Si Bacok yang ngeselin ituh..

Kemarin, selesai kelas di Rumah Main Cikal FX, Rana dpt bonus main di Giggles gratis.
Dan disana daku sempet ngotot-ngototan sama anak yg ngrebut ayunan dari Rana.

Rana lagi duduk di ayunan, dan tiba-tiba ada anak cowok sekitar umur 3-4 tahun datang, mendesak Rana sampai berdiri, dan sampai Rana harus menyingkir gitu.
Karena masih bingung dengan apa yg sedang terjadi, Rana masih berdiri di dekat ayunan dan posisinya rada depan.
Si Bacok (balita cowok) ini lalu langsung ngegas ayunan dan nyenggol Rana.
Eh abis itu si Bacok marah2 ke Rana.

“Makanya jangan berdiri disitu!”

Wooo… :evil:
*getok pake hak sepatu*

Trus saya dekati Rana, bermaksud mengajaknya bermain di area lain. Eh daku disenggol pula sama si anak ini. Makin melototlah saya.

Gemes banget, akhirnya keluar juga ‘aturan main’ dari mulut saya.
Dan seperti yang disarankan para psikolog anak, menggunakan nada rendah dan suara yang jelas.
#halah #teori

“Kakak, tadi sudah bilang pinjam ke adek? Tadi yang main di ayunan kan adek duluan. Kakak sudah bilang pinjam? Belum? Sekarang bilang pinjam ke adek..”

Sambil mata melirik sadis ke si Bacok (balita cowok) ini.
Si anak bengong. Dia mulai menggerakkan mulut, tapi lalu ditutup lagi.
Dan mengayun dirinya pelan-pelan..

“Lain kali kalau mau pinjam mainan, antri ya, Kak. Dan bilang pinjam. Oke?”

Saya balik badan. Mengajak Rana main perosotan di dekat situ.

Trus kali kedua, saya dan Rana mau main perosotan berdua.
Rana saya pangku dan kita siap mau merosot ke bawah.
Eh si Bacok (balita cowok) tadi entah kenapa turun dari ayunan, dan melempar-lempar bola ke saya sama Rana.
Ini anak cari mati banget kali ya. :x
Langsung kulirik sadis.
“Sebentar ya, permisi, Kak.
Tante mau turun. Permisi ya..”

Trus si Bacok diem.
Tangannya udah di atas mau lempar bola jadi turun lagi.

Kali ketiga, saya mau keluar dari area main bola sama perosotan, udah siap di depan pintu tinggal keluar, eh si Bacok (balita cowok) yg sama tiba-tiba lari nyerobot mau keluar juga.
Ini anak ngefans banget apa ya sama aku? :roll:

Trus reflek saya jepit badannya biar gak bisa gerak.

“Sebentar ya. Tante dulu yang mau keluar. Kakak kalau mau keluar harus antri setelah Tante ya. Permisi..”

Setelah beberapa detik bertahan mau merangsek maju tapi gagal, akhirnya si Bacok mengalah mundur dan membiarkan saya keluar duluan.
HAHAHAHA. MENANG!

Hoalah, Tik. Beraninya kok sama anak kecil.
Hih.
Biarin.
Abis ngeselin.
:twisted:

10 comments on “Si Bacok yang ngeselin ituh..

  1. Kadang-kadang memang suka emosi kalau liat anak kecil yang nakal mbandel n ngeselin.. tp memang kitanya juga yang musti banyak-banyak sabar dan sadar bahwa dia itu anak kecil.. dan yang bikin kesel adalah ngomongnya enak, prakteknya yang susah..hehe…

    1. Justru karena masih kecil harus diajarin biar kalo gede gak ada alasan kalo gak ngerti dan gak melakukan tindakan yang lebih menyusahkan orang lain :D

  2. hehe, pasti senang itu mbak, kadang perlu mengajari anak orang lain yg tidak berlaku adil, ya, semoga ortunya gak lihat, biar makin puas ngajarin hal2 yg perlu diperhatikan si bacok (balita cowok) itu

  3. HAHAHAHA kamu udah betul Tik.

    Aku pernah ngantri toilet, ujuk-ujuk ada bocah perempuan sekitar 4-5 tahun langsung nyerobot dan ngantri di depanku. Aku langsung kaget dan negur, “dek, ngantri ya. yang lain juga ngantri lho” *sambil nunjuk ke belakang*

    Entah dia gak ngerti bahasa Indonesia atau gimana, dia buang muka cuek dan begitu pintu toilet kebuka, langsung ngeloyor masuk.

    Terus di belakang pengasuhnya lari-lari ikut masuk ke toilet. Aku bilang aja ke pengasuhnya, “mbak, lain kali anaknya diajarin ngantri ya mbak.”

    Pengasuhnya cuma ngelihat terus nunduk gak minta maaf.

    KENAPA ORANG-ORANG JAMAN SEKARANG BEGINI SIH? =)))))

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *