Rumah Kami di Cinere ituh..

Saya dan Rangga sedang membangun rumah di Cinere.
Rumah kami berdua.
Rumah kami berdua yang beneran.
Yang bukan ngontrak.
Bukan ngekos.
Dan boleh diacak-acak dan dirias-rias semau kami.
Eh. Semau saya deng. Hahahaha.
Karena Rangga bisa dipastikan akan menuruti semua kemauan saya.
Selama duitnya masih ada.
Hahahahahahahaha…

Gak tepat juga kalo dibilang membangun.
Lha wong si rumah ini udah jadi. Udah berdiri tegak.
Udah tinggal ditempati.

Masalahnya ada di kebawelan saya.
Yang ndak mau menempati rumah Cinere itu kalau belum ada lemarinya.
Kalau belum ada kitchen set-nya.
Kalau teralis jendela belum terpasang.
Kalau lantai garasi belum diganti yang bagus.
Kalau tirai belum terkait.
Kalau kanopi jemuran belum didirikan.

Soalnya saya suka mbayangin gini lho.
Kalau saya pindah cepat-cepat, sambil nunggu pesanan asesori rumah ini itu kelar dan terpasang, pasti akan ada tukang keluar masuk melulu benerin ini itu.
Udah pasti kotornya.
Dan gak nyamannya.
Iya gak sih? Iya kan? Iya tho? Iya aja deeeeh…
#maksa #mulainyebelin

Serah terima kunci rumah kami di Cinere ini sebenarnya sih udah dilakukan akhir Juli lalu.
Persis di tanggal 31 Juli 2013.
Dengan perasaan masih jengkel pada kelakukan komunikasi developer yang cacat disana-sini.
Bahkan waktu itu sayapun gak mau foto-foto serah terima kunci dengan pihak developer saking jengkelnya.
Hahahaha. Ini cerita soal jengkel-jengkelnya saya ke developer selama pembangunan rumah rasanya bisa dijadikan beberapa bahan postingan blog tuh… Hahahaha..

Alhamdulillah, setelah hampir 3 bulan, setengah badan kitchen set kelar tinggal dipasang di dapur.
Pesanan lemari satu demi satu selesai.
Lantai garasi sudah berganti, dari yang tadinya konblok jadi keramik kasar.
Teralis jendela sudah terpasang.
Udah ada tirai juga, walaupun tiap jendela rumah gordennya beda-beda. Wakakak..
(Maklum, sebagian gorden hasil sumbangan eyang-nya Rana sih. Hahaha..)
Lokasi jemuran baju sudah terpasang kanopi.
Teras belakang sudah diperluas buat tempat main Rana.
Tangga udah dipasangi pintu teralis biar Rana gak bebas naik turun tangga tanpa pengawasan.
Mmmm..
Apalagi ya..

Ternyata bener banget deh kata temennya Ibu waktu itu.
Yang bikin ribet dari project pengisian rumah itu adalah PRINTILANNYA.
Printilan macam tempat sabun, gantungan handuk, gantungan baju belakang pintu, blablabla..
Eerrr..

Tik, semua orang mah kalo ngisi rumah tuh pelan-pelan.
Separo-separo dulu.
Gak langsung semua brek ada gitu baru ditempati.
Lha kamu kok maunya semua ada dulu baru ditempati..

Hahahaha..
Yaaa gitu deeeh..
Ini mumpung duit tabungan masih ada buat bikin ini itu.
Buat beli ini dan beli itu.
Takutnya keburu abis buat jalan-jalan dan belanja-belanji macem-macem..
Alhamdulilah.
Semoga dilancarkan rejeki buat menyamankan rumah.

Rencana pindahan pun munduuur terus.
Tadinya awal Oktober mau pindahan.
Trus mundur pertengahan Oktober.
Trus mundur lagi ke akhir Oktober.
Trus kayaknya sekarang mau dimundurin lagi ke pertengahan November.
Hahahaha..

Nanti di postingan blog berikutnya, (kalo iseng dan sempet) saya mau pamer soal tirai jendela, teralis, dan lain-lain yang ada di rumah Cinere..
^o^

15 comments on “Rumah Kami di Cinere ituh..

  1. beyuh. hasil boyonganku dan istri dari kost masing-masing ke rumah kontrakan lalu 8 bulan kemudian menempati rumah sendiri saja sampe sekarang masih ada beberapa kardus yang belum dibuka. wowow… memang bener ngisi rumah itu pelan tapi pasti (duit berapapun ho-oh)

  2. nuruti rumah itu gak ada habisnya Tik :D bakal gak selese2 dan duit berapapun bakal dilahap sama tuh rumah :)) sharing aja, kalo aku dulu yg penting belakang rumah diberesin dulu, alasannya sama, biar waktu udah ditempatin gak ada tukang yg keluar masuk rumah. naaahhh trus pindahan, trus baru mbenerin yg depan rumah, kan tukangnya cuman di depan rumah aja :D

  3. Ada satu lagi yang bikin puyeng pindah rumah selain printilan: ortunya yang yang punya rumah!

    Waktu gue mau cat rumah dengan warna putih, nyokap gue kekeuh harus hijau pupus. Trus gue kan ke kantor ya, Tik. Pulang-pulang rumah gue udah di-cat hijau pupus oleh tukangnya nyokap.

    Betul banget kalo mau posting soal rumah bisa jadi novel sendiri :)) Selamat pindahan ya Rana dan bapak ibunya! Semoga betah!

  4. Yang saya lakukan pertama kali saat dapat rumah seken adalah renovasi kamar mandi. Katanya (masih kataya sih), bersih atau kotornya rumah ya orang lihat pertama kali dari situ.

    BTW, Selamat pindahan, semoga kerasan :)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *