Bagaimana Sih Proses Panjang Di Balik Satu Momen yang Kita Lihat Pada Orang Lain?

​Pernah denger gak, ada komentar kayak gini?

“Enak banget ya artis tuh? Cuma nongol di iklan berapa detik aja dibayar mahal banget!”

“Enak banget ya selebtwit/youtuber itu. Cuma ngetwit atau bikin video singkat gitu doang dibayar.”

“Enak banget sih arsitek. Gambar gitu doang aja mahal.”

“Enak banget sih jadi dokter. Meriksa begitu doang aja kitanya bayar 200ribu.”

Padahal nongol di iklan beberapa detik itu mungkin syutingnya bisa seharian penuh, pake pegel encok karena berpuluh-puluh kali harus mengulang adegan yang sama persis.
Nahan emosi karena harus tetap senyum dan cerah ceria dari pagi sampai sore dengan leher yang pegal karena harus pose melempar rambut ratusan kali.

Perawatan kulit jutaan buat modal tetap laku.
Maintenance kostum dan tampilan buat citra yang tetap terjaga.

Padahal mereka yang digelari selebtwit atau youtuber itu ya bukan dalam sekian detik tiba-tiba dapet follower atau viewer puluhan/ratusan ribu.
Maintenance content dan dedikasi ngetwit atau edit videonya ya bisa jadi beberapa belas jam dalam sehari.

Di balik satu moment orang lain yang kita lihat dari luar, ada jutaan moment tersembunyi lain yang mungkin berlumur darah dan keringat. Hanya untuk memunculkan satu moment tersebut.

Mendadak kepikiran hal ini, karena beberapa hari kemarin ada yang berceloteh soal Rana begini.

“Enak yaaa, anaknya sopaan..
Tadi lewat depanku dia bilang permisi lho!
Dikasih tau nuruuut yaaa…
Beda sama anakku susah dikasih tau.
Bantah terus. Buandel buwanget.
Enak banget itu Ranaa.. Gampang dikasih tau gituu..”

Ku cuma bisa terdiam dan tersenyum kecut.
Mungkin dikira Rana begitu lahir keluar dari perut udah langsung gampang diarahkan gitu kali ya.

Pengen muntah curhat, kalo Emaknya Rana sampe cuwil (cuwil ki opo yo Bahasa Indonesiane..) mengingatkan Rana ngomong ‘permisi’ tiap saat. Plus kadang bosen banget menjelaskan ke Rana kenapa dia perlu ngomong ‘permisi’.

Pengen menyerahkan Rana buat diliat ke Mbaknya itu, kalau anaknya lagi kumat super mbantah aturan apapun ditanyain. Dan lalu Emaknya Rana abis itu pontang-panting sibuk buka-buka referensi parenting ini itu buat bisa bersilat lidah sama anaknya.

Dear, Chandra Liow.
I feel you.
Gakpapa jelek yang penting sombonglah.

(Uwopooo kok tiba-tiba yang disapa Chandra Liow.. πŸ™ˆ)

——–

Eh yang bingung apa maksudnya “Gapapa Jelek Yang Penting Sombong”-nya Chandra Liow (yg tembus 2 juta viewer dalam 2 minggu), bisa nonton di sini nih.. πŸ‘‡

Terus di sini Chandra Liow menjelaskan proses produksi “Gapapa Jelek Yang Penting Sombong”, cerita perjalanan dia dari video youtube pertama sampai dia eksis sekarang ini. πŸ‘‡

Daku suka deh si Chandra Liow itu menjelaskan dan mau kasih liat plus gak malu kalau video youtube pertamanya cupu buwanget.
Biar orang yang nonton juga tau bahwa dia gak tiba-tiba mendadak eksis seperti sekarang ini. :)

Ada usaha yang panjang, kerja keras, dedikasi, keringat dan mungkin air mata di balik titik seseorang yang kita lihat sesaat tersebut.

Bukan cuma soal momen keberhasilan. Tapi juga momen jatuh seseorang.

6 comments on “Bagaimana Sih Proses Panjang Di Balik Satu Momen yang Kita Lihat Pada Orang Lain?

  1. Aku kapok ngomong gitu mba, dulu pernah pengen punya foto moment nyemplung ke kolam renang dengan pose keren. Alamak aku disuruh nyemplung berkali2 sampe capek. Gak lagi2 deh bilang begitu, karena pasti semua ada prosesnya hihihi

  2. Aq juga dulu pernah di komen enaknya enaknya gtu mba… misal: enak ya lulusan S1 gajina gedean, pdhl kerjanya banyak di meja doang. lama2 aq jawab aja dg “iya nih, enak, alhamdulillah…. blablablabla”

    Biasanya sih lgsg maklakep diem gtu yg komen. Abis klo qt nyangkal jg ttp dicecer kayak gak percayaan sih. Trus ntr komen lagi klo pas ketemu lagi.

  3. mau nambahin “enak ya” yang lain..
    “enak ya bisnis trip ke luar negeri. bisa jalan-jalan gratis”
    padahal nggak tahu rempongnya bikin presentasi sama visit report, belum kalau harus lari-larian di airport karena connecting flightnya mefet. belum kalau harus nombok uang makan karena notanya hilang..eh kok malah curhat… :D

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *