Kisah Membeli Kasur ituh…

Jadi ini ceritanya saya mau ceriwis soal kisah membeli kasur..
2 tahun lalu, kasur pertama yang saya dan Rangga beli itu adalah Informa yg Gold Series, seri Venus.
Kayaknya udah gak dijual lagi deh sekarang sama Informa.
Waktu itu beli langsung ndak pake survey kesana-kesini.
Ada midnite sale Informa Fatmawati kita samperin.
Dicobain semua kasur yang lagi diskon.
(Yang lagi diskon aja sih yang dicobain. Yang ndak diskon udah ndak minat. Maklum penganten baru ngirit. Hahaha..)
Dan setelah berjam-jam bolak-balik nyobain enjot-enjotan di beberapa kasur, akhirnya pilihan jatuh ke Gold Series Venus dengan harga 7 jutaan untuk ukuran QUEEN.
Itu udah sama bagian bawah kasurnya, tapi tanpa kepala kasur.
(Eh bagian bawah kasur tuh namanya apa sih ya..?)

Nah waktu itu sih beli buru-buru ndak pake ngelirik toko dan merek kasur lain gara-gara dikejar deadline harus ninggalin kos dan menempati rumah kontrakan baru yang sama sekali kosong. Dan saya dnak mau tidur di bawah beralaskan tikar..
Hahahaha..
Ya maaf..

Kasur Venus ini bertahan sampai sekarang. Sampai Rana lahir dan udah berusia 14 bulan. Masih tetap empuk, tapi ndak ambles banget.
Belum pernah ada masalah.
Belum kempes.
Lumayan puas.

Lalu waktu berlalu.
Saya dan Rangga sukses membangun rumah setelah sekian lama pencarian memilih lokasi rumah.
Ini bisa jadi psotingan blog sendiri soal muter-muter nyari rumah. Hihihi..
Nah bulan Juli lalu, serah terima kunci sudah dilakukan.
Dan dalam waktu dekat Insya Allah kita mau boyongan ke rumah baru di Cinere sana.

Terpikirkanlah buat ganti kasur baru gara-gara udah ada Rana.
Kasur ukuran Queen ini rasanya udah ndak muat.
Saya-Rangga-Rana tiap malam kan tidur bertiga nih di satu kasur yang sama.
Yah, begitulah nasibnya.
Rana sih belum pernah ketiban Bapak-Emaknya.
Cuma kok.. Ya… Gimana ya..

Akhirnya survey kasur sejak beberapa bulan lalu.
Mulai dari King Koil yg ditawarkan dengan harga miring kalo belinya bareng Rosewood Furniture. Opsi ini ada karena memang saya yang gelap mata membeli paketan Rosewood Furniture yg lg diskon 35% bulan Februari lalu di PIM.
Lumayan. Harga King Koilnya bisa turun sampe 8-9 jutaan, walaupun memang tipe matrasnya bukan yang populer dijual di pasaran.
Lalu nyobain juga Serta, keluarga dekat dari King Koil.
Lalu Therapedic.
Lalu ini. Lalu itu.
Lalu macem-macem lagi merek lain.
Tapi akhirnya, saya kok ya balik lagi naksir kasur Informa.
Hahahaha..

Lha soalnya harganya kok ya masih masuk budget.
Tapi berdasarkan pengalaman dengan kasur Informa yang sekarang ya lumayanlah.

Nah barusan kemaren Rabu ini, saya akhirnya memutuskan beli kasur Informa seri CROCUS yg King Size.
Iya. Saya yang memutuskan. Tentunya dengan ijin Rangga (yang lagi sibuk meeting di kantor klien tapi harus ribet njawabin permintaan approval bertubi-tubi dari bininya ini).
Kata mbak penjaganya sih, di kasur seri Crocus ini bahannya latex.
Lalu ada serat aloe vera di permukaan matrasnya.
Jadi rasanya dingin gitu walopun cuaca lagi panas.
Trus menurut katalognya sih, seri Crocus ini udah Pocket Spring.
(Yang kalo kata iklan, anak bisa lompat-lompat di kasur sisi bagian sana tapi gelas isi air gak tumpah di sisi kasur bagian sini..)

Karena udah bolak-balik ke Informa cuma buat eluselus-duduk-tiduran dari kasur satu ke kasur lain, dan mbak penjaganya udah eneg, ya sudah kemaren waktu mampir lagi ke Informa langsung cus deh bayar CROCUS ini.
Tenaga dan pikiran saya masih harus dibagi lagi ke hal-hal lain seputar rumah kayak teralis, merubah lantai garasi, bikin lemari ini itu.. Fiuh.
Jadi cepat putuskan dan cepat beli dan cepat move on ke hal lain.

Saya cuma beli matrasnya aja, karena udah terlanjur beli frame kasurnya dari Rosewood Furniture.
Kata mbak penjaganya sih harga awal matras Crocus ini 14 jutaan.
(Itu katanya.. Siapa tau di-markup..)
Tapi Informa kan lagi diskon 50% nih sampe 24 September.
Jadi harga kasurnya kepotong sampe di angka 7,8 juta.

Yak. Matras udah terbeli.
Moga-moga ndak mengecewakan.. ^^

(panjang juga ya ceritanya, Tik..)

14 comments on “Kisah Membeli Kasur ituh…

  1. been there…. ngisi rumah baru emang nyenangin ya… lihat tabungan nipis yang ga nyenangin. hoho….

    kita buat kamar ini pakai kasur anu. buat kamar satu lagi pakai kasur merk yg lain. Gitu juga perabotannya. Beda merk dan beli di beda toko. Biar bisa dibandingkan toko mana yang lebih murah dan perabotan mana yang lebih cocok. Buat rumah kedua nantiiii… Amin. *tukang survei*

  2. daku jaman kosan beli kasur murah disekitaran ringrut utara UPN, mungkin karena mergo hargane murah cuma 800ribu begitu ditimpa teman yang badannya segede gambreng per-nya pada blingsakan. habislah umur kasur itu tepat 11 bulan. dan saat ini sudah tak nyaman..

  3. Hmmm…..
    Secara masih berstatus anak kos pas-pasan, sayanya nggak mudeng dengan bermacam jenis kasur di atas mbak, hihihi…
    Selamat ya mbak atas rumah barunya :)

  4. Waah mahal juga ya ternyata harga kasur hihi… Kasur pertama kubeli kalo gak salah merknya Central, merk rekomendasi mertua. Ukuran nomor 2 seingetku 1,3 juta, beli di pasar Palmerah buat ngisi kontrakan. Eh pas pindah ke rumah sendiri kasur itu masih oke lho. Jadi nggak diganti deh. Ya emang beda sih ama empuknya kalo nginep di hotel tapi so far lumayan hihi. Kalo kurang empuk tingga nambahin cover yg dr spons kayaknya oke hehe.

  5. Aku tuh pake central gold sd 15 th masih woookeeee bingitttss lhoooo,jd rmh kedua dan ketiga jg ngisinya central gold ajjah

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *