Kenapa suka menasehati sih, Tik?

Obrolan dengan #MasPsikolog.

[)aku: “Mas. Kemarin sore #KendraRana kan jatuh di jalanan kompleks. Aku lg main bubble nih sana ZoraAlana depan rumah.

Temannya Rana lari-lari ke aku, kasih tau kalau Rana jatuh. Lokasi Rana jatuh gak jauh dr rumah, ya 5 meterlah.
Aku santai kan..”

Daku: “Aku lirik Rana bentar, lalu tanya ke temannya Rana.
‘Rana bisa berdiri gak?’
Karena feelingku Rana gak parah.

Lalu aku main bubble lagi sama Zora, sambil ngelirik ngawasin Rana.
Nah, sementara itu, mbak-mbak pengasuh di kompleks yg lagi ngumpul langsung ngerubung Rana.”

Daku: “Makin lama, makin banyak yang ngerubung Rana kan. 😅
Dan tangisan Rana makin santer.
Aku mulai gak enak hati.
Aku pamit ke Zora, kudatangi Rana.

Dan tampak muka Rana yang bersimbah air mata, dan tertekan.
Hampir semua mbak-mbak pengasuh di situ ribut ngomentarin Rana.”

Daku: “Ada yg bilang, ‘Udah jangan nangis.’

Ada yg bilang, ‘Gak pake celana panjang sih, lututnya luka kan. Pakenya celana pendek gitu sih.’

Ada yg bilang, ‘Makanya jangan lari-lari.’

Langsung paham, Rana nangis tambah lama krn dia tertekan harus terima komentar para mbak. 🙈”

Si #MasPsikolog nyengir.

Daku: “Lalu aku dekati Rana. Aku ulurkan tanganku. Dan bilang, ‘Rana bisa berdiri? Mau dibantu atau bisa berdiri sendiri?
Kita pindah ke pinggir yok. Takut ada mobil lewat.’

Rana ngeliatin aku sambil berurai air mata. 😅 Dan berusaha berdiri sendiri.”

Si Mas: “Dia bisa berdiri sendiri?”

Daku: “Bisa ternyata. Makin menguatkan bahwa dia lama duduk di jalan bukan karena lukanya, tapi karena tertekan dikerubungi mbak-mbak pengasuh 🙈.

Abis berdiri, baru dia pegang tanganku.
‘Aku mau pulang aja,’ kata Rana gitu.”

Daku: “Baiklah, aku gandeng Rana menuju rumah.
Aku tanya, ‘Bisa jalan? Nanti sampai rumah kita kasih minyak kutuskutus ya biar cepat kering.’

Rana cuma ngangguk.
Lalu di tengah jalan, dia ngomong pelan gini.

‘AKU GAK SUKA. MEREKA TUH NYURUH AKU JANGAN NANGIS.’

Eh? Hahaha..”

Daku: “Oh mereka nyuruh kamu berhenti nangis? Bilang aja,
‘Mamaku boleh kok kalo aku nangis.’
Kamu boleh jawab gitu kok.

Rana nyahut, ‘Tapi kan aku sibuk! Aku kan lagi sibuk nangis!’

Oh iya ya. Aku ya cuma ngangguk-ngangguk aja.
Sampai rumah, balurin Minyak KutusKutus, beres.”

Si Mas Psikolog tertawa.

Daku: “Kenapa ya, Mas? Kenapa kok orang-orang tuh kalo liat ada yg lagi kena musibah, malah sibuk nasehatin ya?
Ada yg lagi sibuk berduka dan nangis, malah diceramahin.
Lha orang kalo lagi sibuk nangis kan bakal sumpek dengar ceramah gitu. 😐”

MasPsikolog: “Karena mereka juga dibesarkan dengan cara kayak gitu.
Jadi referensinya soal cara menangani orang berduka ya dengan cara menasehati dan menceramahi.
Atau malah nyuruh stop berduka.
Nyuruh stop nangis.”

Daku: “Itu kan namanya melarang merasa.”

Si Mas: “Iya.”

Daku: “Itu emang orang-orang yg reflek suka nasehatin kalo liat orang lain kena musibah itu diteladani apa oleh manusia sekitarnya?”

MasPsikolog: “Diteladani dan dibiasakan, bahwa PEDULI ITU WUJUDNYA KEPO.
PEDULI ITU WUJUDNYA IKUT CAMPUR TANPA DIMINTA.”

Daku: “Oh. Gitu. 😐”

Waduh jangan-jangan aku masih suka gitu. Makdeg. 😐

Daku: “Lho maksudnya peduli itu wujudnya ikut campur tanpa diminta gmn sih, Mas?”

Si Mas: “Ya menasehati itu buat siapa? Buat kenyamanan mereka sendiri agar dianggap peduli, atau utk kenyamanan si orang yg lg kena musibah?”

Daku: “Eeerrr.. Kadang aku merasa diriku lebih bener gitu sih kalo bisa nasehatin orang atau nasehatin anak. 😐”

Si Mas: “Nah itu. Tika nasehatin orang, udah minta ijin belum sama orangnya?
Udah tanya belum, apakah dia butuh nasehat?
Udah tanya belum, dia lagi butuh apa?”

Jleb.

Si Mas: “Ya karena diteladani bahwa peduli itu dengan wujud kepo, dengan wujud ikut campur, ya jadinya terbawa sampai besar.
Jadi reflek.”

Daku: “Eh jadi kalo misal anak kita jatuh, luka, kita harus gimana nih?”

Si Mas: “Fokus ke yg dibutuhkan.
Kalo luka, periksa lukanya.”

Daku: “Kalo orang lagi berduka dan nangis, gimana menghadapinya?”

Si Mas: “Periksa, apakah itu nangis emosi atau nangis strategi.
Perlakukan sesuai jenisnya.
Kalo emosi ya cuma perlu ditemenin, sampai emosinya tuntas.
Kalo strategi, ya Tika mau gak dia memakai strategi itu lg?”

Daku: “Kalo orang lagi berduka dan nangis, gimana menghadapinya?”

Si Mas: “Periksa, apakah itu nangis emosi atau nangis strategi.
Perlakukan sesuai jenisnya.
Kalo emosi ya cuma perlu ditemenin, sampai emosinya tuntas.
Kalo strategi, ya Tika mau gak dia memakai strategi itu lg?”

Si Mas: “Kalo Tika gak mau orang itu pake strategi itu lg, ya abaikan.
Abaikan lahir batin.
Jd dia merasa gagal dgn strategi itu.”

Ah iya. Jd ingat rumus menghadapi emosi dan strategi ala #MasPsikolog.

Daku: “Kalo nasehat itu perlu gak sih dikasih ke orang yg lg kena musibah?”

Si Mas: “Nasehat itu kan isinya perintah atau teguran.
Sejatinya, tiap orang akan gak nyaman menerima nasehat. Krn akan merasa ditegur atau diperintah.

Kalo ada orang merasa nyaman dinasehati, berarti dia bukan merasa sedang menerima nasehat.
Tapi menerima info yg dia perlukan.”

Daku: “Apalagi orang yg dalam kondisi kena musibah ya. 😐
Masih harus sibuk mengelola emosinya sendiri, eh masih harus dapat teguran dan perintah dari orang lain.
Gak minta ijin lagi nasehatinnya. 😐”

Duh.
Cermin mana cermin. 🙈🙈
Jangan-jangan aku sendiri masih suka gitu.
🙈🙈

Daku: “Jd orang menasehati tanpa ijin itu, selalu utk kepentingan orang yg menasehati?”

Si Mas: “Kalo orang itu butuh info yg dia perlu, kan dia akan nanya.
Kalopun dia gak nanya, Tika selalu bisa minta ijin dulu.
Cek dulu, butuhnya dia apa.
Fokus ke yg dia butuhkan.”

Iya sih.

Si Mas: “Orang yg menasehati tanpa diminta, apalagi tanpa melihat dulu kebutuhan orang lain, berarti dia sedang sok punya pengalaman lebih.

Sedangkan orang yg beneran berpengalaman, dia gak akan menasehati.
Dia akan bersiaga aja, untuk jadi kamus, kapanpun diperlukan.”

💗💗

Panjang aja ya.
Tapi obrolan ini membuka matakuuu tentang nasehat itu bisa jadi wujud kepo.

Bahwa kalo kita (maksudnya kamu, Tik?) pengen menasehati orang tuh ya sejatinya utk kepentingan kita sendiri.
Agar dianggap lebih tau.
(Makjleb)

Bukan utk kepentingan orang lain.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *