Setiap mau mandi ituh..

clean water

Sejak tinggal di Jancukarta, setiap pengen mandi, dan setiap mau sikat gigi, sayah selalu kepikiran. Ini air yang ngalir dari keran layak buat kumur-kumur ndak ya?

Entah ini cuma sayah yang rewel atau memang pipa air di kos sayah yang ndak terawat, atau memang sumber air PAM yang bermasalah, setiap air keluar dari keran, kok kayaknya agak bau gitu. Atau mungkin ini cuma masalah perasaan?

Ini cerita tentang suatu pagi di kamar kos, ketika Nyonyah Besar datang menginap.

Nyonyah Besar : “Tika, kalo kumur-kumur, pake air galon aja ya..”

Tika : “Lho? Kenapa??? Mahal dong..”

Nyonyah Besar : “Itu temennya Ibu, ikan mas kokinya mati waktu dikasih air PAM..”

Buset.
Nyonyah besar menyamakan anaknya yang cantik begini sama ikan mas koki.

Tapi ternyata ketika bertanya ke Mbah Google, ternyata emang nemu forum keluhan dan tips buat air aquarium buat ikan mas koki, air PAM harus diendapkan dulu 2-3 hari sebelum dituang ke kolam si ikan. Kalo ndak, si ikan mas koki pasti mati. Begitu katanya.

Sayah jadi penasaran. Kenapa dengan air PAM ituh. Dan lalu menemukan ini.

Air PAM

Dan juga ini :

air PAM

Dan lainnya.

Sayah inih bukan orang yang freak terhadap kebersihan. Tapi buat sikat gigi, terus terang sayah masih takut buat kumur-kumur langsung pake air PAM. Atau air sumur. Kayaknya emang paling aman itu ya pake air galon.

Sekali lagi, ini cuma perasaan sayah, atau sodara yang Jancukarta ini ngerasa begitu juga?

84 comments on “Setiap mau mandi ituh..

  1. Jadi inget dulu waktu masih tinggal di perumahan menengah kebawah di Semarang. Air nya duh… bau banget… bau kaporit yang gila2 an kuatnya, dan tengik2 gitu…

    Jadi inget tukang yang jualan air bersih, tiap hari nenteng2 air di jerigen …

  2. kalo saya pake air pam mbatik, tapi air pamnya itu di rumah saya dimasukin ke bak penampungan dulu terus disaring lagi.. ya lumayan sih.. setidaknya lebih bersih dibanding dengan yang langsung ngucur dari PAM. dan Alhamdulillah keluarga saya ndakpapa. dan jangan sampe kenapa2 :D

  3. yang penting buat sikat giginya y tik…soal mandinya nomor 2. huehehehehehe.

    yang saya tau..memang ada beberapa kawasan Jakarta yang kualitas air PAM nya kurang…

    Tapi lebih banyak warga Jakarta yang pakai air tanah contohnya saya :D

    Mudah2an aman -.-‘

  4. saya minum pake air galon, alhamdulillah di kantor juga dikasih air minum yg dari galon tp bukan yg isi ulang. Nggak percaya sma kualitas air ledeng jakarta e :p

  5. dulu katanya PAM = Perusahaan Air Minum, wealah.. ternyata PAM = Perusahaan Air Mandi aja gak layak ya? hihihihi..
    Btw, apa jadinya pulau jawa kalo rakyatnya nyedot air tanah semua? bisa tenggelam karena ada soil settlement.. *minimal udah kejadian di semarang* :p

  6. ikan2 emang mati kalo ditaruh air PAM soalnya oksigen larutnya dikit. kita ga mati kalo kumur pake air PAM, paling-paling rasanya aneh, kecuali kalo keselek atau kecelakaan lain. hehe.. :D

  7. Waduh, info yang bagus. :D
    Ibu saya dari dulu malah udah ngewanti-wanti, kalo sikatan usahakan dari air minum. Tapi, itu hanya di mulut saja, nyatanya seisi rumah sikatan pake air ledeng tetep. Huehehe.. :D

  8. Wah ini…. TERLALUUUU *rhoma irama mode on* ,

    untung gw gk suka gosok gigi jadi AMAN dari artikel ini ^_^

  9. Orang Indonesia kan perutnya kuat Tika….
    Tapi saya juga nggak pake air PAM kok…soalnya bau kaporit…tapi pake air tanah…
    Rasanya males juga kalau mesti cari aqua untuk kumur…Alhamdulillah masih aman sampai sekarang

  10. di surabaya juga gitu mbk Tik, bau sekali. Eh malah tadi lihat di tipi soal pembuangan limbah sedot wc di sungai citarum apa yah saya lupa, wedew

  11. ya kalau mmg bau mending jangan dipake..pake galon aja :|
    aku kalau ditempat baru paling riwil sama kamar mandinya..gmn airnya..
    soalnya klo jorok aku mending ndak mandi deh :|

  12. setuju Tik. Somehow beberapa minggu kemaren air dari keran wastafel dan pancuran di rumah gue juga agak berbau logam. trus air yang di wastafel itu kan kadang2 suka ga terlalu kenceng nutupnya, jadi masih netes2 gitu, eh masa wastafel yang baru dibeli udah bernoda kekuningan aja kayak karatan.

    gue sampe kepikiran, “gue bakal karatan ga ya mandi pake air ini?”
    solusinya: jangan sering2 mandi. (cari pembenaran malas mandi)

  13. Bismillah,

    Emang air galon juga aman ????

    pernah di teliti ternyata air galon juga ada kandungan2 kimia.

    Memang lingkungan kita bener2 dah rusak coba baca ini deh :

    2003-2005 telah terjadi 1.429 bencana di Tanah Air.53,2%nya berkaitan dg iklim & hidrologi spt banjir, longsor, kekeringan, angin topan ….meningkat 4 kali sejak thn 1950-1960 …luas hutan bakau di pesisir pantai menyusut terus dari 5.209.543 ha (1982) menjadi 2.496.185 ha (1993) ..sekarang tinggal berapa ya ? Ancaman pemanasan global bukan lagi sesuatu yang jauh,

    tapi SUDAH DEKAT AKAN MENGETUK PINTU2 RUMAH KITA…

  14. Pingback: ?????
  15. Aku setuju sekali tuk hidup bersih. Tapi, tuk sekedar kumur kupikir nggak perlu sampe kayak gitu deh. Lain soal kalo diminum so pasti harus sih-bersih. Mungkin PDAM-nya ngisi dengan kaporit, dll untuk ngilangin bakterinya. Ikan mah emang amat peka, sehingga tuk ngisi ikan ke dalamnya, air PDAM mesti didiamin dulu barang 2-3 hari. Salam kreatif.

  16. Pingback: JONATHAN
  17. kayaknya di mana2 ikan mas koki memang gak boleh ditaro langsung di air PAM sih tik. di jepang aja harus tetep dikasih obat buat menetralkan klorin.

    btw ikan mas kami barusan mati satu, hehehe… bukan karena klorin, tapi karena jamuran :D

  18. Pingback: arm
  19. sebenernya gw nggak ada masalah ama blog ini. cuma sebagai orang jakarta, gw tersinggung jakarta di jancu-jancuin. banyak orang datang dan tinggal di jakarta dan jadi sinis ama jakarta. padahal yang buat jakarta penuh gembel dan morat-marit adalah para pendatang.

    jadi gw minta tolong ama pemilik blog ini, siapapun lo berapa hebat dan tekenal pun elo, terserah lo mau nulis apa aja di blog elo ini, tapi JANGAN ELO JANCU-JANCUIN JAKARTA GUE. TOH ELO JUGA NUMPANG HIDUP DIKOTA INI. LAGIAN DARIMANA PUN ELO GUE YAKIN KOTA LO NGGAK JAUH LEBIH BAIK DARI KOTA GUE INI!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *