Fragmen 120 detik ituh..

Lampu merah menyala.

Uh, padahal sayah terburu-buru mendatangi janji menemani teman lama di mall tengah kota. Reflek, sayah cemberut. Lalu menyalakan radio mobil.

Angka 120 menyala mundur di hitungan lampu traffic light. Uh. Lama sekaliiii.. :(

Bosan ikut menghitung kapan lampu hijau menyala, pandangan pun diedarkan. Mmm.. Di depan, BMW seri 7 tahun 2000. Samping kiri, mobil sedan Mitsubishi Galant Hiu Tahun 2004. Samping kanan, sekelompok pengamen belia berkumpul, siap berpencar menadah receh. Dan seorang tua yang membawa tas rompal, memegang dua buah air kemasan gelas.

Bapak tua berhenti di samping mobil BMW di depan, menyodorkan air kemasan gelas, dan menatap jendela setir beberapa detik. Tak mendapat tanggapan, si Bapak Tua lalu beranjak tertatih-tatih ke arah mobil sayah.

Tiba-tiba sayah terenyuh. Begini susahnya orang mencari uang.

Sayah ambil lembaran dua ribuan. Sayah buka jendela setengahnya, dan tersenyum ke si Bapak Tua.

“Berapa, Pak?”

“Satu seribu aja, neng..,” sahut si Bapak Tua dengan suara penuh harap.

“Dua deh, Pak,” lembar duaribuan pun berpindah tangan.

Si Bapak Tua menatap sayah. Tersenyum. Lalu berkata,

“Alhamdulillah.. Terima kasih, neng..”

Sayah terpana melihat raut muka si Bapak Tua.

Entah mata sayah yang terkaburkan, atau entah si Bapak Tua itu yang memang tampak syahdu, tampak sangat bersyukur, dan tampak damai.

Padahal sayah hanya membeli 2 gelas. Padahal dia hanya mendapat dua ribu rupiah. Padahal mungkin seharian itu baru sayah yang beli dagangannya. Padahal..

Ah..

Tiba-tiba sayah jadi malu.

Tiba-tiba sayah jadi merasa sungguh tak tahu bagaimana harus bersyukur dan berterima kasih.

Dan tiba-tiba lampu hijau menyala.

————–
Diposting juga di ngerumpi.com

21 comments on “Fragmen 120 detik ituh..

  1. aku ikut trenyuh Tik :) aku berharap berkunjung ke blog-mu untuk bisa ketawa, e dapetnya “tawa” yang lain. thx4sharing.

  2. @Harikuhariini setuju :)

    Kalo saya si suka ngelihat orang-orang seperti itu.. saya jadi bisa leih bisa beryukur sama hidup saya yang sekarang :)

    Sesekali membantu mereka juga jadi salah satu escape kegalauan hati *alah*
    klo udah bantu orang rasanya tenang kan :)

  3. Setuju, lebih baik ngasih rejeki buat orang yang seperti itu daripada ke anak-anak atau ibu-ibu yang sekedar minta-minta aja.. justru gak mendidik.. ini orang tua kan jualan, setidaknya ada usaha..

  4. Alhamdulillah….memberi selalu lebih baik dibandingkan menerima.

    Benar-benar cerita yang menggugah dan menginspirasi banyak orang.

    Semoga bapak tua tadi dan tika dimudahkan rejekinya.

    Amien.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *