Pendekar Tongkat Emas ituh..

Pendekar Tongkat Emas

Daku dan Rangga udah nonton Pendekar Tongkat Emas.
Sudah diingatkan beberapa teman untuk tidak berekspektasi tinggi ketika nonton pilem ini.
Biar gak terlalu ngedrop, katanya.

Dan sebenernya untuk nulis review ini juga deg-degan hahaha..
Abis ngereview pilem kalo gak cocok dan gak oke, terus biasanya dikomentari,
“Coba bikin pilem sendiri, bisa gak sebagus itu?”

Atau,
“Kalau gak ngerti tentang pilem gak usah komentar deh..”

Berarti emang harus jadi Gubernur, jadi Menteri, atau jadi Presiden dulu ya buat bisa ngomentarin mereka?

Anywaaaay..
Walaupun udah mencoba setting ekspektasi biasa-biasa aja ketika masuk ruangan bioskop, penampilan Christine Hakim di awal pilem langsung bikin berharap banyak.
Tapi selanjutnya…
Yah begitulah…

Alam Sumba top abis. TOP ABIS.
Lumayan mengobati jiwa-jiwa riwil ketika adegan ini-itu.

Alih-alih langsung bikin postingan blog ngereview Pendekar Tongkat Emas (yang sekarang akhirnya sedang ditulis ini), daku malah nulis experience selama nonton di kolom komentar blog ini..
http://cinemapoetica.com/pendekar-tongkat-emas-kelahi-juga-butuh-strategi/#comment-4150

Kalau baca review pemilik blognya, terus terang daku bingung dengan berbagai istilah yang canggih itu.
Tapi daku sreg banget dengan komentar Mas Panca di kolom komentar.
Daku copy pastekan kesini ya..

————————————
Sebenernya mas Pandji bisa lebih tajam dan komprehensif lagi kritiknya. Film ini lemah di cerita, naskah (logika bertutur), motif, casting, pengenalan tokoh, adegan laga, audio, akting (jelas), gak jelasnya setting, blablabla. Logika bolong di mana-mana. Bedakan antara menafsirkan dengan menebak-nebak. Kalo ini kita disuruh menebak-nebak. Kalau disuruh menafsirkan (adegan) pun membutuhkan petunjuk (clue). Kita baru sadar adegan tertentu jauh setelah menonton, itu pun karna disambung-sambungkan, bukan karna logika kita diantar lewat naskah/cerita ketika menonton. Saya cuma akan kasi masing-masing satu contoh (karna terlalu banyak). Biru bilang soal racun. Saya gak tau kapan diminumnya dan melalui minuman apa. Racunnya racun apa juga ga tau. Tapi baiklah, saya coba sambungkan ke adegan ular yg saya pikir ga ada gunanya itu. Tapi lagi-lagi itu cuma tebakan.

Biru lebih tinggi ilmunya daripada Dara. Seberapa hebat? Punya jurus pamungkaskah? Lebih bermental bajakah? Gak tau, gak jelas. Tapi baiklah, mungkin dipikir pak sutradara cukup lewat adegan menangkis batu. Ya, gitu doang.

Ekspektasi Biru tinggi ketika mau diumumkan siapa yg akan nerima Tongkat Emas? Oya? Gak tampak akting yg penuh antisipasi atau ketegangan suasana yg padahal teramat sangat penting dan seharusnya membuat grogi. Lalu ketika rupanya diserahkan ke Dara, yg (kelihatan) akting kaget cuma Dara. Kenapa Dara yg dapet? Gak tau, gak jelas. Petunjuknya cuma ucapan Cempaka, “jangan sampe jatuh di tangan yg salah”. Udah gitu doang. Cukupkah itu sbg petunjuk bahwa Dara lebih layak dapat daripada Biru? Ga cukup. Kenapa Biru gak pantes? Dia jahat? Ambisi besar? Akan menyalahgunakan? Mana adegan yg menunjukkan itu? Gak ada.

Setting mau khayali itu sah-sah saja, dengan nama karangan yo boleh, kayak Mordor misalnya, tapi harus konsisten, harus punya karakter. Oke ditunjukin lewat kain khas, rumah, blablabla, tapi ada muka Jawa, ada muka NTB, ada hidung mancung, ada hidung pesek, ada suhu Shaolin rambut putih berjenggot dan kumis, ada Nicholas Saputra. Emangnya ini nih wilayah apa? Suku apa? Seperti apa karakter masyarakatnya? Bertani, berkebun, berternak, pemburu, oohhh pesilat kali. Eh bukan, wushu. Mbuhlah. Bahasa? Ya Bahasa Indonesia. hmmm settingnya di desa, pinggir laut, wushu, naik kuda, pake Bahasa Indonesia, menurut EYD pula, kira-kira di mana dan kayak apa ya masyarakatnya? Mbuh. Logat? Apalagi, gak jelas. Campur-campur.

Udah dong, ini kan film laga, gak penting mah cerita. Oya? Mana laganya? Segitu doang? Seberapa berbahaya hantaman tongkat itu sampe Cempaka mati? Emang yg kena apa sih? Dada? Dagu? Muka? Gak jelas. Yang penting tampak seru dan indah pake teknik cut-to-cut dan shot dari dekat. Koreografi? Gimana mau lihat koreografi kalo dipotong-potong gitu. Jurus? Samimawon. Trus Angin matinya kenapa ya? Kan penting buat nunjukin seberapa hebat sih Biru ini, kan bisalah pake perbandingan dengan Angin, meski masih kecil tapi kan lewat adegan tarung mereka penonton bisa mengukurnya. Ooohh dia punya jurus ini-itu, punya pukulan mematikan ini-itu. Ada gak? Gak ada. Pokoknya mati aja si Angin. Ya pokoknya dihajar sampe mampus oleh Biru gitu deh. Gak ada jurus pamungkas dari siapa pun itu, termasuk Cempaka.

Trus blablabla Biru dan Gerhana ceritanya mengambil alih perguruan Sayap Merah (kalo gak salah). Begitu mudah dan mulussssssss. Gurunya keok begitu aja oleh racun yg gak tau kita racun apa. Baygon kali. Gurunya pun gak ada curiga apa pun pas tau-tau sakit mau mampus gitu. Mana insting seorang suhu silat, eh wushu, eh apa ya? Gak bisakah ia membaca watak atau gerak-gerik seorang musuh (dalam selimut)? Gak, guru abal-abal soalnya. Trus pas mereka ambil alih, gak ada perlawanan, gak ada pemberontakan, gurunya itu gak punya ajudan yg bisa melawan atau mencium niat busuk Biru dan Gerhana. Para anggotanya pun ciut gitu aja ditampol sama Biru, gak ada yg ngelawan. Gak punya loyalitas dong? Mbuh.

Soal audio gak usah panjang-panjang: banyak yg kerasa dubbing, kayak telenovela, gak ada suara “sekitar”. Kalo ada pun gak alami.

Skala epik? Gak terasa sama sekali.

Oke deh, tibalah saatnya yg paling teramat sangat penting dalam film ini, yakni kekuatan dan kesaktian tongkat emas. Berdebar-debar nih nunggunya, wah pasti hebat banget ya, bisa nimbulin topan badai kali, atau bisa ngancurin batu gununglah paling gak. Eng ing eng, cuma bisa belah gelondong kayu. Udah gitu doang, dan Biru pun modar. Kalo kata temen saya yg ikut nonton, gitu mah pake linggis aja hahahahaha.

Kenapa saya begitu rewel? Salah satu alasannya sederhana: sutradaranya ternama, produsernya apalagi. Tapi rupanya standarnya segitu doang. Mengkhawatirkan. Saya pikir standar kita sudah lama naik, setidaknya dari segi penceritaan. Standar laga? Untuk menyaingi “Merantau” pun masih jauh. Prasangka saya, pembuat film ini mengentengkan intelektualitas penonton kita, kalau bukan menghina.

Okelah, masak sih bro gak ada yg bagus satu pun? Ada, gambar. Malah sangat indah, tapi begitu banyak gambar yg saya gak tau apa gunanya selain cuma stockshot untuk transisi, gak relevan, gak memberi petunjuk, murni buat memanjakan mata. Salah satu yang membuat saya tertawa sangat adalah adegan Nicholas sama Slamet Raharjo yg latarnya kuning-kuning itu. Wow indahnyaaaaaa, canggih director of photography-nya. Tapi apa maksudnya ya? Gak penting, mas. Yang penting indah.

Oya satu lagi. Tau-tau ada adegan Dara naik kuda dari kiri ke kanan, trus Elang naik kuda dari kanan ke kiri. Motif? Gak jelas. Menunjukkan apa? Gak jelas. Oke, kita tunggu, mungkin mereka akan bertemu gitu trus ngapain. Enggak tuh ternyata, Dara sendirian di pantai. Ngapain di pantai? Ngeliat sunset? Mungkin. Mungkin ia lelah dan ingin ngaso karo ngopi.

Bentar-bentar, sebenernya Slamet Rahardjo sbg siapa sih? Beliau sbg Dewan Datuk Bumi Persilatan. Ohhh, peran Dewan Datuk tuh apa di Bumi Persilatan? Mbuh.

Karakternya gak sampe mengikat, gak menimbulkan perasaan emosional pada saya setidaknya, gak ada chemistry. Gimana hubungan antara Cempaka dan Dara kok sampe Cempaka ngasi tongkat ke Dara. Seberapa jauh Cempaka mengenal watak Dara shingga berani ngasi ke dia daripada Biru. Lalu hubungan Dara dan Angin sbg kakak-adik, Biru dan Gerhana sbg pasangan kekasih. Gak ada obrolan yg sifatnya personal atau mengenai keluarga, gak ada petunjuk kedekatan antara mereka. Cempaka dan Angin mati gak sampe membuat saya sedih atau marah karna penonton gak dibuat menyayangi karakter itu.

Pesan moral terlalu simplistis, yg baik menang, yg jahat kalah. Gitu doang.

Ada yang bagus di film ini cuma satu, Christine Hakim, baik akting maupun narasi. Narasi itu gak gampang, dan beliau berhasil dengan cukup baik menyampaikannya.

Komentar saya kejam, sinis? Ya, tapi itu karna peduli.

Silakan bantah dan bantai argumen saya, saya akan terima dgn pikiran terbuka.
————————————

Dan daku menambahkan di kolom komentar di bawahnya begini :

————————————
Nambahin dikit.
– Bikin penasaran juga, apa sih hukuman si Elang?

– Ketika scene Elang-Dara datang ke perguruan Tongkat Emas, ada adegan anaknya si Biru-Gerhana muncul.Terus baru ngeh, hoooo jadi ini udah beberapa tahun berlalu. Lho si anak itu umur berapa? Oh aku pikir tuh baru berapa bulan gitu kejadiannya. Ya abis gak dikasih tau sih berapa purnama latihannya..

– Ketika scene Elang-Dara berkelahi dengan Biru-Gerhana.
Lho??? Kok tiba-tiba kelahinya udah di pondok Cempaka? Kapan pindahnya? Lho emang gak jauh ya dari perguruan Tongkat Emas ke pondok situ? Eh tapi ya mungkin menyingkat waktu aja sih ya.. Pokoknya pemirsa mestinya mikir sendirilah, mesti pahamlah kan emang harus pindah tempat duel. Bukan di depan anaknya Biru-Gerhana.

– Ular itu juga awalnya aku gak ngeh kalo itu buat racun. Terlalu sebentar penampakannya dan gak jelas juga maknanya apa.

– Lho katanya Perguruan Tongkat Emas udah ngalahin perguruan2 lainnya? Udah mbunuh Datuk-Datuk Persilatan Tertinggi? Mmm tapi kok gitu doang ya bangunannya?
Gak ada bedanya dari bangunan awal ke akhir.
Gak berasa kejayaannya si Biru.
Gak berasa kekuasaan si Biru.
Kecuali sama orang-orang kampung yang tua-tua itu.
Tapi ya mungkin Biru-Gerhana gak serakah sih anaknya. Gak neko-neko pengen gedein bangunan gitu-gitu.
Eh tapi kan emang karakternya itu serakah kan? Kan?
Kalo komentar suami sih, “kurang kolosal gitu ya?”

– Bener deh, banyak scene atau adegan yang harusnya bisa digali lagi biar bisa mengikat emosi dengan penonton.
Kayak waktu Naga Putih dan bayi Elang pergi ninggalin Cempaka, bahkan aku susah sedih. Padahal harusnya bisa bikin penonton nangis.
Harusnya Cempaka muda bisa dieksplore lagi mimik muka dan bahasa tubuhnya.

– Dan banyak lagi yang mengusik jiwa riwil daku..

Semoga gak dikomentari, “Blom pernah bikin pilem kok riwil..”
————————————

 

Lebih lanjutnya bisa langsung cuss ke sini yaaa..
http://cinemapoetica.com/pendekar-tongkat-emas-kelahi-juga-butuh-strategi/

Kapan itu, saya lihat ada yang ngetweet begini:

“Supernova film dg skenario yg bagus tapi didukung aktor2 yg jelek, film Pendekar tongkat emas, didukung aktor keren dg skenario payah”

 

Saya setuju. Aktornya keren-keren lho.
Sayang mimik muka dan bahasa tubuh tidak digali lebih mendalam.

Tapi gini.
Tolong jangan mengurungkan niat untuk menonton pilem ini.
Tolong jangan mengkritik tanpa menonton dulu.

Karena selain hal-hal yang daku sebutkan di atas, menurut daku sih pilem ini banyak banget bagusnya.
Pilem ini gak jelek kok. Sumpah gak jelek.
Cuma ya gak outstanding aja.

Yang bagus menurutmu apa sih, Tik?
Ya misalnya :

  1. Alam Sumba. Top. Abis. Jempol
  2. Kostum. Keren. Jempol.
  3. Musik. Asik. Jempol.
  4. Aktor-aktrisnya. Reza Rahadian & Nicholas Saputra ganteng. Eva Celia & Tara Basro cantik. Seneng liatnya. Hahaha..
  5. Christine Hakim. Narasinya top. Aktingnya superb (kecuali pas scene dia dibunuh ya). Jempol.
  6. Kemampuan bela diri. Aktor-aktris PTE semuanya nol dalam bela diri. Cuma 7 bulan berlatih. Udah termasuk perkembangan yang sangat pesat menghasilkan gerakan-gerakan menggunakan tongkat yang buat daku udah ribet gitu.. Hihihi..

Jadi yuk nonton.
Buktikan dengan kepala sendiri. ^^
Film Indonesia tetap harus didukung, ditonton, dipuji, dikritik, agar menjadi maju.
Betul?

Pendekar Tongkat Emas


sumber : http://www.muvila.com/movies/spotlight/ketika-para-pendekar-tongkat-emas-turun-gunung-1412264.html

12 comments on “Pendekar Tongkat Emas ituh..

  1. Waaah Tika akhirnya ngereview juga! Terlepas dari kebolongan sana sini, beberapa hal memang patut diacungi jempol. Untuk beberapa poin yang kamu sebutkan, aku pun setuju. Yang aku kecewakan sih gak ada adegan topless Reza Rahardian maupun Nicholas Saputra. Sungguh disayangkan. ಠ_ಠ

    1. Entahlah, sejak awal kemunculan film ini aku nggak berminat nonton. Agak skeptis dari awal, diliat dari judul filmnya, hihihiik… Dan sampai baca review film ini pun aku makin nggak ingin nonton :|

  2. Sepakat…
    Yang senang karena emandangan Sumba yang indah, jadi pengin nonton.
    Film ini tidak jelek, tapi juga tidak istimewa, alias biasa aja.
    Tapi jadi berat karena ekspektasi orang yang terlalu tinggi terhadap Mira Lesmana cs.

    Yahh karena ini film Indonesia, sebaiknya kita tetap menonton dan kritik yang disampaikan semoga membuat Mira membuat film yang lebih bagus ke depan nya.

  3. Aku kira cuma aku yang menganggap film ini biasa saja. Habisnya sebelum nonton kan baca riviu2 dulu dan pada bilang bagus. Pas nonton, eh ya ampun… cuma segini doang nih? Letak spesialnya dimana, selain alam yang bagus dan Nicholas Saputra? Dan memang sepanjang nonton gak ngerti deh sebenarnya ceritanya ini gimana. Banyak pertanyaan yang muncul. Tapi, kupikir ya sudahlah. Nikmati saja Nicholas Saputra dan Reza Rahardian. :lol:

  4. emang harus ditonton kali ya untuk membuktikan review kak tika dkk ini bener apa sedikit bener haha..

    Makasih kak reviewnya. Jadi bisa tahu seberapa besar ekspektasi yg harus disiapkan.

  5. Hmm..
    Mari berpikir positif

    1. Alam Sumba.
    Indah. Kamera Red Dragon yang dipakai sukses menangkap keindahan alam hingga bintang-bintang yang menaunginya. Sayangnya, bentang alam tersebut bentrok dengan naskahnya.

    2. Kostum. Keren. Jempol.
    Kecuali kostum tokoh utama dan kostum murid-murid perguruan yang terlalu klise. Untungnya, kostum Nicholas Saputra masih keren.

    3. Musik. Bagus
    Saya tak punya keluhan tentang ini.

    4.Aktor-aktrisnya.
    Saya sudah pernah melihat Reza Rahadian di awal karir di mana dia sebagai antagonis dan menurutku dia sama saja di awal karir.

    Nicholas Saputra lumayan walau masih kaku.

    Tara Basro tak bisa menampilkan wajah manis murah senyum untuk menampilkan bahwa dia tulus ketika menyajikan teh.

    Eva Celia punya potensi tetapi sayang berada dalam film yang dialog-dialog bertebaran di dalamnya super kacau.

    Christine Hakim.
    Narasinya standar, sama seperti narasinya dalam film Merantau. Untungnya, selain narasi, beliau bermain bagus.

    Kemampuan bela diri. Aktor-aktris PTE semuanya nol dalam bela diri. Cuma 7 bulan berlatih. Udah termasuk perkembangan yang sangat pesat.

    Sayang semua latihan-latihan itu sia-sia karena Ifa dan Mira Lesmana gak tahu adegan laganya harus seperti apa. Memanggil Xin Xin Xiong jauh-jauh dari Hong Kong pun percuma karena mereka gak merancang karakter mereka seperti apa. Alhasil, koreografi Tara dan Reza mengeroyok Bu Christine nyaris serupa dengan koreogafi di bagian akhir ketika Nicholas dan Eva mengeroyok Tara lalu Reza.

    Lebih sia-sia lagi, karena Ifa dan Penata Kameranya tidak tahu siapa yang lebih penting untuk ditampilkan dalam sebuah adegan laga, sehingga kita melihat bagaimana Nicholas Saputra capek-capek beraksi solo tetapi kamera memutilasinya dengan menyorot wajah Eva yang mengintip berkali-kali dan menyorot korban-korbannya.

    Dosa paling besar dari Pendekar Tongkat Emas adalah bagaimana mPok Mira Lesmana dan Riri Riza merendahkan film-film lain dengan jargon seperti “ini film silat pertama setelah reformasi”, “tidak ada film silat yang digarap serius” tetapi ternyata bermain nyaman dengan mengandalkan shot-shot pemandangan indah.

    Dan lebih berdosa lagi para kritikus macam Makbul yang mengabaikan tingkat kemahiran orang-orang kita yang sebenarnya sudah setara dengan orang-orang Hongkong dari zaman Saur Sepuh, hingga Berandal, Gending Sriwijaya, Pirate Brothers dkk, dan minta kami para penonton mengabaikan keterbatasan teknis.

    Padahal, “keterbatasan teknis” ini tidak ada dengan didatangkannya Xin Xin Xiong dari Hongkong. Jadi gak ada alasan untuk gagal. Dan Pendekar Tongkat Emas adalah film gagal dalam genrenya.

    Ketika Mira Lesmana mengatakan Pendekar Tongkat Emas adalah film silat, maka penilaian pertama harus dilihat dari genre film silat, bukan dari genre lain-lain. Setelah itu sukses, baru kita bisa menilai dari sudut pandang lain.

    Wong Kar Wai tetap menyuguhkan pertarungan-pertarungan menarik di The Grandmaster yang sangat melankolis dan mendayu-dayu. Ang Lee bahkan menaikkan adegan pertarungan ke tingkat selanjutnya. Mereka berdua biasa bermain dalam genre drama tetapi ketika membuat genre beladiri, mereka hormat pada genre tersebut.

    Ifa, Mira, dan Riri tidak hormat pada genre ini. Mereka mengira dengan membuat shot-shot indah, narasi berpanjang-panjang, bisa menghipnotis kami yang pecinta genre ini.

    Maaf,
    kami tersinggung.

  6. yg paling epic sih menurut saya pas adegan pamuncak – saat Biru terpental lalu muncul sambil menghunus gelondongan kayu , it was like “gw bawa tongkat yang lebih gedeeeeee!”
    Agak kocak menurut saya =)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *