Ketika Galih berlari masuk belepotan lumpur ituh..

Sambil nunggu antrian periksa dokter di KMC, saya mau cerita..

Jadi, saya punya pembantu baru.

Baiklah.
Asisten Rumah Tangga baru.

Maklum, Nyonyah Besar alias Ibu saya ndak tega membiarkan anaknya yang lagi hamil besar dan memang ndak sempat (atau ndak bisa?) ngurus rumah ini terlantar.
Namanya Mbak Rina.
Sudah bersuami. Dan punya satu anak bernama Galih yang masih di berumur 4 tahun.
Sebenarnya Mbak Rina dan suaminya berstatus Asisten Rumah Tangga di rumah lain dalam gang kompleks. Cuma, karena pemilik rumah tersebut memang tinggal di luar kota, si Mbak Rina ini lebih sering nganggur gitu.

Nah, Mbak Rina ini bertugas datang tiap pagi ke rumah, khusus untuk masak, ngepel lantai, dan bersih-bersih rumah. Lalu siangnya dia akan kembali ke rumah majikan lainnya.
Dan biasanya tiap datang ke rumah, ya Mbak Rina akan menggandeng si Galih. Dan si Galih ini, kok entah kenapa saya ndak begitu bisa akrab sama anak kecil.
(Padahal ya emang dari dulu saya ndak begitu suka anak kecil juga sih.. Hahaha.. Trus gimana kalo ni anak dalam perut lahir nanti ya.. Hihihi.. )

Suatu hari, Mbak Rina datang ke rumah, tanpa Galih.
Saya sih ndak riwil nanya-nanya kenapa Galih ndak dibawa.
Lha wong bukan anak saya juga sih ya.
Nah, 20 menit kemudian, tiba-tiba ada teriakan si Galih dari depan rumah memanggil emaknya, yang lalu menerobos masuk pintu, dan langsung lari aja gitu ke tempat emaknya lagi ngepel lantai.
DAN GAK PAKE SANDAL!
ITU KAN LANTAI ABIS DIPEL, WOI!

Mana bajunya belepotan lumpur, dan entah kenapa banyak dedaunan di rambut si anak ini.
Saya melotot ngeliatin Galih yang dengan wajah tanpa dosa menarik-narik baju Mbak Rina, berusaha bercerita sesuatu.
Hih! Ni anak! Gaplok juga nih!
Tapi tiba-tiba saya luluh begitu mendengar patahan kalimat Galih dalam alur ceritanya yang berantakan. 
Mbak Rina memandang saya. Pandangan mohon maklum dan minta maaf, sambil menggandeng Galih keluar rumah. Saya ikutin dong. Saya kan penasaran gituh.
Galih menarik Mbak Rina ke pohon di rumah seberang habitat saya. Di bawah pohon itu, ada anak burung yang teralasi kain kumuh di atas mangkok lusuh.
 Oh.. :|

Saya mulai membayangkan apa yang terjadi dalam beberapa menit lalu.
Galih yang sedang bermain, mendengar cicit anak burung di dalam selokan. Dia ambil, dia cuci seadanya, dan dia letakkan di atas kain. Lalu ditaruh lagi di atas mangkok.
Lalu, Galih menggoyang-goyang pohon dengan tongkat, berharap ada induk burung di atas pohon. Yang tentu saja ya ndak ada burung dewasa di pohon itu. Lha ya kalo ada, denger cicit anaknya dia pasti langsung panik.

Mmmhh..
Jadi agak merasa bersalah karena hampir ngegaplok si Galih yang abis ngotorin rumah.. :’)
Ternyata..
Yah..
Jadi bekal saya juga sih, nanti mendidik anak.
Emang kotor gak berarti “buruk” juga sih ya..

——————————————————————–
** Tulisan ini dibikin untuk ikutan program Cerita Di Balik Noda dari Rinso disini »» https://www.facebook.com/RinsoIndonesia/ app_223262357787615 .

Periode pengiriman cerita buat program ini, adalah 3 Juni-15 Agustus 2012.
Hadiahnya bikin ngiler gitu jeh. 10 orang pemenang, bisa dapet :

  • Hadiah uang tunai sebesar Rp 10.000.000,- (sepuluh juta rupiah)
  • Persediaan produk Rinso selama 1 tahun. (12×900 gr Rinso Anti 
Noda). LUMAYAN BANGET!
  • 10 cerita yang terpilih akan dijadikan film di Global TV, yang masa tayangnya dimulai dari tanggal 22 Juli 2012. Beib. Masuk tipi, beib..

Lha kalo banyak yang ikut nanti saya jadi susah menang.. *krik.. krik..*

8 comments on “Ketika Galih berlari masuk belepotan lumpur ituh..

  1. Sama Tik.. gw juga ga doyan anak kecil.. pas Jendral Kancil lahir? ya sama.. masih ga doyan anak kecil juga.. cuma doyan anak sendiri. hahahha. Tapi ya.. lebih ramah la ma anak kecil.. walau sebisa mungkin jauh-jauh. hihi

  2. Waaah,, salut sama mba Tika :)

    moga lahirannya lancar dan sehat ya mba ,, AMIN.

    Oh iya,, berhubung status masih jadi ANAK (belum jadi ayah) jadi belum bisa share pengalaman cerita dibalik noda,, cerita dibalik noda waktu aku lagi kecil bisa gak ya ?

    xixixixi

  3. Terharu baca cerita tentang Galih di blog ini. Saya ngebayangin usahanya nyelamatin anak burung tersebut dan cara dia untuk mempertemukan anak dan induknya. Kasihan juga sama anak burungnya.
    Untuk Mbak Tika selamat ya kelahiran anaknya. Selamat jadi ibu. Semoga kehadiran Kendra menambah kebahagian dalam keluarga :)

  4. wah, ceritanya dalem mbak :’)
    klo saya mah masih jadi “anak” bandel, hehe
    jadi teringat waktu saya kecil dulu juga sering belepotan tanah dan ga make sandal maen kemana2 :D

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *