High Heels dan Tulang Saya ituh..

Melihat berita belakangan ini di beberapa media online, kabarnya Syahrini mulai panik memakai high heels. Syahrini ini memang fenomenal ya.. Hahahaha..
Apa yang dipakai atau diucap selalu jadi omongan orang.
Trus saya pernah tuh nonton tipi (atau baca di detik ya?) Syahrini itu bisa pakai gaun yang berat dan bling-bling dimana-mana trus pake high heels sampai 17 cm, bok!
Trus kalau konser, si mbak Syahrini ini bisa sambil nyanyi dan sambil joget-joget gitu pakai high heels.
Gilak, dia kok kayaknya gak takut jatuh sih ya..
Apa gak takut gitu ya jatuh trus cedera kaki?
Well mungkin Syahrini sudah terbiasa dan latihan sih ya.. Hihihi..

Dan menurut gosip-gosip di grup whatsapp emak-emak, katanya sih Syahrini mulai kepikiran bahaya pake high heel kalau terus-terusan, sodara-sodara!
Mungkin buat acara-acara konser yang butuh dia pake kostum heboh sih tetep pake high heels yah.
Tapi katanya sih buat sehari-hari dia udah mulai suka juga pake flats.
Syahrini mulai pengen bertulang sehat rupanya.. :’)

Duh, emang berat sih ya jadi cewek.
Tuntutan hidup makin tinggi.
Tuntutan sosial makin luas.
Fashion makin merajalela.
Harus terlihat fit dalam kostum-kostum yang oke.

Nah lalu ini cerita saya.
Beberapa minggu lalu, saya iseng mendaftarkan diri ke klinik terapi chiropractic di Gandaria City. Chiropractic itu apa sih, Tik?
Kalau hasil googling sih, Chiropractic itu adalah “metode perawatan kesehatan alami berdasarkan hubungan antara tulang tulang belakang, sistem saraf, dan fungsi tubuh yang optimal”

Lho emang kenapa kok sampai periksa ke klinik chiropractic, Tik?
Karena sudah sejak lama, pinggang dan punggung saya tuh pegel dan sakiiiit gitu..
Entah karena efek hamil dan melahirkan..
Entah karena proses mengasuh Rana dengan postur dan gerak yang gak bagus.. Entah karena sejak muda super jarang olahraga..
Entahkarena kerjaan saya itu menuntut buat duduk lebih dari 15 jam sehari..
Entah karena dulu di masa lajang saya adalah perokok parah..
Entah karena tas yang saya bawa tiap hari super berat (karena barangnya asal nyemplung trus langsung cus berangkat..)

Hmmm..
Kayaknya semua yang kamu bilang itu jadi faktor penyebab deh, Tik..
Hahahahaduh..
*ketawa kecut*

Nah, setelah periksa sana sini, kata dokter Chiropractic di klinik itu, tulang belakang punggung saya cuma 3 biji yang bener.
CUMA 3 BIJI YANG BENER.
Lalu… sisanya….????
*shock*

Padahal saya itu ya jarang juga pakai high heels.
Tapi suamiku yang super sabar itu pernah bilang gini.
“Mau keliatan cantik sekarang atau jadi sehat sampai tua?”

Hmmmmm…
Mungkin ini saatnya kita perlu belajar menyayangi tulang kita yah..
(KITA?! KAMU KALI, TIK!)

8 comments

  1. latree says:

    Trus saran dokternya kamu harus apa Tik?

  2. ndop says:

    Sejak pakek kasur yg ada pirnya, sebut saja sepring bed, diriku sudah gak nyeri punggung dan pinggang lagi. Ngefek ternyata ya cuma gara2 kasur.

    Nah, sakitnya tuh pindah ke telapak kaki belakang (apa ya namanya itu?), kalo kelelahan habis olah raga atau angkat apa gitu, suka sakit di bagian itu doang. Yang lainnya enggak.

    Aneh sih. Belum ada niat periksa sih. AKu agak males sih ketemu dokter. Jadi gimana gitu kalu nanti ternyata kena apa apa. hahaha..

  3. azhar azziz says:

    Wahaha.. beruntunglah masih ada yang bener. hehe. tinggal benahin diri biar bisa bener lagi tulang2nya ..:)

  4. Fiz says:

    “Duh, emang berat sih ya jadi cewek.”

    Yup maka dari itu, dengan sadar dan terjaga saya tidak pernah bercita-cita untuk menjadi seorang cewek :)

  5. Titiw says:

    Trus saran selanjutnya dari si chiropractic itu apa toch tik..? jadi pengin tau juga nih karena aku jg masalah di tulang2an..

  6. Jacy says:

    mengapa kesenian triiosadnal nya di tida adakan husus nya seni sunda atau seni yang ada di jabar mungkin kah dianggap tida penting seni tradisi itu padahal untuk menghargai warganya yang nota bene sunda seharusnya ada seni tradisinya coba biladipulau bali di jogya , dijawatimur dan ditempat lainnya di indonesia bila ada epen besar selalu melibatkan seniman lokalnya atau seni tradisinya masa dibandung di jabar tida ada . mungkin seni tradisi jabar mah dianggapnya tida penting

  7. cK says:

    Aku sekarang malah ngurangin high heels, Tik. Katanya kalau kaki pegel waktu pakai sepatu flat dan gak pegel pake high heels itu malah aneh. Dulu sempet gitu, makanya sekarang coba ngebenerin dengan perbanyak pake flat shoes…

  8. [...] sumpah deh ini cerita Tiara PERSIS BANGEEEEET sama cerita saya. Saya sempet tulis di tulisan saya sebelumnya, kalo tulang punggung saya ini rada gak beres gitu lho. Saya beruntung betul bertemu dengan Tiara [...]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>