Nastar Lebaran ituh..

Ketika kecil, hampir di setiap lebaran di Sidoarjo.
Di tempat Eyang Putri dan Eyang Kakung dari pihak Ibu berada.

Dulu, waktu kecil, saya inget banget deh, sering diajak Tante dan Eyang Putri bikin nastar.
Hahaha..
Ya saya sih gak bisa masaaaaak..
Gak ngerti cara bikinnya.
Cuma biasanya saya akan ditawari untuk berperan serta dalam ritual pembuatan nastar.

Biasanya Tante dan Eyang Putri sudah menyiapkan adonannya, saya bertugas membentuk bulatan-bulatan nastar, menyelipkan selai nanas (bikinan sendiri lho) ke tiap bulatan adonan lalu mengoleskan mentega di atasnya, dan menaburkan irisan keju kraft.
Lalu ada kue keju kering.
Ada kue coklat.
Banyaaaak…

Eyang bener-bener pake keju Kraft.
Menurut Eyang sih cuma itu yang enak buat kue-kue bikinan beliau.
Ya saya mana ngerti soal bikin kue kan.
Manggut-manggut ajalah kalau beliau ngomong begitu.

Setelah itu Tante dan Eyang Putri akan membawa loyang-loyang adonan ke dalam oven.
Dan saya akan setia menanti di depan oven sampai bosan, dan akhirnya memilih bermain keluar rumah.
Hahaha..
Ya emangnya kue nastar matang di dalam oven cuma 5 menit gitu..
Hahaha…

Dan Eyang Putri itu masakannya enak-enaaak.
Berkali-kali Ibu saya usul ke Eyang untuk membuat catering, tapi Eyang malas-malasan menganggapi usul itu.
Gak lupa selalu ada opor ayam dan bistik daging tersedia dalam jumlah besar di meja makan rumah Sidoarjo.

Sejak saya SMP, saya mulai malas membantu Tante dan Eyang Putri.
Dan tetap saja makanan-makanan itu setia tersaji untuk anak cucu beliau.
:’)

Menjelang Pengumuman PilPres kemarin, di antara nonton video-video 60 DETIK AJA BUAT KAMU YANG MASiH BINGUNG, saya nyasar nemu video soal “JADIKAN RAMADHAN ISTIMEWA” dari Kejumooo.
Trus, entah kenapa, saya rasanya nelangsa nonton video itu..

Link: http://www.youtube.com/watch?v=BTfE2fuuFTc

Tiba-tiba ingat sama rumah dimana saya biasa melewati lebaran tiap tahun sejak kecil, selama 30 tahun, tak akan saya kunjungi lagi.
Karena Eyang Putri di awal tahun ini meninggal.
Menyusul Eyang Kakung yang sudah menghadap Allah SWT 12 tahun lalu.
Dan rumah tersebut akan dijual karena kondisinya sudah rusak dan tidak ada yang menempati lagi.

Ah, mendadak saya kangen betul membikin nastar bareng Tante dan Eyang Putri.
Saya kangen kue-kue toples lebaran bikinan Eyang Putri.
Saya kangen mengotori tangan saya dengan adonan kue, dengan selai nanas, tepung terigu, dengan irisan keju..

Mungkin.. Mungkin ini saatnya saya belajar masak kali ya.. :|
Apalagi liat resep-resepnya Chef Marinka di www.kejumooo.com kok kayaknya gampang-gampang bikinnya.
Tuh kayak nastar keju Kraft disini.
Kayaknya gak susah deh.

 

Ah, jadi makin kangen sama nastar bikinan Eyang.
Al Fatihah untuk Eyang Putri.
Semoga beliau tenang di sisi-Nya.

3 comments on “Nastar Lebaran ituh..

  1. Dulu pernah juga bikin nastar pas masih kecil, entah kenapa sekarang nggak pernah, mungkin sudah bludrek dengan urusan rumah dan kerjaan yang selesai2 kali :)

    jadi pengen buat kuker deeh …

  2. Dulu aku juga sering bantuin muter alat buat menyet adonan itu loh, trus bantuin muter alat yg sama untuk mengiris menjadi bentuk strips gitu. Bikin apa coba? Iyak benrar. Kue Grip. Haha.

    Kue semprit, nastar, aku bantuin megangin miksernya, maklum masih pakek yg dipegang tangan.

    Trus akhir2 ini jarang bantuin ibuk membuat roti, aku bantuin cari duitnya aja.. Huahaha

    Eh, ibuku bikin madu mongso loh mbak, dan gosipnya sih, madu mongso bikinan ibukku enak sendiri sekampung. Banyak pesanan pula. Sayangnya kalau saya kasih ide untuk menyeriusi untuk jadi bisnis gitu, dia gak mau.

    Mungkin ibu kepingin merawat anak2nya yg udah gedhe2 ini tanpa gangguan pekerjaan kali ya..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *