#BaladaRana: Apa Yang Harus Kulakukan, Mama?

#BaladaRana – 4 tahun 3 bulan.

Minggu lalu, daku sempat ngambek ke Rana beberapa hari.
Ngambek karena satu dan lain hal.

Ngambeknya pake ngomong dan deklarasi dengan muka jutek kayak gini:

“AKU SEBEL SAMA KAMU. AKU MALES NGOMONG SAMA KAMU. KAMU BIKIN AKU KESAL!”

😅😅🙈🙈

Dan Rana mengkeret.
Memilih tau diri menghindari daku dan mepet ke Rangga berhari-hari.

Ya udah kebeneran.
Emang lagi butuh space masing-masing.

Hari Jumat lalu, kami semua memutuskan ke mall seharian penuh.
Terbawa suasana, daku mulai ngajak ngobrol Rana.
Dan ikut bermain pasir kinetis dengan Rana di restoran, sementara Rangga pergi sholat Jumat.

Lalu ketika Rangga balik, Rana berbisik-bisik ke Rangga.
Bukan bisik-bisik juga sih. 😑
Lha wong daku yang di seberang meja bisa dengar mereka ngobrol apa.

Rana: “(bisik-bisik) Papa.. Mama udah mau ngomong sama aku. Mama udah senang sama aku ya? Udah gak sebel sama aku?”

Rangga: “(ikut bisik-bisik) Aku gak tau. Kamu tanya aja ke Mama.”

Rana menatap daku dengan sumringah.
Lalu bertanya.

Rana: “Mamaa.. Mama udah seneng yaaa sama akuuu? Udah gak sebel lagi yaaa? Kok mau ngomong sama akuuu? 😁😁”

Daku geli.
Tapi menahan diri gak ketawa.
Pasang muka dingin tak berekspresi.
HIH GENGSI DONG.

#halah
#apasihtik

Daku: “Aku masih sebel sih sama kamu.. 😒😒 Tapi aku udah mau ngobrol lagi sama kamu. Tapi ya aku masih sebel sama kamu! 😤😤”

Rana terdiam.
Mengamati muka emaknya.
Lalu dia menarik tangan Papanya lagi.
Berbisik-bisik.

Rana: “Papa.. Mama bilang masih sebel sama aku. Gimana?”

Rangga: “Ooo.. Ya kamu tanya aja ke Mama. Kamu tanya gini, ‘Mama, apa yang harus aku lakukan biar Mama gak sebel lagi sama aku?’
Kamu bisa tanya gitu..”

Rana: “Oke..”

Rana beralih ke Mamanya lagi.
Berusaha mengingat rekaman kalimat dari Papanya.

Rana: “Mama.. Apa yang harus ku… Yang harus ku… Eh.. Mmm..”

YAH DIA LUPA.
Terus Rana noleh ke Papanya berusaha mencari bantuan.
Terus Papanya cuma manggut-manggut menyemangati sambil memandang Rana.
TERUS DAKU JADI PENGEN NGAKAK KAN LIATNYA. 😂😂😧😧

Rana menarik tangan Papanya lagi.
Mendekatkan mulutnya ke telinga Rangga.

Rana: “Papaaaa.. Aku lupaaaa..”

Rangga: “Gini. ‘Mama, apa yang harus kulakukan biar Mama gak sebel lagi sama akuuu..?’
Coba diulang dulu..”

Rana berkali-kali melatih kalimat pertanyaan itu dipandu Rangga.
Di depan muka daku.
DI DEPAN MUKA DAKU.
😒😒😒
😂😂😂

Antara “APA SIH?!” sama pengen ngakak panjang lebar.
Tapi ditahan dong.
Karena gak pengen Rana mengira daku bisa semudah itu meloloskan kelakuannya yang bikin daku kesal.

(Apaan sih. Jadi Emak gengsian amat sih, Tik..)
(Ih biarin yee…)

Akhirnya Rana bisa lancar bertanya ke daku dengan satu kalimat utuh.
Lengkap dengan senyuman merayu.

Rana: “Mama. Apa yang harus aku lakukan biar Mama gak sebel lagi sama aku? 😊”

Dan jawaban daku?
Eeeerr..
Sejujurnya karena gak tau mau jawab apa, daku cuma melongok isi kepala.
Emang masih sebel sama Rana atau udah hilang sama sekali.

Daku: “Aku belum tau. Tapi aku masih sebel sama kamu. Ya kamu jangan bikin Mama kesal. Aku capek dengar kamu nangis tapi cuma nangis pura-pura gitu. Gak ada air matanya.”

Rana: “Ooh..”

Udah.
Gitu doang tanggapan anaknya.
Lalu dia memandang Papanya nyengir.
Lalu dia main pasir lagi.
😕😕

Bahaha..

.

5 comments on “#BaladaRana: Apa Yang Harus Kulakukan, Mama?

  1. Hahahaha. Endingnya parah. Rana masa diingetin malah cuman Oh… doang.. XD

    NGakak nih. Sudahlah mamanya gengsian maafin anaknya. Eh, si anak juga lugu banget. Lucu. XD

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *