#BaladaRana ituh.. (02) – Akhirnya Ditelurkan Juga..

Launching Rana udah ya di postingan sebelumnya.
Sekarang mau cerita proses menelurkan Rana ke dunia ini..
*emang ayam, tik?!!*

Warning.
Tulisan ini bakal puanjaaaaang buwanget.
Siapkan cemilan ringan kalo perlu ambil piring dan nasi serta lauk pauknya.

Tanggal 20 Juni.
Jadii, dokter sebenernya udah kasih vonis kalo saya sudah mengalami bukaan 1 sejak hari Rabu tanggal 20 Juni.
Bahkan waktu itu si dokter Ridwan malah bilang, “Mungkin nanti malem udah lahir tuh..”
Berbekal bacaan hypnobirthing dan gentle birth, saya sih tenang-rileks-kalem-santai lalu pulang ke rumah. Pulang dari dokterpun masih sempat meeting kerjaan bareng Pitra.
Dan malemnya malah makan di Pizza Hut bareng Rangga dan Nyonyah Besar..

21-24 Juni
Besoknya masih ke mall sana sini, bahkan sempat menghadiri peluncuran buku Perempuan Yang Meulis Wajah di Senayan City (sambil dikawal Nyonyah Besar).
Pokoknya banyak gerak kesana kemari dan berusaha tetep rileks.

Tanggal 25 Juni
Heran. Ndak kayak cerita di sinetron-sinetron.
Ini yang di dalem perut masih anteng-anteng aja.
Mules? Iya.
Tapi biasa aja. Mungkin karena saya biasa menahan sakit.
Tapi emang yang namanya Bukaan-1 itu ya biasa aja sih..
Masih berusaha tetap rileks, saya akhirnya meminta Nyonyah Besar untuk pindah ke hotel saja. Toh Bos Besar alias Bapak saya juga sedang menginap di Hotel Bidakara, karena ada meeting dengan klien di Jakarta.
Abisnya, malah bikin panik gitu lhoooo..
Segala kalimat dan pertanyaan semacam “Kok belum-belum juga sih, Tik? Jangan-jangan..” itu beneran ampuh bikin usaha keras buat rileks dan tenang jadi berantakan.
Jadi, salah satu musuh utama untuk para ibu yang akan melahirkan adalah : KOMENTAR ORANG.
Catat.

Nah ini.
Peran suami paling penting pada fase ini, selain masalah SIAGA (siap antar jaga), juga harus jadi support mental. Salah satunya sebagai pelindung dan protektor istri terhadap komentar-komentar dan pertanyaan yang rawan banget bikin mental ngedrop.
Masalahnya kalo mental ngedrop dan jiwa gelisah, menurut catatan disana-sini, proses melahirkanpun bukannya malah tambah cepet. Tapi semakin susah gitu.
Alhamdulillah, Rangga lumayan tangguh menangkis tiap pertanyaan dan selalu siap dengan tampang “UDAH-CUEKIN-AJA-YANG-PENTING-KALIAN-BERDUA-SEHAT”.
Duh. Suamiku ini..
*elus-elus*

Tanggal 26 Juni – 05.30
Pagi-pagi, buka blekberi, dan menemukan pesan bahwa Galuh, istrinya Zen, sudah melahirkan dengan proses lotus birth dan water birth di Bandung. Bukannya merasa itu kabar bahagia, saya malah merasa tertekan.
Lhaaa.. Si Galuh udah lahiran ajaa..
Trus giliran gue kapaaaaann..

Sekali lagi, Rangga dengan sabarnya menenangkan saya yang mulai panik.
Dan sekali lagi, kalimat macam “Ah ya sudahlah ya. Nanti kalo udah pengen keluar ya keluar sendiri..” dimantrakan sambil ngelus-ngelus perut.

Tanggal 26 Juni – 08.30
Nah, ketika sarapan pagi, duduk di sofa, tiba-tiba berasa ada yang ngerembes di celana dalam.
Karena udah sempet baca-baca tentang rembesan ketuban, saya langsung waspada.

Jangan remehkan, tapi juga jangan terlalu parno sama rembesan ketuban.
Memang ada kejadian temen yang air ketubannya bener-bener udah mepet banget gara-gara ndak sadar kalo udah merembes. Dia kira dia pipis kebelet trus keluar aja gitu..
Tapi kalau si Ibu ndak panik, bayi bisa tetap aman sampai 3×24 jam di dalam rahim.
Katanya begitu.

Tanggal 26 Juni – 14.00
Siangnya ke dokter kandungan di KMC (Kemang Medical Care). Dokter Ridwan namanya.
Niatnya periksa dan kontrol, sekaligus nanyain, bener ndak itu air ketuban yang keluar.
Dan ternyataaaa.. Dokter Ridwan menyatakan positif bahwa yang merembes keluar itu adalah air ketuban.
Dan langsung dipanggilin kursi roda, disuruh duduk anteng disitu, dan disuruh masuk ruang observasi. SAAT ITU JUGA.
Diberi larangan untuk ndak banyak bergerak, dan dikasih tau kalo bayi dalam perut sebaiknya lahir dalam 24 jam ke depan.
Gubrak..

Tanggal 26 Juni – 16.00
Masuk ke ruang observasi, Rangga langsung mengurus kamar inap.
Menurunkan koper (yang udah nginep di mobil sejak sebulan sebelumnya).
Dan cuma ngabarin Nyonyah Besar dan Bos Besar, bahwa saya akan masuk ruang observasi, NANTI MALAM.
Wahahaha.. Abis, daripada semua lari-lari panik dateng ke rumah sakit?
Ribet lagi ntar.

 

Sambil ndengerin CD Hypno Birthing dan sejumlah lagu-lagu Kamasutra Lounge yang nyenengin banget buat didengerin, saya waktu itu sih masih bisa ketawa-ketawa, ngetwit lancar, becandaan sana sini, dan ngotot pipis sendiri ke toilet walo suster ngelarang. Saya bener-bener ndak mau pipis dalam pispot.
Ketika pemeriksaan mules di perut pake alat entah-apa-namanya-itu, terdeteksi mules saya udah sampai di angka 80. Catatan, rahim udah bisa dibilang mules dan kontraksi kalau di alat entah-apa-namanya-itu menunjukkan angka 20.
Susternya dengan heran nanya, “Emang ndak berasa sakit, Bu?”
Saya balik menjawab dengan heran juga, “Lho? Emang kalo 80 harusnya udah berasa sakit banget ya, sus?”
Kata susternya, biasanya kalo angka 80, si ibu udah merintih-rintih. Sementara saya malah asik ngetwit dan ketawa-ketiwi.

Waktu itu mikirnya, wah, ternyata ndak sesakit yang di sinetron-sinetron itu kok.
Semoga begini terus sampai melahirkan.

Tanggal 26 Juni – 21.30
Dalam 1 ruangan observasi di KMC, ada 2 kasur untuk 2 calon ibu yang siap melahirkan.
Nah, kasur sebelah tiba-tiba digeledek keluar. Sepertinya dipindah ke ruang bersalin.
Dan lalu, terdengarlah teriakan-teriakan histeris.
Saya dan Rangga langsung memandang satu sama lain dan nyengir.
Komentar kami waktu itu, “Duh. Gitu amat sih jerit-jeritnya..”

Tanggal 26 Juni – 23.00
Pukul 11 malem, dokter Ridwan dateng, cek bukaan, ternyata baru bukaan 2.
Lalu Induksi ditambah. Ketuban mulai merembes lebih banyak lagi.
(Atau jangan-jangan malah udah pecah ya?)
Nah dari sini penderitaan dimulai.. :))

Mulai dari tambahan induksi kedua sampai pagi, saya ndak bisa tidur, karena mules mulai menghebat.
Saya ndak tau, apakah memang proses mules kontraksi itu memang begini, atau karena dipicu oleh obat induksi sakitnya jadi dobel-dobel gitu.
Sebenernya untuk mules kontraksi, saya sih bisa tahan.
Yang ngeselin dan paling bikin ndak tahan itu pinggang cekot-cekot.
Aduh itu menyiksa banget.
Ditambah larangan suster-dokter yang ndak bolehin banyak gerak.
Waaaaaa..
Bikin frustasi rasanya.
Soalnya kalo bisa ganti posisi kan lumayan bisa mendistraksi rasa sakit..

Tapi sekarang sih mikir.
Kayaknya ndakpapa juga kali ya, kalau waktu itu saya ngotot ganti posisi dari tidur telentang ke posisi sujud. Dengan posisi kayak gitu, pasti sakit di pinggang akan berkurang deh.

Dan saya menyesal banget ndak rajin senam menggerakkan badan tiap hari.
Kalau badan saya fit dan otot-otot saya bagus, pasti rasanya ndak sesakit itu.
Jadi kalian yang masih hamil dan menunggu melahirkan, RAJIN-RAJINLAH OLAHRAGA YAAAAA..

Tanggal 27 Juni – 06.00
Nyonyah Besar dan Nyonyah Mertua datang berkunjung.
Mereka sibuk mengelus-elus pinggang yang rasanya cekot-cekot setengah mati.
Rangga yang kelelahan karena ndak tidur semalam suntuk menjaga saya, pergi mencari sarapan.
Dan salah satu momen yang bikin lupa rasa sakit sejenak adalah ketika Nyonyah Mertua dengan wajah khawatir dan panik bertanya, “Aduh? Kontraksi itu sakit banget ya? Sakitnya kayak apa sih?”
Lalu Nyonyah Besar dengan tatapan ndak percaya menjawab, “Ya kontraksi itu ya sakit tho, Buuu..”
Kalo ndak gara-gara periode mules dateng lagi, saya bisa ngakak-ngakak di tempat ituu.. :))

Well, Nyonyah Mertua soalnya melahirkan 3 anaknya dengan proses operasi Caesar..
Jadi dimaklumi banget sih kalo beneran ndak bisa mbayangin gimana cekot-cekotnya waktu kontraksi.. :))

Tapi sejauh itu (menurut Rangga) saya masih terbilang tenang dan ndak pake jerit-jerit segala.
Padahaaaalll di dalem kepala sih pengennya tereak-tereak, “WOI! PINGGANG GUE COPOT DULU DOOONNGG!!”

Tanggal 27 Juni – 09.00
Akhirnya saya digeledek masuk ruangan bersalin.
Dokter Ridwan dateng lagi, tersenyum menenangkan, dan berkata :
“Ayo Tika, tenang ya. Harus rileks. Ayo. Kamu bisa.. Ambil nafas yang dalam.. Ayo..”
Dan dengan kesal dijawab :
“GAK BISA, DOKTER!!!”
Si dokter dengan lembut menjawab, “Bisaaa.. Tika bisaaa..”

Dan entah gimana ceritanya, lalu tiba-tiba daku rileks aja gitu.. Wuih. Mejik.

Si dokter lalu memeriksa bukaan rahim.
DAN MASIH BUKAAN 2 AJA, SODARA-SODARAAAA..
Kyaaaaaaaa..
Di titik itu bener-bener mau nangis rasanya. Lalu bertanya (dengan muka entah kayak gimana) ke Rangga, “Harus berapa lama lagiiiii..???!!!”
Segala teknik pernapasan dan sugesti pengalih rasa sakit udah dicoba, tapi pasti begitu puncak mules dateng langsung rasanya udah pengen nyopot pinggang aja..

Dengan suara lemah, ngomong ke dokter Ridwan :
“Dokter jangan kemana-mana yaaa..”
Lalu dijawab dokter Ridwan dengan suara lembut :
“Gaaak.. Saya gak kemana-mana. Saya di lantai 1 kok..”
WAAA!! INI KAN KITA DI LANTAI 2!! LANTAI 1 KAN JAUUUH, DOOOOKK!!!!
GIMANA SIH??!!!

Akhirnya dokter nambah lagi induksi. Ini induksi ketiga ya.
Tangan kiri diinfus untuk antibiotik.
Kata susternya, ini pencegahan infeksi karena air ketuban sudah merembes duluan.

Rangga dengan culasnya menemani di sisi kiri, dimana tangan saya diinfus.
Saya kan ndak bisa nggenggam tangan karena ada infus nempel di bagian punggung tangan.

Di samping kanan ada Nyonyah Besar, yang kayaknya ndak tega liat anaknya keliatan menderita.
Lalu sempet komentar, “Kalau ndak kuat, operasi cesar aja po, nak?”
Dan langsung disepet sama suster disitu, “IBU! ANAKNYA SEDANG BERJUANG UNTUK MELAHIRKAN NORMAL! JANGAN MENANAMKAN PIKIRAN UNTUK OPERASI! AYO DISEMANGATI ANAKNYA UNTUK MELAHIRKAN NORMAL!”

Sayangnya saya lagi ndak napsu buat ketawa-ketiwi..

Saya sendiri berasa kayak di tengah-tengah jalan.
Ndak mungkin mundur.
Tapi juga ndak mau menyerah untuk melahirkan normal.
Sama sekali ndak terlintas keinginan buat melahirkan lewat operasi, sebatas kondisi saya masih menyanggupi.
Saya yakin saya bisa melahirkan dengan cara normal.

Tanggal 27 Juni – 10.00
Akhirnya Nyonyah Besar memilih keluar dari ruangan bersalin.
Ndak tahan liat saya kesakitan.
Posisi Nyonyah Besar digantikan oleh suster, dan itu tangan suster abis deh diremes kuat-kuat. :))
Hebatnya dia ndak mengeluh, dan siap menyemangati saya tiap periode kontraksi datang lagi.
Dokter Ridwan datang berkunjung lagi.

Dan 3 suster di dalam tersebut dengan tegas menyemangati saya.
Iya, menyemangatinya dengan tegas, bukan dengan galak, bukan juga dengan lembut.. :))
Sempet komentar dengan lemah, “Susteeerr.. Saya jangan dimarahin doong..”
Dan disambut ketawa sama suster-susternya, “Gak, Buuu.. Kita gak galak kooookk..”
DEEMMM!! SEMPET YA NGETAWAIN GUEEEEE!!!

Tanggal 27 Juni – 10.40
Permintaan untuk pake epidural ndak dipenuhi sama susternya.
Karena tiba-tiba udah bukaan 10 aja.
Ngeden sih udah bener ya. Udah keluar juga pup.

Catat. Kalo sampe keluar pup, berarti cara ngedennya udah bener.
Karena ngeden melahirkan yang bener itu seperti ngeden waktu buang air besar.
Ndak perlu malu kalo sampe keluar pup.
Waktu melahirkan nanti, ndak sempet kepikiran juga kok. :))

Setelah ngeden berkali-kali ndak keluar juga, dokternya sambil menghibur ngomong, “Bagus, Tikaa.. Baguusss..” dia kayaknya gunting-gunting buat bantu lebarnya jalan lahir.
Dan saat Rana akhirnya keluar, rasanya dunia FREEEEEZE.
Waktu rasanya berhenti.
Tubuh meminta jenak. Menikmati beban yang tiba-tiba terlepas.
Otak seperti bernafas lega.

Lalu tiba-tiba terdengar suara bayi menangis.
Dan mendengar itu, sayapun mulai ikut menangis.
Rasanya mencelos banget hati mendengar bayi sendiri menangis.
Yang terpikir adalah,
“Duh.. Kok nangis kenapa, nak..? Sakit ya, nak, tadi dipaksa keluar? Maafkan Mama ya, nak, harus maksa-maksa keluar..”

Apalagi ketika Rana ditaruh di dada buat IMD (Inisiasi Menyusui Dini), langsung memeluk Rana dengan nangis bombay dan minta maaf. Merasa bersalah karena membuatnya muncul ke dunia ini dengan tangisan..
:’)

Lalu apa yang dilakukan si Papah baru?
Oh, Rangga di detik-detik Rana dilahirkan itu langsung sibuk memutus ari-ari bayi, ikut membersihkan bayi, mengadzani Rana dan… foto-foto..

Eyang-Eyangnya mulai masuk satu persatu, memberi ciuman selamat di dahi sambil (kayaknya) menangis terharu banget, dan mengelus Rana yang masih super merah sekali, dan masih penuh lemak putih. Eyang kakungnya ikut mengadzani Rana.
Iya, Rana merah banget waktu dilahirkan.
Sampai-sampai Rangga menyebutnya : BAYI TOMAT.. :D

 

 

JADI GIMANA, TIK?
Well, sangat bersyukur punya dokter yang sangat-sangat pro normal.
Kata temen, di rumah sakit lain dan di dokter lain, mungkin saya sudah digelandang masuk ruang operasi buat cesar aja gitu.
Duh, sebenernya sampai sekarang masih pengen banget ngelahirin pake proses waterbirth.. Hiks..
Tapi bagaimanapun Alhamdulillah, bersyukur semua baik-baik dan sehat-sehat aja.. ^^

Menurut Rangga, saya ndak jerit-jerit histeris selama proses melahirkan.
Emang muka kayaknya kesakitan gitu sih.
Tapi masih under control. Itu menurut Rangga.
Menurut ingatan saya sih lain lagi. Wahahaha.. :))

Menurut susterpun, sakit kontraksi yang saya alami lebih karena diberi suntikan induksi. Mungkin kalo dibiarin aja tanpa induksi, (insya Allah) ndak sesakit itu juga kali ya.

Proses melahirkan ndak kayak di sinetron-sinetron atau di pilem-pilem. Disitu beneran deh lebay abis.
Latihan tubuh dan referensi bacaan yang supportif akan berguna agar kita tau dan minimal ingat, apa yang sebaiknya dilakukan, dan bagaimana caranya menyimak situasi tubuh. Perkara ngefek atau ndak, perkara sakitnya masih ada atau ndak, kondisi per-badan-ibu akan lain-lain mengalaminya.
Saya sekali lagi agak menyesal kurang rajin senam dan melatih badan, karena pastinya pinggang saya ndak akan segitunya berasa cekot-cekot kalo rajin dilatih.

Melahirkan itu pasti ada rasa sakit.
Justru rasa sakit itu mengindikasi kalau bayinya siap keluar.
Siap kita peluk dan kita cium-cium.
Jadi kalian yang merasa seram tentang proses melahirkan, segera perbanyak referensi bacaan.. :)
Tentunya ya bacaan yang menenangkan.. :))
Melahirkan itu proses alami kok.
Ciyus.
Miapah deh.

29 comments on “#BaladaRana ituh.. (02) – Akhirnya Ditelurkan Juga..

  1. Waah mba Tika, ini tulisannya bener2 bikin perut saya kaya diremes2..

    Jadi banyak tahu, kelak kalau hamil kudu ngapain dan bagaimana..

    Saya terharu (ikut nangis malah) pas baca dek Rana dah keluar :’)

    Selamat mba Tika, you will be great mom :)

  2. WAAAA.. aku merasa bersalah karena termasuk salah satu yang nanya : kok ga lahir-lahir sih tik?. Huhu.. Maaf ya Tik, waktu itu asli concern banget. Bukannya ndak suportif T_T

  3. “Heran. Ndak kayak cerita di sinetron-sinetron.” Sinetron jangan ditonton, berbahaya bagi Ibu hamil, maupun tidak hamil.

    Ranaaaaaa … sini gendong-gendong lagi

  4. Waaa tika hebaat.. anak pertama udah bener ngedennyaa… XD
    aku salah-salah mulu loh :| jadi jaitannya banyak bener *katanya sih*
    Smoga Rna cepat besar dan sehat-sehat yaaa :’)

  5. Tikanya & Rangga hebat, terus ketemu dgn dokter yg okepunya gitu… klop!
    Sempet mau ketawa juga pas ibu mertuamu ga tau rasanya kontraksi, tp ga jadi karena ternyata istriku juga ga tau rasanya kontraksi, karena melahirkannya dgn cara cesar jg :(

    Tika & Rangga selamat menjadi orang tua :) , semoga Rana bisa tumbuh sehat, pintar, dan bisa jadi anak yg berbakti.

  6. aduh mbak Tika.. aku sampe berkaca-kaca ini bacanya.. emosiku kaya ikutan diaduk.. :'( semoga Rana tumbuh sehat, pintar, cantik, dan banget-banget kaya mamanya yaa.. :)

  7. dokter yang bantu istriku ngelahirin Cissy juga sepertinya pro buat lahiran normal. bahkan, sejak masih konsultasi dia ga sekalipun nawarin buat operasi caesar.
    pas proses lahiran pun, dia dengan kalemnya support istriku buat lahiran normal. dan emang bener, yang rada galak (tegas) itu ya suster-susternya.. :lol:

    anyway, jadi keingetan lagi masa-masa waktu nemenin istri pas ngelahirin Cissy..

  8. Terharu bacanya, Tik. Dan bikin makin pro-normal seandainya kesempatannya tiba :)
    Semoga sehat selalu ya Rana dan Tika dan sekeluarga *peluk-peluk* (padahal aku belom sempat meluk Rana benerannya aaa… :”)

  9. terharu baca tulisannya, sukses membuat ngilu dan teraduk2 emosinya :)) apalagi diselipkan komen2 lucu di sana sini. tapi berasa lega setelah membacanya :D Selamat ya Tik, semoga Rana sehat selalu :D

  10. Aku paling gak bisa gak mewek baca tulisan apapun yang ada hubungannya sama proses perkembangan janin & melahirkan. *usap airmata* Jadi ibu itu luar biasa perjuangannya. Hiks…

    “Kalo sampe keluar pup, berarti cara ngedennya udah bener.”
    Ng… baiklah, yang ini beneran harus dicatet.

  11. waaaaaa…bener-bener diceritain kronologisnya.
    waaaaaa…tika hebat. waaa…rangga hebat.
    waaaaa…dokter dan suster-susternya hebat.
    Mudah-mudahan aku nanti juga bisa ngelahirin normal (kalau udah waktunya)

    Semoga rana dan tika tambah sehat ya….

  12. Whoaa! Aku nangis baca ini loh, secara baru 1 bulan kemarin melahirkan :’) Kamu keren, Mba Tika! Kalau aku kasusnya sama, ketuban ngerembes duluan, tp sakit ngerasain kontraksinya sampe ga bs dilukiskan rasanya.. Dan hampir 24 jam masih BUKAAN 1 aja dong! :'( Gpp deh, meski lewat SC yg penting ibu dan bayinya sehat hihi, amiin! *peluk Mba Tika ama Rana*

  13. Edyaaan proses melahirkannya panjang beneeer.
    Aku emang takut sama proses melahirkan (padahal alami ya)… Baca ini.. um… er… Um.. *mumet dewe*

    Once again, CONGRATS Tikaaaaaaaaaaaaaa *ciyum-ciyum Rana*

  14. congrats ya mba tikaa… mbak plis dong kasih referensi judul hyopno sama gentle birthing yang dikao baca. aku juga perlu nih… bismillah moga2 lahiranku juga nggak perlu caesar. salam tiyum buat rana yaaaa emuachhh

  15. dan entah kenapa saya tiba2 ikut-ikutan ngeden, dan entah kenapa, ketika ngeden saya bener dan pura-pura berhasil (kalo berhasil beneran bisa keluar pub nanti), saya bahagia gitu.. damn, padahal ga mungkin saya akan melahirkan.. HAHAHAHAHA…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *