sebenernya apa sih masalah orang dengan membeli CD asli dari musik yang mereka pengen denger? Ini testimoni yang sayah cuplik dari sini..

Pertanyaannya sekarang adalah…sanggupkah saya???.
Langsung saya jawab …..BELUM SANGGUP..!!!.

Ya..BELUM, selama harga CD saat ini yang masih BELUM terjangkau kantong saya, tidak akan sanggup..!!!.
Gila saja, hanya untuk mendengarkan 10 lagu harus merogoh kocek sampai Rp 50.000 -an.Beli kaset…. udah nggak jaman kali ya…

:)) Iyah..

Beli CD musik original itu mahal. Blom tentu 10 lagu di dalemnya sayah suka semua pula.
Kecuali kalo bisa beli lagu eceran kayak di langitmusik.com gitu. Yang beli 1 lagu cuma 5000 perak. Itupun belinya pake pulsa pula. Ndak perlu beli 10 lagu sekaligus borongan dalam 1 CD.

langitmusik.com

Sayangnya, portal langitmusik ini cuma di-eksklusif-kan hanya untuk para pengguna Telkomsel. Dan alat untuk mengunduh lagu di langitmusik terbatas, seperti kata Kang Pitra.

Yang menarik, alternatif metode pembayaran lagunya sangat bervariatif. Dengan mengunduhnya via komputer, SMS, UMB, WAP, atau bisa juga menggunakan T-Cash dari Telkomsel. Hanya perlu diperhatikan, tidak semua telpon genggam mendukung fitur DRM. Kebanyakan telpon genggam berstandar OMA 1.0 bisa. Sayangnya format DRM ini belum didukung oleh BlackBerry dan iPhone, sehingga lagu-lagu ini tidak bisa diputar di telpon itu. Lebih lengkap tentang hal ini bisa dibaca saja diFAQ-nya.

Eh, tapi nih, kalo sodara ke halaman website langitmusik.com itu, coba perhatikan deretan kategori musik di menu GENRE.

Genre Chadut

Genre Koplo

Ahahaha.. Sayah baru sekali ini denger genre musik Koplo..

70 comments on “Musik yang mahal ituh..

  1. wahahaa….
    jenis musik koplo’
    ituh yang jedang-jedung yang biasa didengerin di truck-truck bukan?

    itulho
    lagu dangdutan tapi di remix jd lebih cepet
    aahahaha…

  2. aku rasa pembayaran lewat pulsa itu langkah awal buat berkembangnya e-payment, sampe kita punya semacam paypal..

    Eh eh ada DRM nya ? jadi males … hahahaha

  3. saya mungkin pembeli CD/DVD original yang pertama
    beli karena suka
    beli karena fanatisme saya terhadap sang musisi ato aktor/aktris/kualitas filmnya..

    saya mencoba menghargi seniman yg saya senangi saja.. belum semuanya… karena kalo demi yg saya cintai, ga ada feeling guilty walaupun ternyata “isi” nya banyak yg ga kita suka…

    lha kalo udah sebenarnya ga ngefans, tapi tetep beli CD/DVD nya terus isinya ga memuaskan, double gondok kan?? :D

  4. genre koplo itu sejenis musik dangdut, namun nuansa suara kendangnya lebih domianan. Suara kendangnya terdengar agak keras,… biasanya bgini: ‘dung-plak-dung-plak’. Genre koplo biasa disebut dangdut koplo. Orang pesisir pantura menyukai lagu ini.

    referensi: pengalaman pribadi

  5. friend piracy, don’t fight it. semua tau kok pembajakan itu ga akan bisa diperangi. gmn ngga? musisi sbnrnya diuntungkan jg dgn adanya pembajakan.

    in my opinion, semua bentuk perlawanan thdp pembajakan itu useless. *serius amat gue komennya yak* :p

  6. Kalau aku alasan tidak membeli cd adalah… karena gak kepake. All musics are inside my iPod. aku beli cd pasti akan menjadi sarang debu disudut lemari ku :(

    Mobil, komputer, anywhere, tinggal colok iPod beres… >.<

    Sebagai appresiasi terhadap band tersebut, aku kadang beli dvd concert mereka, :) itu baru bisa ditonton.

  7. saya juga masih tidak menolak pembajakan, :D
    hal-hal yang mencegah pembajakan kadang malah bikin ribet dan mahal lha kita bukan tidak menghargai tapi kalau nggak terjangkau bagaimana lagi

  8. mengenai musik koplo bisa dibaca di sini mbak. http://wastedrockers.wordpress.com/2010/02/13/terbujurkaku-megamix-album-koplo-goes-to-breakcore-self-released-2010/ rilisan keren yang gabungin koplo dangdut dengan drum and bass.

    pertimbangan gw sendiri beli cd original adalah untuk ngebeli seluruh konsep band itu, dari artwork sampai ke dalam-dalamnya (all tracks, dan kualitas suara yang tidak akan terbayar dengan hanya mendengar mp3-nya). lagipula ngebeli cd original punya gengsi tersendiri yang sulit terbayar.

    that’s why untuk sebuah rilisan yang bagus, gw rela ngebeli cd original apapun musiknya.

  9. haduhhh !!! koplo bukannya topi lingker yang nutupin semua kepala dan biasa dipake sama abang-abang vila yah??

    ——–

    itu mahhh KUPLUK massss !!!!

    Oke jayus banget gue. soal beli lagu, gue dah mulai coba beli CD2 orisinil. Kasian juga sama mereka, udah capek2 bikin lagu (walaupun banyak lagu2 melayu aneh2 sekarang) eh malah cuman di download gratis doank sama kita. miris sih…

  10. DRM, standard oma 1.0, jadi berasa agak roaming di sini. hehe

    ngomong-ngomong saya ndak inget lagi kapan terakhir beli kaset, beli cd orisinil ndak pernah, ndak beli bajakan juga. cukup donlot MP3 (bajakan juga brarti ya?) dari internet.

    saya pikir yang seperti ini perlu juga, mencegah timbulnya lebih banyak dosa. bajakan itu colongan juga tho brarti? :sad:

  11. Eh… eh… Tapi jaman dulu dengerin Pearl Jam, gue rela banget tuh beli CD-nya (walaupun dulu juga dah kerasa mahal ketimbang kaset), soalnya ya mau dapet dari mana lagi secara belom bisa download :p

  12. Saya nggak pernah beli CD original. Alasannya ya muahaaal. Bukannya nggak mau menghargai karya musik dalam negeri sih. Toh, kalo mau dicari siapa yang salah, ya teknologi yang memungkinkan untuk mengcopy dan mendownload gratis dunks :)

  13. Kalau gus sih masih bajakan bukannya ga mau menghargai dan memberantas cd bajak tapi harganya yang mahal dan masih pelajar, gus malah seneng dangdut koplo lebih ajib2

  14. he he… hla wong namanya juga maniak sama grup band nya ato sama yang nyanyi… ya dibela-belain… eh mong omong kalo dengerin dari unduh yang gak bayar kira kira kena pasal mendengar pembajak ga ya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *